Menyoal 3 Suara Dentuman di Januari 2021, Meteorit Jatuh di Lampung hingga Tanah Bergerak di Sukabumi

Kompas.com - 01/02/2021, 11:44 WIB
Ilustrasi meteorit, meteor jatuh ke Bumi ShutterstockIlustrasi meteorit, meteor jatuh ke Bumi
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Di akhir Januari 2021, sejumlah laporan suara dentuman misterius terjadi di berapa wilayah di Indonesis.

Kompas.com mencatat ada laporan terdengar suara dentuman di tiga lokasi

Dentuman pertama tercatat di Buleleng Bali pada Minggu (24/1/2021). Dentuman kedua dilaporkan pada Kamis (28/1/2021) malam di Lampung Tengah.

Dentuman ketiga didengarkan oleh warga di lokasi bencana tanah bergerak do Desa CiJangkar, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat pada Sabtu (30/1/2021) malam.

Baca juga: Mengapa Suara Dentuman Kerap Dilaporkan Akhir-akhir Ini?

Tiga dentuman tersebut terjadi dalam satu pekan.

Sementara itu pada tahun 2020, ada 4 dentuman dilaporkan oleh warga.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dentuman pertama didengarkan warga Jakarta pada 20 dan 21 September 2021. Masih di Jakarta, dentuma kedua terdengar pada 11 April 2020.

Dentuman ketiga didengarkan di Bandung pada 21 Mei 2020. Dentuman keeempat didengarkan warga Jawa Tengah pada 11 dan 12 Mei 2020.

Baca juga: Menyingkap Meteor-Sangat Terang di Balik Dentuman Misterius Bali

Ilustrasi dentuman, suara dentumanShutterstock Ilustrasi dentuman, suara dentuman
Dilansir dari pemberitaan Kompas.com pada Minggu (31/1/2021), peneliti Astronomi dari Lembaga Antariksa dan Penerbangan Nasional ( Lapan) Rhorom Priyatikanto mengatakan, jika suara dentuman itu berasal dari adanya benda langit yang jatuh atau melintas di dekat Bumi.

Namun banyaknya laporan saat ini tidak ada kaitannya dengan kondisi atmosfer Bumi.

"Tidak ada kaitannya dengan kondisi atmosfer bumi. Ini lebih berkaitan dengan fluks meteor yang menghampiri bumi atau faktor sosial, manusia makin mawas atau lebih mudah melaporkan (segala sesuatu)."

"Bisa jadi dulu merasa ngeri bila mendengar ada suara dentuman," kata Rhorom saat dihubungi Kompas.com, Jumat (29/1/2021) petang.

Baca juga: Menyingkap Meteor-Sangat Terang di Balik Dentuman Misterius Bali

Meski tidak semua suara dentuman misterius itu terbukti sebagai benda langit yang jatuh, menurut Rhorom, hal itu merupakan yang wajar.

"Setiap hari diperkirakan ada 10-50 meteor terang (fireball) yang masuk ke atmosfer Bumi. Meski menghasilkan jejak cahaya yang cukup terang, meteor dengan ukuran beberapa centimeter akan habis terbakar di atmosfer," jelas Rhorom.

Sementara itu, Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono menjelaskan suara-suara dentuman yang terjadi bisa saja bersumber dari kejadian gempa bumi dengan kriteria tertentu.

Salah satunya dari gempa yang memiliki hiposenter sangat dangkal.

Baca juga: Lapan: Suara Dentuman di Bali Diduga karena Asteroid Besar yang Jatuh

"Iya gempa bisa memicu suara dentuman kalau gempa yang terjadi hiposenternya sangat dangkal, dekat permukaan sumbernya. Bisa keluar dentuman bahkan lightning, pancaran cahaya kilat," kata Daryono sata dihubungi Jumat (29/1/2021).

Selain itu, dentuman juga bisa muncul akibat adanya gerakan tanah berupa rayapan cepat di bawah permukaan Bumi yang disebabkan oleh gempa.

