Cerita Nenek Ginem, Tidur dan Makan di Atas Tumpukan Sampah yang Jadi Sarang Tikus, Tak Diakui Keluarga

Kompas.com - 07/01/2021, 09:59 WIB
Kondisi nenek Ginem saat ditemukan dalam kondisi sakit wasir, nenek Ginem tinggal sebatang kara di rumah yang dipenuhi sampah dan menjadi rumah tikus dan kecoa (Danramil) Kompas.com/Ahmad DzulviqorKondisi nenek Ginem saat ditemukan dalam kondisi sakit wasir, nenek Ginem tinggal sebatang kara di rumah yang dipenuhi sampah dan menjadi rumah tikus dan kecoa (Danramil)

KOMPAS.com - Seorang nenek di Nunukan, Kalimantan Utara, Waginem, tinggal sebatang kara di usianya yang mencapai 71 tahun.

Hidupnya merana sebab tak ada keluarga yang mengakuinya.

Nenek Ginem, demikian dia disapa, tinggal di rumah kecil, hanya berukuran 3x4 meter.

Tak cuma kecil, kondisinya mengenaskan serta tak terawat karena dipenuhi sampah dan menimbulkan bau tak sedap.

Baca juga: Nenek Waginem Tinggal Sebatang Kara di Rumah Penuh Sampah, Bercampur Uang, Jadi Sarang Tikus

Rumah penuh sampah

Di Rumah yang berada di RT 07, Nunukan Barat itulah Nenek Ginem melakukan aktivitas makan hingga tidur.

Padahal segala jenis sampah menumpuk di rumahnya, mulai dari plastik sampai daun bekas bungkus makanan.

Tak heran, banyak hewan seperti tikus dan kecoa berkeliaran di rumah tersebut.

"Namanya sampah baunya menyengat, sudah pasti tikus, kecoa betah, kita kasihan tapi tidak bisa apa-apa" kata Ketua RT 07 Nunukan Barat, Sugeng menuturkan keseharian nenek Ginem, Rabu (6/1/2021).

Setiap makan, Ginem duduk di atas sampah dan langsung membuang sisa makanan di dalam rumah.

Begitu pula saat tidur, Ginem merasa tidak masalah dengan tumpukan sampah itu.

Ginem bahkan biasa tidur di dalam sarungnya yang sangat kotor di atas tumpukan sampah.

Baca juga: Uang Rp 15 Juta Hancur Dimakan Rayap, Nurhaya: Saya Tabung di Bawah Kasur

Ilustrasishutterstock Ilustrasi

Teriak dan marah

Ginem dikenal sebagai orang yang keras dan temperamental.

Hal itulah yang menyebabkan masyarakat kesulitan membantu Ginem.

Sebab ketika dibantu, Ginem justru marah-marah dan teriak-teriak.

"Dia memang suka marah kalau barangnya ada yang sentuh, bahkan kalau masyarakat sekitar bantu membersihkan rumah, dia marah marah, sampahnya dia kembalikan lagi ke rumahnya," kata Sugeng.

Bahkan petugas Dinas Sosial yang mendatangi rumahnya pun mengaku sulit memberikan pemahaman pada Ginem.

Baca juga: 5 Fakta Baru Kasus Tewasnya Chacha Sherly, Sempat Tertabrak Bus dan Sopir Mengarah Jadi Tersangka

Tidak diakui keluarga

Sifat pemarahnya itu tidak terlepas dari kisah hidup Ginem yang menyedihkan.

Tidak ada keluarga yang mengakui keberadaannya.

Ginem sebenarnya memiliki rumah peninggalan almarhum suami, namun terbakar pada tahun 2015.

"Rumah peninggalan almarhum suaminya terbakar pada sekitar 2015 lalu, sejak itu ia menempati rumah bantuan pemerintah Kalimantan Timur, rumah dengan kategori SSS (Sangat Sederhana Sekali)," lanjut Sugeng.

Dia banyak menghabiskan waktu dengan berjalan tanpa tujuan.

Ketika pulang, dia biasanya membawa makanan dan uang pemberian orang lain.

Baca juga: Fakta Helikopter Ditembaki di Ketinggian 1.500 Kaki, Pilot WNA, Diduga Dilakukan KKB Kalikopi

 

Ilustrasi uang Dok. Kredivo Ilustrasi uang
Rumah dibedah, ditemukan banyak uang

Uang-uang pemberian masyarakat ternyata juga tidak dia simpan dengan baik.

Ada uang yang yang disimpan di plastik dan diletakkan bercampur sampah.

Ada pula uang yang sudah seperti sampah karena rusak dan kotor.

Keberadaan uang itu diketahui setelah Komandan Koramil Nunukan Kapten Cba Teguh Setiawan memerintahkan anggotanya membedah rumah nenek Ginem.

"Kita semprot semua, kecoak, tikus cacing kita basmi, pokoknya kita bersihkan sampai kinclong, dan ternyata dalam tumpukan sampah kita temukan uang, itu ditaruh di banyak kresek, jumlahnya lebih 8 jutaan, yang rusak saja lebih 1 juta uangnya, campur aduk sama sampah." kata Teguh.

Saat itu, penyakit wasir Nenek Ginem kambuh dan dipanggilkan ambulans oleh pihak Koramil.

Untuk selanjutnya, dia memerintahkan Babinsa selalu memantau perkembangan Ginem.

