Sederet Fakta Musibah Gas Geothermal Mandailing Natal, 5 Warga Tewas, Kronologi hingga Penjelasan Pengelola

Kompas.com - 27/01/2021, 06:06 WIB
Seorang warga saat dievakuasi dan dirawat di RSUD Panyabungan, diduga keracunan akibat semburan gas proyek pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi PT SMGP, di Desa Sibanggor Julu, Kecamatan Puncak Sorik Marapi, Kabupaten Mandailing Natal, Senin (25/1/2021). Sedikitnya lima orang tewas dan puluhan warga mengalami keracunan. handoutSeorang warga saat dievakuasi dan dirawat di RSUD Panyabungan, diduga keracunan akibat semburan gas proyek pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi PT SMGP, di Desa Sibanggor Julu, Kecamatan Puncak Sorik Marapi, Kabupaten Mandailing Natal, Senin (25/1/2021). Sedikitnya lima orang tewas dan puluhan warga mengalami keracunan.

KOMPAS.com- Semburan gas terjadi di sebuah proyek panas bumi yang dikelola oleh PT Sorik Marapi Geothermal Power (SMGP) di Desa Sibanggor Julu, Kecamatan Puncak Sorik Marapi, Kabupaten Mandailing Natal, Senin (25/1/2021).

Diduga akibat peristiwa tersebut, sebanyak lima warga tewas.

Tiga di antara lima korban yang meninggal dunia masih berusia balita dan anak-anak.

Sedangkan 24 orang warga mengalami keracunan dan mendapatkan perawatan intensif di rumah sakit.

Ratusan warga sekitar mengungsi lantaran takut ikut menghirup gas.

Baca juga: Gas Proyek Geothermal Diduga Menewaskan 5 Warga, Memicu Keributan hingga Kendaraan Dirusak

Kronologi

Ilustrasi gas beracun SHUTTERSTOCK Ilustrasi gas beracun
Peristiwa semburan gas terjadi ketika PT SMGP tengah melakukan pengeboran sumur di lokasi proyek geothermal, Senin (26/1/2021) siang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sedangkan menurut PT SMGP, saat itu mereka tengah melakukan uji pengoperasian salah satu sumur uap panas bumi sesuai standar dan prosedur yang berlaku.

Namun, tiba-tiba sumur mengeluarkan asap tebal dan diduga mengeluarkan gas yang diduga adalah H2S (hidrogen sulfida).

Baca juga: Dampak Gas Geothermal di Mandailing Natal, 216 Warga Mengungsi ke Masjid

 

Ilustrasi jenazahKompas.com Ilustrasi jenazah
Banyak warga beraktivitas, 5 warga tewas, 24 dirawat

Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi Pemerintah Kabupaten Madina M Sahnan Pasaribu menjelaskan, saat kejadian, ada banyak warga beraktivitas.

Warga sekitar tengah melakukan kegiatan berkebun hingga bertani.

Diduga karena menghirup gas tersebut, lima warga Desa Sibanggor Julu pun tewas.

Dari lima orang yang meninggal dunia, ada yang masih anak-anak.

"Diduga karena gas beracun dan saat kejadian banyak warga yang melakukan aktivitas berkebun dan bertani di sekitar lokasi tersebut," kata M Sahnan.

Selain lima orang warga tewas, ada 24 warga yang harus dirawat di rumah sakit.

"Total korban yang sementara terdata ada 29 orang dan 5 diantaranya meninggal dunia," ucap M Sahnan.

Baca juga: 5 Korban Tewas Keracunan Gas Geothermal di Mandailing Natal Dimakamkan, Pemkab Beri Santunan

Sempat memicu keributan

Ilustrasi kekerasanTHINKSTOCKS/WAVEBREAKMEDIA LTD Ilustrasi kekerasan
Merespons peristiwa itu, sejumlah warga mendatangi lokasi proyek energi dan panas bumi tempat gas diduga muncul.

Sempat terjadi keributan dengan warga dan pekerja perusahaan.

"Sempat menimbulkan keributan antara masyarakat dengan pihak PT SMGP," kata M Sahnan.

Keributan itu, ujar Sahnan, merupakan aksi spontan masyarakat.

"Situasi saat ini relatif kondusif. Namun sudah dimediasi untuk saling menjaga diri," kata dia.

Polisi pun menerjunkan personel dan tenaga medis untuk membantu mengevakuasi warga.

"Kita sudah bangun komunikasi di sana, khususnya di Desa Sibanggor Julu, agar kita tahu apa yang diinginkan masyarakat terkait kejadian ini. Kita juga beritahukan, kita hadir untuk menolong dan memberikan upaya yang terbaik untuk masyarakat," ucap Kapolres Mandailing Natal, AKBP Horas Tua Silalahi.

Horas Tua juga menjelaskan, ada dua anggotanya yang ikut menjadi korban lantaran diduga ikut menghirup gas.

"Ada dua anggota kami yang sedang melakukan pengamanan, ikut menjadi korban dan ikut menghirup gas saat menolong mengevakuasi warga," tutur dia.

Dua anggota kepolisian itu kini telah mendapatkan perawatan di rumah sakit.

