Soal Rencana Pembebasan Abu Bakar Ba'asyir, Jalani 11 Tahun Penjara hingga Kembali Dakwah

Kompas.com - 06/01/2021, 13:43 WIB
Baasyir saat ditemui di LP Gunung Sindur, Bogor, pada 2019. Yusril Ihza MahendraBaasyir saat ditemui di LP Gunung Sindur, Bogor, pada 2019.
Editor Rachmawati

'Pemimpin oportunis dan populis'

Pakar Terorisme Al Chaidar, mengungkapkan pembebasan Ba'asyir tidak akan berdampak signifikan pada gerakan terorisme di Indonesia, sebab peran dan pengaruhnya sudah jauh berkurang.

"Dia sudah berada di titik nadir, artinya pendukungnya mungkin tinggal 10%, paling banyak, dari 16.000 ketika ia ditangkap. Paling sekarang tinggal 160 orang. Saya kira tidak banyak lagi yang mau mendukung dia itu," jelas Al Chaidar.

Ia menggolongkan Abu Bakar Ba'asyir sebagai "pemimpin oportunis dan populis", yang tidak konsisten.

"Ia adalah orang terpengaruh dan mengikuti apa yang disarankan oleh pengikutnya."

Baca juga: Jumat, Abu Bakar Baasyir Bebas Murni

Ketika Abu Bakar Ba'asyir meninggalkan Jamaah Islamiyah, kata Al Chaidar, banyak pendukungnya yang kecewa dan berpaling darinya.

Ia kemudian bergabung ke Majelis Mujahidin Indonesia (MMI) dan menjadi pemimpin kelompok itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun tiba-tiba, menurut Al Chaidar, Abu Bakar Ba'asyir mengkritisi sistem organisasi MMI yang disebutnya sebagai "sistem Yahudi".

"Itu membuat kecewa orang-orang Majelis Mujahidin di Yogyakarta dan seluruh cabangnya yang ada di Indonesia," terang Al Chaidar.

Baca juga: Kesehatan Menurun, Abu Bakar Baasyir Dilarikan ke RSCM

Personel kepolisian mengawal sejumlah tersangka yang dituduh terlibat kelompok afiliasi ISIS, pada Mei 2019 lalu.AFP/Getty Images Personel kepolisian mengawal sejumlah tersangka yang dituduh terlibat kelompok afiliasi ISIS, pada Mei 2019 lalu.
Lalu, ketika meninggalkan MMI dan mendirikan JAT, Abu Bakar Ba'asyir terlibat dalam pelatihan terorisme di Bukit Jalil, Aceh.

Ia kemudian diadili atas keterlibatannya dalam pelatihan teroris itu. Namun di pengadilan, ia membantahnya.

Al Chaidar melanjutkan Abu Bakar Ba'asyir telah mengecewakan pendukungnya ketika pada 2014 - ketika menjalani vonis hukuman penjara - ia meninggalkan JAT dan bergabung ke Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang mendukung ISIS.

Itu membuat semua pengikutnya di JAT meninggalkan Ba'asyir dan membentuk organisasi bernama Jamaah Ansharusy Syariah (JAS) pada 2015.

Baca juga: Abu Bakar Baasyir Ajukan Permohonan Asimilasi ke Presiden Jokowi

Kelompok-kelompok Jamaah Islamiyah, dan kelompok pendukungnya yang lain menganggap perubahan haluan itu sebagai "sikap plin-plan" Abu Bakar Ba'asyir.

"Semua pendukung setia dia sudah meninggalkan dia hingga hari ini," kata Al Chaidar.

Lebih lanjut, pengamat terorisme yang juga dosen Antropologi di Universitas Malikussaleh Lhokseumawe itu mengatakan ketika bergabung dengan JAD, ia berbaiat kepada ISIS.

Menurut Al Chaidar, itu membuat Ayman al-Zawahiri - penerus Osama bin Laden di Al Qaeda - murka.

Baca juga: Ini Alasan Abu Bakar Baasyir Golput Pada Pemilu 2019

Salah seorang napi teroris mengangkat tangan saat keluar dari rumah tahanan cabang Salemba di kompleks Mako Brimob, Senin (10/05).AFP/DOK.Polri Salah seorang napi teroris mengangkat tangan saat keluar dari rumah tahanan cabang Salemba di kompleks Mako Brimob, Senin (10/05).
Selama ini, Al Qaeda berada di belakang kegiatan Jamaah Islamiyah di Indonesia.

Selama ini, ISIS dipandang sebagai musuh utama Al Qaeda yang berkonfrontasi langsung di Suriah, Irak, Yaman dan Afghanistan.

"Ini menunjukkan Ustaz Abu Bakar Ba'asyir tidak lagi didukung dan tidak lagi memiliki afiliasi apapun. Al Qaeda kemudian bahkan memutuskan untuk tidak mendukung ustaz Abu Bakar Ba'asyir," katanya.

Baca juga: Abu Bakar Baasyir Jalani Pemeriksaan Kesehatan di RSCM

Setelah tidak ada dukungan lagi, pada tahun 2018, ia keluar dari JAD atas permintaan pendukungnya yang berada di bawah JAS.

"Ketika ia keluar, itu membuat orang-orang ISIS tak lagi mengidolakan dia dan justru mengidolakan Aman Abdurrahman yang berani menerima hukuman mati ketimbang ustaz Abu Bakar Ba'asyir yang selalu menyiapkan tim pembelanya untuk menghindari hukuman mati," jelas Al Chaidar.

"Dia dianggap tidak cukup radikal," lanjutnya.

Baca juga: Temui Fadli Zon, Ini yang Dibicarakan Pengacara Abu Bakar Baasyir

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.