"Pokoknya mulai sekarang kita awasi ketat si nenek, kasihan sekali sudah tinggal sendirian di usia segitu, wis, intine jadi tanggungan Koramil beliau," tegasnya.

Baca juga: Sederet Fakta Meninggalnya Chacha Sherly Eks Trio Macan, Usai Lepas Rindu dengan Keluarga hingga Kecelakaan 7 Kendaraan

Kata Dinsos

Dinas Sosial Kabupaten Nunukan mengaku sudah lama membujuk Ginem untuk tinggal di panti jompo di Tanjung Selor.

Namun Ginem tetap saja memilih tinggal rumah yang penuh sampah itu.

"Jadi dia merasa rumah yang terbakar kemarin itu masih ditempati mendiang suaminya, arwahnya masih temani dia, pokoknya betul betul tidak mau dia," kata Kepala Dinas Sosial Kabupaten Nunukan, Jabbar.

Dia memastikan Nenek Waginem sudah terdaftar sebagai penerima bantuan pemerintah, seperti Bantuan Lanjut Usia (BLU) maupun Bantuan Langsung Tunai (BLT) dan sejumlah bantuan lainnya.

Pihaknya akan mencari solusi terbaik agar kehidupan Ginem bisa layak.

"Mungkin kita akan rutin datangi beliau, kita rayu untuk supaya mau dibawa ke panti jompo, kita juga usaha cari keluarganya, karena memang sudah lama kita cari tidak ada, ada anak tirinya di Malaysia tapi sudah lama sekali tidak pernah hubungan." kata dia.

Sumber: Kompas.com (Penulis : Kontributor Nunukan, Ahmad Zulfiqor | Editor : Khairina)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kata Melissa Wanita Perancis yang Menikah dengan Pria Lombok: I Love Him, Dia Ramah...

Kata Melissa Wanita Perancis yang Menikah dengan Pria Lombok: I Love Him, Dia Ramah...

Regional
Berawal dari Panjat Pohon Kelapa, Indra Mampu Luluhkan Hati Melissa Wanita Perancis, Ini Ceritanya

Berawal dari Panjat Pohon Kelapa, Indra Mampu Luluhkan Hati Melissa Wanita Perancis, Ini Ceritanya

Regional
Cerita Bayi Kembar Siam Adam dan Aris, Setahun Dirawat di RS, Sempat Jalani 10 Jam Operasi Pemisahan

Cerita Bayi Kembar Siam Adam dan Aris, Setahun Dirawat di RS, Sempat Jalani 10 Jam Operasi Pemisahan

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 3 Maret 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 3 Maret 2021

Regional
Tembak Satwa Liar Dilindungi, Pria di NTT Terima Sanksi Adat, Serahkan 5 Ayam hingga Beras 20 Kg

Tembak Satwa Liar Dilindungi, Pria di NTT Terima Sanksi Adat, Serahkan 5 Ayam hingga Beras 20 Kg

Regional
Jadi Penambang karena Pandemi, Suami Istri Ini Tewas Tertimbun Longsor di Tambang Emas Ilegal,

Jadi Penambang karena Pandemi, Suami Istri Ini Tewas Tertimbun Longsor di Tambang Emas Ilegal,

Regional
Memburu Mujahidin Indonesia Timur Pimpinan Ali Kalora di Poso, Polisi Sebut Kelompok Sudah Melemah

Memburu Mujahidin Indonesia Timur Pimpinan Ali Kalora di Poso, Polisi Sebut Kelompok Sudah Melemah

Regional
Cerita Indra Luluhkan Hati Melissa Wanita Asal Perancis, Awalnya Diabaikan, Tetap Chat via Facebook sampai Baper

Cerita Indra Luluhkan Hati Melissa Wanita Asal Perancis, Awalnya Diabaikan, Tetap Chat via Facebook sampai Baper

Regional
Bupati Luwu Utara Minta ASN Jadi Garda Terdepan Sukseskan Vaksinasi Covid-19

Bupati Luwu Utara Minta ASN Jadi Garda Terdepan Sukseskan Vaksinasi Covid-19

Regional
Belasan Ton Ikan di Danau Batur Mati, Ini Penyebabnya

Belasan Ton Ikan di Danau Batur Mati, Ini Penyebabnya

Regional
Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Ditangkap, Pelaku Sempat Pura-pura Jadi Pembeli

Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Ditangkap, Pelaku Sempat Pura-pura Jadi Pembeli

Regional
Cerita Ketua RT Saat Densus 88 Tangkap Terduga Teroris, Senapan Angin Disita

Cerita Ketua RT Saat Densus 88 Tangkap Terduga Teroris, Senapan Angin Disita

Regional
Polisi Akan Panggil Saksi Dugaan Rekayasa Kasus Narkoba Wakil Wali Kota Tegal

Polisi Akan Panggil Saksi Dugaan Rekayasa Kasus Narkoba Wakil Wali Kota Tegal

Regional
Demokrat Jambi Ancam Pecat Kader yang Terlibat GPK-PD, 2 Anggota Terindikasi

Demokrat Jambi Ancam Pecat Kader yang Terlibat GPK-PD, 2 Anggota Terindikasi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Mantan Bupati Jember Faida Diperiksa Kejari | Warga Suriname Cari Keluarganya di Sleman

[POPULER NUSANTARA] Mantan Bupati Jember Faida Diperiksa Kejari | Warga Suriname Cari Keluarganya di Sleman

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X