Baca juga: 2 Polisi Ikut Jadi Korban Gas Proyek Geothermal di Mandailing Natal

 

Ratusan warga yang bermukim di sekitar areal proyek geothermal mengungsi sementara di Masjid Agung Nur Ala Nur, Panyabungan, Selasa (26/1/2021). Sedikitnya lima warga tewas dan puluhan keracunan, akibat gas yang keluar dari sumur pengeboran PT SMGP di Desa Sibanggor Julu, Kecamatan Puncak Sorik Marapi, Mandailing Natal.handout Ratusan warga yang bermukim di sekitar areal proyek geothermal mengungsi sementara di Masjid Agung Nur Ala Nur, Panyabungan, Selasa (26/1/2021). Sedikitnya lima warga tewas dan puluhan keracunan, akibat gas yang keluar dari sumur pengeboran PT SMGP di Desa Sibanggor Julu, Kecamatan Puncak Sorik Marapi, Mandailing Natal.
216 warga mengungsi ke masjid

Khawatir gas masih akan meracuni mereka, sebanyak 216 warga yang bermukim di sekitar proyek geothermal PT SMGP di Mandailing Natal pun mengungsi.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Pemkab Mandailing Natal M Yasir mengatakan, warga tersebut telah ditempatkan di masjid.

"Hingga saat ini tercatat ada 216 jiwa yang mengungsi. Dan sudah kami tempatkan di Masjid Agung Nur Al Nur di Penyabungan," kata dia.

Ratusan warga itu, lanjut dia, berasal dari lokasi sekitar proyek.

"Dari desa-desa sekitar, ada dari Desa Sibanggor Julu dan Purba Julu dan semua kebutuhan warga kami fasilitasi sehingga dipastikan situasi benar-benar kondusif," kata dia.

Baca juga: Total Korban Gas Geothermal Mandailing Natal 29 Orang, 5 Meninggal Dunia

Penjelasan PT SMGP

Ilustrasishutterstock Ilustrasi
Pihak P Sorik Marapi Geothermal Power (SMGP) pun memberi penjelasan terkait musibah tersebut.

Bagian urusan eksternal yang juga merupakan juru bicara PT SMGP Krishna Handoyo menyebut, perusahaan langsung menutup sumur bor yang diduga menjadi penyebab musibah.

Mulanya, lanjut dia, mereka tengah melakukan uji untuk pengoperasian salah satu sumur uap panas bumi sesuai dengan standar.

"Namun sempat terjadi terpaparnya gas yang kemungkinan berupa H2S (hidrogen sulfida)," kata Khrisna.

"Dan untuk mencegah terjadinya pemaparan lanjutan, kami juga telah menghentikan kegiatan operasional di fasilitas proyek untuk mendukung masyarakat dan pemerintah Mandailing Natal dalam penanganan musibah," kata dia.

Perusahaan akan melakukan penyelidikan dengan berkoordinasi dengan pemerintah Madina dan Kementerian ESDM untuk mengetahui penyebab kejadian tersebut.

Ia mengaku, turut berduka atas kejadian yang tak diinginkan oleh pihak perusahaan dan warga.

"Kami juga turut berduka dan prihatin bagi warga desa Sibanggor Julu yang menjadi korban dan juga yang saat ini tengah mendapat penanganan medis baik di RSUD Panyabungan maupun RS Permata Madina," ucap Krishna.

"Dan PT SMGP siap untuk bekerjasama dengan semua pihak termasuk keluarga. Kami bekerja sama dengan aparat setempat untuk memastikan keselamatan semua orang, baik masyarakat maupun para pekerja di lokasi proyek," kata Krishna.

Baca juga: Proyek Geothermal Mandailing Natal Keluarkan Gas, Puluhan Warga Keracunan, 5 Tewas Termasuk Anak-anak

 

Jenazah lima warga yang menjadi korban diduga gas beracun geothermal PT SMGP saat akan dimakamkan, di Desa Sibanggor Julu, Kecamatan Puncak Sori Marapi, Mandailing Natal, Selasa (26/1/2021). HANDOUT Jenazah lima warga yang menjadi korban diduga gas beracun geothermal PT SMGP saat akan dimakamkan, di Desa Sibanggor Julu, Kecamatan Puncak Sori Marapi, Mandailing Natal, Selasa (26/1/2021).
Korban dimakamkan, pemkab berikan santunan

Adapun para korban meninggal dunia diduga akibat keracunan gas dari proyek geothermal dimakamkan, Selasa (26/1/2021) siang.

Mereka dimakamkan di satu lokasi secara bersamaan.

"Proses fardu kifayah kelima korban sudah selesai dilakukan siang tadi sehabis Zuhur. Dan sesuai perintah Pak Bupati, itu yg paling utama dilakukan," ujar Kepala Dinas Sosial Pemerintah Kabupaten Mandailing Natal M Taufiq Lubis kepada Kompas.com, Selasa.

Sebagai bentuk simpati pemerintah dan atensi Bupati Madina Dahlan Hasan Nasution, pihaknya memberikan santunan berupa uang kepada masing-masing keluarga korban.

"Selain memastikan urusan pemakaman berjalan aman. Kami dari pemerintah juga memberikan santunan sebesar Rp 5 juta per jiwa. Dari pemerintah, bukan dari perusahaan," kata Taufiq.

Taufiq menyampaikan, atas musibah tersebut pihak Pemkab Madina turut berduka dan berharap agar kejadian serupa tidak terulang kembali.

"Saya mewakili bapak bupati, menyampaikan belasungkawa dan turut berduka. Dan untuk penyelesaian masalah ini, kita serahkan kepada pihak yang berwenang," ucap Taufiq.

Sumber: Kompas.com (Penulis : Kontributor Padang Sidempuan, Oryza Pasaribu | Editor : Abba Gabrillin, Aprilia Ika)



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Regional
Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Regional
Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.