Sidang Kasus Pembajakan Film "Keluarga Cemara" di "Website" Duniafilm21, Visinema Mengaku Rugi hingga Rp 3 M

Kompas.com - 28/01/2021, 19:25 WIB
Terdakwa kasus pembajakan film Keluarga Cemara produksi Visinema Pictures keberatan dan tertekan dengan kehadiran media di ruang sidang Pengadilan Negeri Jambi, pada Kamis (28/1/2021). KOMPAS.com/JAKA HBTerdakwa kasus pembajakan film Keluarga Cemara produksi Visinema Pictures keberatan dan tertekan dengan kehadiran media di ruang sidang Pengadilan Negeri Jambi, pada Kamis (28/1/2021).

JAMBI, KOMPAS.com - Rumah produksi film Visinema Pictures rugi miliaran rupiah akibat pembajakan film. Hal ini terungkap dalam sidang kasus pembajakan film di Pengadilan Negeri Jambi, pada Kamis (28/1/2021).

Manajer distribusi film Visinema Pictures Putro Mas Gunawan hadir sebagai saksi.

"Satu kali kontrak satu film itu bisa kisaran 200.000 sampai 300.000 dollar Amerika," katanya saat ditanya berapa nilai kontrak satu film dengan penayang.

Jika dirupiahkan, sekitar Rp 2 miliar-Rp 3 miliar. Di luar kerugian materil ini, Putro mengatakan ada pula kerugian non materiil seperti preseden buruk dalam dunia perfilman.

April lalu Putro kemudian mengatakan awalnya  mendapatkan informasi dari teman-temannya terkait pembajakan film  di Rumah Produksi Visinema.

Baca juga: Polisi Tetapkan Tersangka Kasus Pembajakan Film Warkop DKI Reborn

Pelaku pembajakan film dari Kamboja

Sebagai manajer distribusi film dia mengumpulkan banyak platform dan difoto-layar (screenshot). Sejak April hingga Juli 2020.

"Ada puluhan bahkan ratusan platform yang kita dapati. Namun baru ini yang dapat pelakunya. Tapi kita lebih ke platformnya," katanya di depan awak media, Kamis. 

Dia mengatakan ada dua pelaku yang didapatkan informasinya. Satu orang posisinya di Kamboja dan satu lagi di Jambi. 

Anggota majelis hakim Sinatra bertanya bagaimana pembajakan yang dilakukan dan film apa yang dibajak.

Baca juga: Bertemu Jokowi, Pekerja Seni Sindir Pemerintah Lambat Atasi Pembajakan Film

 

Film "Keluarga Cemara" dibajak

Putro selaku manajer distribusi Visinema Pictures hadir menjadi saksi dalam sidang kasus pembajakan film Keluarga Cemara di Pengadilan Negeri Jambi, pada Kamis (28/1/2021)KOMPAS.com/JAKA HB Putro selaku manajer distribusi Visinema Pictures hadir menjadi saksi dalam sidang kasus pembajakan film Keluarga Cemara di Pengadilan Negeri Jambi, pada Kamis (28/1/2021)
Putro menjelaskan dalam website Duniafilm21 itu warganet bisa menonton dan mengunduh gratis film "Keluarga Cemara".

"Ada berapa film produksi visinema yang ada disana?" Tanya anggota majelis hakim tersebut.

"Saya lihat satu, film Keluarga Cemara," kata Putro.

"Jadi hanya film keluarga cendana? Keluarga Cemara maksudnya," kata Sinatra selaku anggota majelis hakim.

Putro mengiyakan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Regional
Polres Banjarbaru Bongkar Praktik Prostitusi Online, 9 Orang Ditangkap

Polres Banjarbaru Bongkar Praktik Prostitusi Online, 9 Orang Ditangkap

Regional
Kasus Harian Covid-19 Menurun, Penanganan Pandemi di Jateng Terus Membaik

Kasus Harian Covid-19 Menurun, Penanganan Pandemi di Jateng Terus Membaik

Regional
Setelah Bertemu Ganjar, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal Kembali Muncul Berdua

Setelah Bertemu Ganjar, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal Kembali Muncul Berdua

Regional
Cerita Ponidjo, Warga Suriname yang Mencari Keluarganya di Sleman, Bapak Ibu Tinggalkan Tanah Air Tahun 1931

Cerita Ponidjo, Warga Suriname yang Mencari Keluarganya di Sleman, Bapak Ibu Tinggalkan Tanah Air Tahun 1931

Regional
Satu Tahun Pandemi, Mengingat Kota Tegal yang  Pertama Kali Terapkan 'Local Lockdown' di Tanah Air

Satu Tahun Pandemi, Mengingat Kota Tegal yang Pertama Kali Terapkan "Local Lockdown" di Tanah Air

Regional
Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Regional
Namanya Dicatut untuk FWB, Nora Istri Jerinx Lapor ke Polda Bali

Namanya Dicatut untuk FWB, Nora Istri Jerinx Lapor ke Polda Bali

Regional
Satgas Covid-19 Babel Berlakukan Patroli, Pejabat Tak Taat Prokes Kena Denda hingga Rp 10 Juta

Satgas Covid-19 Babel Berlakukan Patroli, Pejabat Tak Taat Prokes Kena Denda hingga Rp 10 Juta

Regional
Setahun Pandemi,  Pasien Covid-19 di RS Rasidin Padang Menurun, Layanan Umum Kembali Dibuka

Setahun Pandemi, Pasien Covid-19 di RS Rasidin Padang Menurun, Layanan Umum Kembali Dibuka

Regional
172 Tahun Hilang, Burung Pelanduk Kalimantan Kembali Ditemukan Warga, Difoto Lalu Dilepaskan

172 Tahun Hilang, Burung Pelanduk Kalimantan Kembali Ditemukan Warga, Difoto Lalu Dilepaskan

Regional
Gegara Suara Klakson, Devian Basry Dipukul Oknum TNI hingga Babak Belur

Gegara Suara Klakson, Devian Basry Dipukul Oknum TNI hingga Babak Belur

Regional
Tersinggung Ditanyai Kunci Motor, Seorang Kakek Aniaya Pekerja Bangunan Hingga Tewas

Tersinggung Ditanyai Kunci Motor, Seorang Kakek Aniaya Pekerja Bangunan Hingga Tewas

Regional
Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Regional
Dinkes Kota Padang Targetkan 700.000 Warga Menerima Vaksin Covid-19

Dinkes Kota Padang Targetkan 700.000 Warga Menerima Vaksin Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X