2 Orang Ditahan Terkait Kasus Hilangnya Tangan Kiri Anak Anggota TNI Serda Lili

Kompas.com - 13/01/2021, 22:05 WIB
Foto: Kapolres Pematangsiantar, AKBP Boy Sutan Binanga Siregar saat konferensi Pers kasus Kecelakaan Kerja dengan memperhatikan dua orang tersangka di Mapolres Pematangsiantar, Rabu (13/1/2021). (Dok: istimewa) KOMPAS.COM/Teguh PribadiFoto: Kapolres Pematangsiantar, AKBP Boy Sutan Binanga Siregar saat konferensi Pers kasus Kecelakaan Kerja dengan memperhatikan dua orang tersangka di Mapolres Pematangsiantar, Rabu (13/1/2021). (Dok: istimewa)

PEMATANGSIANTAR, KOMPAS.com - Polres Pematangsiantar menahan dua orang karyawan PT Agung Beton Persada Utama atas kasus kecelakaan kerja yang dialami Teguh Syahputra Ginting (20), anak Serda Lili Muhammad Yusuf Ginting, Anggota TNI yang bertugas di Rindam I/Bukit Barisan.

"Setelah menerima laporan tanggal 20 September 2020 lalu, kami langsung mengambil langkah memanggil baik saksi maupun pelapor," kata Kapolres Pematangsiantar AKBP Boy Sutan Binanga Siregar saat gelar konferensi pers di Mapolres Jalan Sudirman Pematangsiantar, Rabu (13/1/2021).

Sebelum ditahan, kedua karyawan, yakni inisal MMM dan ILM, ditetapkan polisi sebagai tersangka. Keduanya diamankan dari lokasi yang berbeda.

"Setelah memenuhi dua alat bukti, kami menahan 2 orang tersangkanya, yakni Martua Marolop Manik dan Indra Lesmana Manik." ujar Boy yang didampingi Kasat Reskrim AKP Edi Sukamto dan Kanit I Jahtanras Iptu Wilson Panjaitan.

Baca juga: Tangan Anaknya Putus, Serda Lili Menangis Minta Keadilan, Ini Tanggapan Polisi

Laporan pengaduan Teguh Syahputra Ginting diterima polisi pada 20 September 2020. Berkas perkara tersebut dikirim ke Kejaksaan Negeri Pematangsiantar pada 22 Desember 2020.

"Hanya saja di tanggal 5 Januari 2021 lalu pihak Kejaksaan menganggap kalau berkas kedua orang tersangka masih belum lengkap. Sehingga berkas perkara dikembalikan lagi kepada penyidik," jelas Boy.

Masih kata Boy, sesuai petunjuk pihak kejaksaan, kami meminta penyidik agar menghadirkan Direktur PT Agung Beton Persada Utama dan Saksi Ahli dari Dinas PUPR.

Sementara pihaknya sudah memanggil Direktur PT Agung Beton Persada Utama melalui kuasa hukumnya untuk dimintai keterangan. Hanya saja sampai saat ini, pihak perusahaan meminta waktu.

"Kami tidak mengurusi persoalan di luar kasus ini. Jelasnya kami hanya fokus penanganan kasus kecelakaan kerja yang dilaporkan korbannya, Teguh Syahputra Ginting. Kami masih bekerja melengkapi berkas perkara yang telah dikembalikan sesuai petunjuk Kejaksaan," jelas Boy.

Ada pun tersangka dikenai Pasal 360 KUHPidana yang mana kelalaiannya menyebabkan orang luka berat, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria yang Buat Status Facebook soal Tabrak Lari Flyover Manahan Minta Maaf

Pria yang Buat Status Facebook soal Tabrak Lari Flyover Manahan Minta Maaf

Regional
Anak Perempuan yang Tewas Terbungkus di Subang Mengenakan Baju Worms Zone

Anak Perempuan yang Tewas Terbungkus di Subang Mengenakan Baju Worms Zone

Regional
Ada ASN yang Positif Covid-19, Pemkab Bangkalan Tutup 11 Kantor OPD

Ada ASN yang Positif Covid-19, Pemkab Bangkalan Tutup 11 Kantor OPD

Regional
Hujan Es dan Puting Beliung Terjadi di Kabupaten Cianjur

Hujan Es dan Puting Beliung Terjadi di Kabupaten Cianjur

Regional
Iming-iming Paket Internet, Pria Ini Cabuli Anak Tetangganya yang Berusia 8 Tahun

Iming-iming Paket Internet, Pria Ini Cabuli Anak Tetangganya yang Berusia 8 Tahun

Regional
Pengungsi Korban Gempa Sulbar Mulai Berdatangan ke Makassar

Pengungsi Korban Gempa Sulbar Mulai Berdatangan ke Makassar

Regional
Kronologi Bus Jurusan Magetan-Jakarta Tabrak Warung, Pemilik Tertimpa Etalase

Kronologi Bus Jurusan Magetan-Jakarta Tabrak Warung, Pemilik Tertimpa Etalase

Regional
Ambil Paksa Jenazah Pasien Covid-19, 3 Warga Ditetapkan sebagai Tersangka

Ambil Paksa Jenazah Pasien Covid-19, 3 Warga Ditetapkan sebagai Tersangka

Regional
Sebagian Pengungsi Erupsi Gunung Merapi di Sleman Sudah Pulang

Sebagian Pengungsi Erupsi Gunung Merapi di Sleman Sudah Pulang

Regional
4 Fakta Mobil Jokowi Terjang Banjir di Kalsel, Tinjau Jembatan Putus dan Sampaikan Duka Cita

4 Fakta Mobil Jokowi Terjang Banjir di Kalsel, Tinjau Jembatan Putus dan Sampaikan Duka Cita

Regional
Beredar Foto Bupati Pati Tak Pakai Masker Saat Kondangan, Ini Peringatan Ganjar

Beredar Foto Bupati Pati Tak Pakai Masker Saat Kondangan, Ini Peringatan Ganjar

Regional
Jika Warga Semarang Disiplin Prokes, Wali Kota Hendi akan Longgarkan PPKM

Jika Warga Semarang Disiplin Prokes, Wali Kota Hendi akan Longgarkan PPKM

Regional
Penerima Tamu Pesta Pernikahan Positif Covid-19, Satgas: Mungkin Telah Terjadi Klaster Hajatan

Penerima Tamu Pesta Pernikahan Positif Covid-19, Satgas: Mungkin Telah Terjadi Klaster Hajatan

Regional
Positif Covid-19, 8 Santri Ponpes Putri Colomadu Diisolasi di Asrama Haji Donohudan

Positif Covid-19, 8 Santri Ponpes Putri Colomadu Diisolasi di Asrama Haji Donohudan

Regional
2 Jasad Anak Ditemukan, Jumlah Korban Tewas Longsor Sumedang Bertambah

2 Jasad Anak Ditemukan, Jumlah Korban Tewas Longsor Sumedang Bertambah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X