Kompas.com - 05/01/2021, 06:11 WIB
Warga menunjuk retakan pada dinding rumah dampak bencana tanah bergerak di Kampung Ciherang, Desa Cijangkar, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (3/1/2021). KOMPAS.com/ BUDIYANTOWarga menunjuk retakan pada dinding rumah dampak bencana tanah bergerak di Kampung Ciherang, Desa Cijangkar, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (3/1/2021).

SUKABUMI, KOMPAS.com - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, mengecek ke lokasi bencana tanah bergerak di Dusun Ciherang, Desa Cijangkar, Kecamatan Nyalindung, Senin (4/1/2021)

''Hari ini, dari Seksi Pencegahan sudah mengecek ke lokasi,'' kata Pelaksana tugas (Plt) Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Sukabumi Anita Mulyani saat dikonfirmasi, Senin.

Baca juga: Warga Kaki Gunung Beser Nyalindung Sukabumi Dihantui Bencana Tanah Bergerak

Dia menuturkan, dari hasil pengecekan lapangan, kondisi tanah bergerak cukup mengkhawatirkan.

Beberapa warga sudah mengosongkan rumah yang rusak akibat tanah bergerak.

BPBD Kabupaten Sukabumi akan mengajukan pengkajian ke Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) - Badan Geologi.

''Untuk mengetahui penyebab terjadinya pergerakan tanah, perlu diselidiki. Setelah dikaji, nanti ada rekomendasi untuk menentukan langkah berikutnya,''kata Anita.

Baca juga: Bencana Tanah Bergerak di Gunung Beser Sukabumi, Warga yang Khawatir Tinggalkan Rumah

Anita mengatakan, rencananya pada Selasa ini dia akan mengirimkan petugas dari Bidang Kedaruratan dan Logistik ke lokasi untuk asesmen lanjutan.

''Besok diasesmen untuk mengetahui kebutuhan-kebutuhannya apa yang diperlukan. Kami juga sudah melayangkan surat kepada Dinas Sosial untuk bantuan sembako. BPBD tidak ada stok untuk sembako,'' kata Anita.

Menanti bantuan pemerintah

Ketua RW 02 Oom Supriatna kepada mengungkapkan bahwa saat ini masyarakat yang terdampak bencana tanah bergerak meminta kepastian bantuan dan upaya dari pemerintah.

Sebab, hingga saat ini belum ada tanda-tanda bantuan dari pemerintah.

Sedangkan, peristiwa bencana tanah bergerak sudah terjadi sejak tiga pekan lalu.

''Sampai hari ini belum ada bantuan dari pemerintah. Kalau survei dan kontrol sudah tiga kali dari desa,'' kata Oom kepada Kompas.com, Minggu (3/1/2021).

Menurut dia, masyarakat juga ingin mengetahui penyebab terjadinya bencana tanah bergerak.

Masyarakat ingin tahu kepastian luasan lahan dan kedalaman yang terkena bencana tanah bergerak tersebut.

''Masyarakat ingin dilihat atau diteroponglah bagaimana kondisi tanah ini sebenarnya oleh yang ahli di bidangnya. Kalau kondisinya memang rawan, masyarakat ingin tahu ke mana harus mengungsi, akan ditempatkan di mana lokasinya. Kalau saat ini sementara mengungsi di saudara-saudaranya,'' ujar Oom.

Oom menuturkan, peristiwa yang sama pernah terjadi pada 2001.

Saat itu, bencana tanah bergerak sempat mengakibatkan tanah longsor di lahan yang lebih rendah atau di sekitar lerengan lokasi retakan.

''Beruntung saat kejadian longsor, rumah di lokasi sudah pindah sebelumnya,'' ujar dia.

Diberitakan sebelumnya, masyarakat Dusun Ciherang, Desa Cijangkar, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat, dihantui ancaman bencana tanah bergerak.

Ketakutan yang dialami warga itu menyusul ditemukannya sejumlah retakan di bangunan dan tanah di permukiman hingga persawahan.

Beberapa rumah mengalami kerusakan pada dinding dan lantainya.

Selain itu, terjadi tanah ambles yang menggerus lahan persawahan tidak jauh dari permukiman warga.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Amankan 3 Pengibar Bendera RMS di Saparua

Polisi Amankan 3 Pengibar Bendera RMS di Saparua

Regional
Wisatawan Membludak, Pantai Selatan Garut Ditutup, Polisi Lakukan Penyekatan

Wisatawan Membludak, Pantai Selatan Garut Ditutup, Polisi Lakukan Penyekatan

Regional
Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Regional
Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Regional
Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X