Daryono mengatakan jika ada dentuman yang berasal dari gempa, dipastikan semua itu akan tercatat di sensor seismik dan gelombang gempa akan terekam seismograf.

Baca juga: 5 Fakta Suara Dentuman di Bali, Mirip Kejadian di Bone 2009

Berikut tiga  lokasi dentuman yang di dengar oleh warga pada akhir Januari 2021:

1. Dentuman misterius di Bali

Seismogram BMKG (atas) dan PVMBG (bawah) pada saat dentuman terjadi di Bali. Pola gelombangnya sangat berbeda dengan kejadian gempabumi tektonik maupun vulkanik pada umumnya. BMKG & PVMBG, 2021 Seismogram BMKG (atas) dan PVMBG (bawah) pada saat dentuman terjadi di Bali. Pola gelombangnya sangat berbeda dengan kejadian gempabumi tektonik maupun vulkanik pada umumnya.
Dentuman misterius di Bali dengrkan warga Buleleng, Bali pada Minggu (24/1/2021) sekitar pukul 10.00 Wita.

Suara dentuman tersebut juga terdengar di tengah lautan. Saat itu Komang Wagiastra (53) warga Banjar Dinas Segara sedang memancing di lautan tepatnya sekitar 10 kilometer dari daratan.

"Saat itu saya lagi nyari ikan di tengah laut. Jaraknya sekitar 10 kilometer dari bibir pantai. Suaranya terdengar jelas. Saya kira ada gardu yang meledak," ungkapnya, dilansir dari Tribun Bali.

Selain itu warga juga melihat benda bersinar di langsit sebelum terdengr dentuman.

Baca juga: Heboh Dentuman Misterius di Bali, Kesaksian Nelayan, Sinyal 20 Detik hingga Benda Bersinar di Langit

Sempat diduga dentuman bersumber dari aktivitas blasting tanah di proyek Bendungan Tamblang. Namun ternyata daan kejadian tidak ada aktivitas blasting tanah di proyek tersebut.

Sementara itu BMKG mencatat adanya anomali getaran yang tercatat pada sensor seismik stasiun BMKG Singaraja (SRBI) dengan durasi sekitar 20 detik mulai pukul 10.27 Wita atau pukul 09.27 WIB.

Ditegaskan bahwa getaran itu bukanlah gempa.

Astronom sekaligus Peneliti Madya Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional ( Lapan) Dr Rhorom Priyatikanto menjelaskan berdasarkan informasi BMKG dan keterangan warga tersebut, memang ada kemungkinan ada kejadian jatuhnya benda antariksa.

Baca juga: Suara Dentuman Misterius Gegerkan Warga Bali, Sumber Suara Belum Teridentifikasi

2. Dentuman di Lampung, meteorit jatuh di rumah warga

Peneliti Itera Lampung mengambil sampel batu meteorit di Lampung Tengah, Jumat (29/1/2021) malam. Peneliti memastikan batu itu adalah pecahan meteorit. Dok. Humas Itera Lampung Peneliti Itera Lampung mengambil sampel batu meteorit di Lampung Tengah, Jumat (29/1/2021) malam. Peneliti memastikan batu itu adalah pecahan meteorit.
Warga Dusun 5 Astomulyo, Desa Muyodadi, Punggur, Lampung Tengah mendengarkan suara dentuman pada Kamis (28/1/2021) malam Selain itu warga juga nelihat kepulan asap di langit.

Ternyata sebuah meteorit jatuh di rumah Munjilah (60). Batu yang masih hangat ditemukan di bagian dapur rumahnya. Munjilah mengaku juga mendengar dentuman dan suarat berat jatuh.

"Saya sama suami langsung ke dapur. Di dinding bagian bawah ada batu," ujar dia, Jumat (29/1/2021).

Pada tanah tempat batu itu terjatuh terdapat cerukan bekas dihantam benda keras. Cerukan tersebut berdiameter 20 sentimeter dan berkedalaman enam sentimeter.

