Kompas.com - 02/02/2021, 12:44 WIB
Pakar Badak Institut Pertanian Bogor (IPB) University, Dr Muhammad Agil mengungkapkan bahwa saat ini badak Sumatra berada di ambang kepunahan. Dok IPB UniversityPakar Badak Institut Pertanian Bogor (IPB) University, Dr Muhammad Agil mengungkapkan bahwa saat ini badak Sumatra berada di ambang kepunahan.

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Pakar Badak Institut Pertanian Bogor (IPB) University, Dr Muhammad Agil mengungkapkan bahwa saat ini badak Sumatera berada di ambang kepunahan.

Agil menyebut, penurunan 90 persen populasi pada empat dekade terakhir lebih banyak disebabkan oleh perburuan liar dan kehilangan habitat.

Namun, bukti-bukti terbaru yang ada mengungkapkan bahwa kegagalan reproduksi ternyata juga memberi andil yang penting dalam penurunan populasi badak liar.

"Lebih dari 70 persen Badak Sumatera yang diselamatkan dari populasi terisolasi atau ‘doomed rhino’ mengalami abnormalitas organ reproduksi (tumor dan kista) serta gagal bunting,” ujar Agil dalam keterangan tertulis IPB University yang diterima Kompas.com, Selasa (2/2/2021).

Baca juga: Kisah Badak Sumatera, Menghindari Teroris, Melawan Punah

Populasi kecil dan tidak bunting di waktu lama

Dia menjelaskan bahwa abnormalitas organ reproduksi ini dikarenakan oleh “Allee Effect” akibat populasi badak di alam yang sangat kecil sehingga peluang badak untuk bertemu dan melakukan perkawinan pada waktu yang tepat sangat sulit terjadi.

Faktor-faktor lain adalah badak tidak dapat bunting dalam waktu yang lama.

Organ reproduksi terpapar estrogen dalam waktu lama akibat lama tidak bunting serta gangguan yang terjadi pada proses perkembangan embrio.

Baca juga: Menjaga Benteng Terakhir Badak Sumatera di Ujung Barat Indonesia...

Gangguan organ reproduksi

Agil yang juga dosen di Departemen Klinik, Reproduksi dan Patologi, Fakultas Kedokteran Hewan (FKH) IPB University ini menyebutkan, gangguan-gangguan organ reproduksi yang telah ditemukan di antaranya ialah tumor uterus pada Badak Rosa di Suaka Rhino Sumatra (SRS) Way Kambas. 

Tumor ovarium pada Badak Pahu di SRS Kelian Kutai Barat, tumor pada seluruh organ reproduksi pada salah satu badak muda yang ditemukan mati di alam. 

Serta, kista uterus pada beberapa badak betina yang mati di penangkaran.

Baca juga: SRS 2 Diresmikan, Benteng Terakhir Badak Sumatera

 

Peran teknologi

Berdasarkan fakta tersebut, untuk mencegah kepunahan dan memaksimalkan fungsi individu Badak Sumatra di SRS untuk propagasi maka pengembangan dan aplikasi Assisted Reproductive Technology (ART) adalah suatu keniscayaan.

Tujuannya, kata dia, untuk memaksimalkan pemanfaatan plasma nutfah (sumber genetik) badak-badak tersebut dalam menghasilkan embrio untuk menjadi anak-anak badak baru.

"Upaya penerapan teknologi reproduksi berbantuan (Assisted Reproductive Technology, ART) pada Badak Sumatra telah dilakukan sejak beberapa tahun yang lalu," ungkap dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X