Seorang Ahli Mikrobiologi Sarankan Vaksinasi Tunggu Hasil Uji Klinis Diumumkan

Kompas.com - 06/01/2021, 09:14 WIB
Pofesor Yuwono (baju putih) saat menunjukkan ruang laboratorium PCR di Rumah Sakit (RS) Pupuk Sriwijaya (Pusr) Palembang, Sumatera Selatan. KOMPAS.com/AJI YK PUTRAPofesor Yuwono (baju putih) saat menunjukkan ruang laboratorium PCR di Rumah Sakit (RS) Pupuk Sriwijaya (Pusr) Palembang, Sumatera Selatan.

PALEMBANG, KOMPAS.com - Dinas Kesehatan Sumatera Selatan membutuhkan sebanyak 58.000 dosis vaksin Covid-19 produksi Sinovac yang berasal dari China.

Namun, dari 58.000 vaksin tersebut, baru 30.000 yang dikirimkan oleh Kementerian Kesehatan.

Sementara sisanya direncanakan kembali dikirim pada Kamis (7/1/2021).

Baca juga: Detik-detik Pencuri Tewas Setelah Diikat hingga Dipukul Pakai Talenan

Setelah seluruh vaksin selesai diterima, Dinas Kesehatan Sumatera Selatan merencanakan untuk melakukan vaksinasi tahap awal pada 14 Januari 2021.

Menanggapi hal itu, ahli mikrobiologi dari Universitas Sriwijaya Profesor Yuwono menyarankan agar vaksinasi dilakukan setelah adanya pengumuman hasil uji klinis dari laboratorium yang melakukan penelitian di Bandung, Jawa Barat.

Yuwono menjelaskan, secara ilmiah vaksin Sinovac yang dibeli oleh pemerintah pusat sampai sekarang belum mengeluarkan hasil efektivitas atau kemanjuran serta keamanan.

Baca juga: Pendarahan Usai Melahirkan, Seorang Ibu Meninggal Saat Terjebak Macet di Jalan Rusak

Ia membandingkan dengan vaksin Covid-19 buatan Pfizer yang diproduksi oleh perusahaan Jerman.

Vaksin Pfizer tingkat kemanjurannya telah diumumkan dan mencapai 95 persen.

"Menurut saya, dengan vaksin yang sudah ada, lebih baik tunggu diumumkan hasil uji klinis di Bandung baru divaksin," kata Yuwono melalui sambungan telepon, Rabu (6/1/2020).

Baca juga: Satgas Covid-19: Vaksin Lebih Efektif jika Laju Penularan Virus Terkendali

Selain itu, Yuwono juga menyoroti soal status halal vaksin Covid-19 yang belum diumumkan oleh Lembaga Pengkajian Pengan Obat-obatan dan Kosmetik (LPPOM) Majelis Ulama Indonesia (MUI).

"Saya siap sedia disuntik vaksin kalau ada dasar bukti ilmiah. Contoh vaksin Pfizer, saya terus terang mau karena sudah dimumumkan hasilnya. Pfizer itu suntikan pertama cuma 59 persen, suntikan kedua 95 persen. Tapi kalau Sinovac sampai hari ini belum," kata dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Disertai Angin Kencang di Blitar, Menara Telekomunikasi Roboh Timpa Mushala

Hujan Disertai Angin Kencang di Blitar, Menara Telekomunikasi Roboh Timpa Mushala

Regional
Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Regional
Polres Banjarbaru Bongkar Praktik Prostitusi Online, 9 Orang Ditangkap

Polres Banjarbaru Bongkar Praktik Prostitusi Online, 9 Orang Ditangkap

Regional
Kasus Harian Covid-19 Menurun, Penanganan Pandemi di Jateng Terus Membaik

Kasus Harian Covid-19 Menurun, Penanganan Pandemi di Jateng Terus Membaik

Regional
Setelah Bertemu Ganjar, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal Kembali Muncul Berdua

Setelah Bertemu Ganjar, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal Kembali Muncul Berdua

Regional
Cerita Ponidjo, Warga Suriname yang Mencari Keluarganya di Sleman, Bapak Ibu Tinggalkan Tanah Air Tahun 1931

Cerita Ponidjo, Warga Suriname yang Mencari Keluarganya di Sleman, Bapak Ibu Tinggalkan Tanah Air Tahun 1931

Regional
Satu Tahun Pandemi, Mengingat Kota Tegal yang  Pertama Kali Terapkan 'Local Lockdown' di Tanah Air

Satu Tahun Pandemi, Mengingat Kota Tegal yang Pertama Kali Terapkan "Local Lockdown" di Tanah Air

Regional
Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Regional
Namanya Dicatut untuk FWB, Nora Istri Jerinx Lapor ke Polda Bali

Namanya Dicatut untuk FWB, Nora Istri Jerinx Lapor ke Polda Bali

Regional
Satgas Covid-19 Babel Berlakukan Patroli, Pejabat Tak Taat Prokes Kena Denda hingga Rp 10 Juta

Satgas Covid-19 Babel Berlakukan Patroli, Pejabat Tak Taat Prokes Kena Denda hingga Rp 10 Juta

Regional
Setahun Pandemi,  Pasien Covid-19 di RS Rasidin Padang Menurun, Layanan Umum Kembali Dibuka

Setahun Pandemi, Pasien Covid-19 di RS Rasidin Padang Menurun, Layanan Umum Kembali Dibuka

Regional
172 Tahun Hilang, Burung Pelanduk Kalimantan Kembali Ditemukan Warga, Difoto Lalu Dilepaskan

172 Tahun Hilang, Burung Pelanduk Kalimantan Kembali Ditemukan Warga, Difoto Lalu Dilepaskan

Regional
Gegara Suara Klakson, Devian Basry Dipukul Oknum TNI hingga Babak Belur

Gegara Suara Klakson, Devian Basry Dipukul Oknum TNI hingga Babak Belur

Regional
Tersinggung Ditanyai Kunci Motor, Seorang Kakek Aniaya Pekerja Bangunan Hingga Tewas

Tersinggung Ditanyai Kunci Motor, Seorang Kakek Aniaya Pekerja Bangunan Hingga Tewas

Regional
Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X