Baca juga: Meteorit Jatuh di Rumah Munjilah di Lampung, Ini Pesan Ahli untuk Warga

Merespons kejadian tersebut, peneliti dari Observatorium Astronomi Itera Lampung (OAIL) Robiatul Muztaba mendatangi rumah Munjilah. Peneliti mengambil sampel batu dengan mengikis batu diduga meteor jatuh itu.

Robiatul mengatakan, setelah proses penelitian berjalan, ia memastikan jika benda itu memang adalah batu meteorit.

"Benar, itu adalah batu sisa meteorit yang masuk ke bumi. Ada sejumlah ciri yang sesuai dengan benda antariksa," kata dia, Jumat (29/1/2021) malam.

Beberapa ciri yang mendukung jika batu itu adalah meteorit yakni memiliki kandungan logam yang dikenal dengan nama stony iron.

Baca juga: Heboh Batu Meteorit Hantam Rumah Munjilah di Lampung, Ada Kepulan Asap di Langit hingga Penjelasan Ahli

3. Dentuman di lokasi tanah bergerak di Sukabumi

BMKG mencatata gerakan tanah saat muncul gemuruh dan dentuman di Sukabumi, Sabtu (30/1/2021) pukul 19.00 WIB.Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika BMKG mencatata gerakan tanah saat muncul gemuruh dan dentuman di Sukabumi, Sabtu (30/1/2021) pukul 19.00 WIB.
Dentuman juga didengar oleh sejumlah warga di lokasi bencana tanah bergerak di Sukabumi pada Sabtu (30/1/2021) sekitar pukul 19.00 WIB.

Lokasi bencana tanah bergerak berada di Dusun Ciherang, Desa Cijangkar, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi.

Getaran beberapa detik dirasakan warga di kaki Gunung Beser sebelum mendengar suara gemuruh disertai bunyi dentuman.

Akibat suara gemuruh warga yang bermukim pada ketinggian 930 meter dari permukaan laut (mdpl) panik.

Baca juga: Fakta di Balik Suara Dentuman di Lokasi Bencana Tanah Bergerak di Sukabumi

"Iya, saya merasakan getaran, juga kaca jendela bergetar," kata Didin (68) kepada Kompas.com saat ditemui di rumahnya di Kampung Ciherang Kaler, Minggu petang. Ia dan istrinya kemudian keluar rumah.

"Saat di luar, saya mendengar suara gemuruh lalu ada bunyi dentuman," tutur Didin.

"Arah suara gemuruh seperti dari sawah, kalau dari sini arah timur. Tapi, belum tahu pastinya," sambung dia.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Bidang Mitigasi Gempa dan Tsunami BMKG Daryono menjelaskan, pada pukul 19.00 WIB BMKG menerima catatan seismik bahwa telah terjadi pergerakan tanah berdurasi sekitar 7 detik.

"Tampak sangat jelas adanya rekaman seismik yang terjadi pada pukul 19.00.36 WIB hingga 19.00.43 WIB. Lama durasi rekaman seismik berlangsung cukup singkat hanya selama 7 detik," jelasnya, seperti dilansir dari Tribunnews.

Baca juga: Kesaksian Warga di Kaki Gunung Beser Merasakan Getaran Sebelum Bunyi Dentuman

Dugaan kuat, suara dentuman yang muncul dan membuat panik warga karena dipicu adanya aktivitas pergerakan tanah tersebut.

"Jadi dugaan kuat yang terjadi adalah adanya proses gerakan tanah yang cukup kuat hingga terekam di sensor gempa milik BMKG," ucapnya.

"Anomali seismik ini tampak sebagai gelombang frekuensi rendah (low frekuensi). Sepintas bentuk gelombangnya (waveform) seismiknya mirip rekaman longsoran atau gerakan tanah," jelas dia.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Luthfia Ayu Azanella, Ellyvon Pranita, Imam Rosidin, Tri Purna Jaya, Budiyanto | Editor : Inggried Dwi Wedhaswary, Holy Kartika Nurwigati Sumartiningtyas, Khairina, Robertus Belarminus, Aprillia Ika, Farid Assifa)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Regional
Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Regional
Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Regional
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Regional
BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X