Kompas.com - 25/01/2021, 07:24 WIB
Sebuah angkot di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, ringsek akibat tertimpa pohon tumbang, Sabtu (16/1/2021) sore. Sang sopir selamat namun mengalami luka. KOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMANSebuah angkot di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, ringsek akibat tertimpa pohon tumbang, Sabtu (16/1/2021) sore. Sang sopir selamat namun mengalami luka.

CIANJUR, KOMPAS.com - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, mencatat sejumlah bencana alam terjadi dalam dua pekan terakhir.

Tidak ada korban jiwa.

Namun, puluhan rumah terdampak dan sejumlah fasilitas umum seperti jembatan dan sekolah rusak.

Sekretaris BPBD Cianjur Mokhamad Irfan Sofyan mengatakan, beberapa bencana yang terjadi adalah angin puting beliung, banjir, dan tanah longsor.

Baca juga: Ratusan Warga Rohingya Kabur dari Aceh, Tersisa 112 Orang

"Termasuk cuaca ekstrem, hujan es di wilayah Kecamatan Pasirkuda," kata Irfan dikutip dari keterangan tertulis, Senin (25/1/2021).

Pihaknya mencatat, ada 8 peristiwa bencana yang terjadi di 5 wilayah, yakni di Kecamatan Tanggeung, Cidaun, Naringgul, Pasirkuda, dan Cianjur kota. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Tidak ada korban jiwa. Namun, sedikitnya 16 kepala keluarga di Desa Gelarwangi Cidaun sempat mengungsi ke tempat aman karena longsor. Termasuk ada dua jembatan yang roboh terbawa longsor di Kecamatan Cidaun,” kata dia.

Hujan es melanda wilayah Kecamatan Pasirkuda, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Senin (18/1/2021). Akibatnya sejumlah rumah warga dikabarkan mengalami kerusakanIstimewa Hujan es melanda wilayah Kecamatan Pasirkuda, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Senin (18/1/2021). Akibatnya sejumlah rumah warga dikabarkan mengalami kerusakan
Sementara itu, banjir yang terjadi di Sukabakti Naringgul pada 9 Januari, menurut Irfan, mengakibatkan 16 rumah terdampak dan 3 hektar areal persawahan rusak.

“Terkait cuaca ekstrem dan puting beliung di Pasirkuda mengakibatkan puluhan rumah dan 4 sarana umum rusak ringan. Areal persawahan seluas 5 hektar juga mengalami rusak,” kata dia.

Lebih lanjut, Irfan mengatakan, menghadapi musim hujan yang diprediksi akan berlangsung hingga Maret 2021 mendatang, BPBD Cianjur mengimbau masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan.

“Kalau di wilayahnya terjadi hujan yang terus-menerus selama 2 jam, harus hati-hati, siap-siap evakuasi,” ucap Irfan.

Baca juga: Mengolah Biji Karet Jadi Makanan, Dewi Bangga Diapresiasi Presiden Jokowi

BPBD Cianjur menyiagakan seluruh personelnya, termasuk 1.832 relawan tanggap bencana (Retana) yang berada di masing-masing wilayah.

“Retana ini keliling tiap kampung untuk memantau situasi dan kondisi. Kalau misal ditemukan retakan-retakan (tanah) langsung berkoordinasi dengan pihak desa dan aparat setempat,” ujar Irfan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejumlah Warga Tak Mau Terima BST Dobel, Begini Respons Ganjar Pranowo

Sejumlah Warga Tak Mau Terima BST Dobel, Begini Respons Ganjar Pranowo

Regional
Bantu Pemkab Bogor Kejar Target, Telaga Kahuripan Fasilitasi Vaksin untuk Warga

Bantu Pemkab Bogor Kejar Target, Telaga Kahuripan Fasilitasi Vaksin untuk Warga

Regional
11 Tahun Menanti, Wonogiri Akhirnya Kantongi Predikat KLA Tingkat Pratama

11 Tahun Menanti, Wonogiri Akhirnya Kantongi Predikat KLA Tingkat Pratama

Regional
Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Regional
Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Regional
Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X