Bupati Bogor Tunda Sekolah Tatap Muka: Enggak Ada Coba-coba, Covid-19 Masih Bahaya

Kompas.com - 07/01/2021, 20:22 WIB
Bupati Bogor Ade Yasin saat ditemui usai melakukan peresmian Aula Sanita Satyawada dan Klinik Pratama Rawat Jalan di Mapolres Bogor, Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (6/1/2021). KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSANBupati Bogor Ade Yasin saat ditemui usai melakukan peresmian Aula Sanita Satyawada dan Klinik Pratama Rawat Jalan di Mapolres Bogor, Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (6/1/2021).

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Pelaksanaan sekolah secara tatap muka di wilayah Kabupaten Bogor, Jawa Barat, diputuskan ditunda.

Sedianya, pembelajaran tatap muka itu digelar pada pertengahan Januari ini. Namun, setelah memperhatikan lonjakan kasus harian Covid-19. Dinas pendidikan serta sejumlah pihak sekolah, dan guru juga sepakat menunda.

Karena itu, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor sampai saat ini tidak ingin ada uji coba untuk pembelajaran tatap muka di sekolah.

Baca juga: [POPULER NUSANTARA] FPI Dibubarkan, Bupati Bogor: Au Ah, Itu Sensitif | Kasus Cabai Bercat Merah, Seorang Petani Ditangkap

Bupati Bogor Ade Yasin menyatakan, ingin lebih dulu memastikan keselamatan anak didik dan para guru di tengah meluasnya sebaran zona merah penularan Covid-19.

" Sekolah tatap muka jangan uji coba, ini bukan coba-coba lagi. Ada Covid-19 loh bahaya, saya tidak mau yang namanya coba-coba ya, tetep kita akan tunda pembelajaran tatap muka itu," tegas Ade usai rapat evaluasi antisipasi lonjakan kasus Covid-19 di kantor bupati, Cibinong, Kamis (7/1/2021).

Baca juga: Bupati Bogor: Cegah Kerumunan, Penjemput Abu Bakar Baasyir Wajib Bawa Hasil Rapid Test Antigen

Kendati demikian, Ade memberi opsi kepada sekolah-sekolah yang berada di pelosok untuk mempelopori pembelajaran luar jaringan (luring).

Namun, hal itu tidak memungkinkan karena hampir seluruh wilayah Kabupaten Bogor zona merah atau zona risiko tinggi penularan Covid-19 kecamatan.

"Memang di pedalaman yang tidak kena jarigan internet itu bisa belajar luar jaringan atau sistem pembelajaran yang memerlukan tatap muka. Tapi kayaknya belum siap juga gitu loh. Bisa saja itu dilakukan luring ya tapi inikan soal kesiapan sekolah, orangtua. Zona aman juga tidak ada nanti bahaya buat anak-anak," ungkapnya.

Ade menyebut, pihaknya tidak ingin terburu-buru menggelar pembelajaran tatap muka meskipun tiap sekolah bisa saja mengajukan permohonan ke Dinas Pendidikan dan Satgas Covid-19.

Baca juga: Sosialisasi Vaksin Covid-19, Bupati Bogor: Saya Ngalami Nggak Enaknya Positif Covid-19

 

Hal itupun jika wilayah di sekolah tersebut dikategorikan zona oranye atau zona risiko sedang ataupun zona hijau alias zona aman.

"Ajukan izin dulu ke Satgas Covid-19 melalui Disdik boleh saja. Tapi kalau masih zona merah sih kita tetap tegas belum bisa tatap muka. Yang jelas penundaan ini hingga situasi Covid-19 memungkinkan," imbuh Ade.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KM Fajar Baru 8 Terbakar Saat Bersandar di Pelabuhan Rakyat Sorong, Korban Jiwa Nihil

KM Fajar Baru 8 Terbakar Saat Bersandar di Pelabuhan Rakyat Sorong, Korban Jiwa Nihil

Regional
Kacang Tak Lupa Kulit, Ganjar Sempatkan Diri Sowan ke Rumah Indekos Semasa Kuliah

Kacang Tak Lupa Kulit, Ganjar Sempatkan Diri Sowan ke Rumah Indekos Semasa Kuliah

Regional
'Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat'

"Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat"

Regional
Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Regional
Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Regional
Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Regional
Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Regional
Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Regional
Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah 'Siap, Pak'

Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah "Siap, Pak"

Regional
Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

Regional
Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Regional
Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Regional
Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Regional
Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X