[POPULER NUSANTARA] Akhir Perjalanan TNI Gadungan yang Beraksi 4 Tahun | Sosok Remaja Pelaku Video Parodi Indonesia Raya, Masih SMP dan Tertutup

Kompas.com - 03/01/2021, 06:06 WIB
Pria S (tengah) anggota TNI AL gadungan diapit dua anggota TNI AL di Mako Posal Palabuhanratu, Sukabumi, Jawa Barat, Jumat (1/1/2021). ISTIMEWAPria S (tengah) anggota TNI AL gadungan diapit dua anggota TNI AL di Mako Posal Palabuhanratu, Sukabumi, Jawa Barat, Jumat (1/1/2021).

KOMPAS.com - Seorang pria asal Jakarta ditangkap lantaran 4 tahun menjadi TNI gadungan.

Aksinya diketahui dua bulan setelah ia menikahi seorang perempuan di Sukabumi.

Sedangkan di Cianjur, Jawa Barat seorang remaja yang masih duduk di bangku SMP ditangkap lantaran terlibat dalam video parodi Indonesia Raya.

Berikut lima berita populer nusantara yang menjadi fokus perhatian pembaca Kompas.com:

Baca juga: 3 Pemuda Menangis Tersedu-sedu, Minta Maaf Usai Hina Satgas Covid-19, Wali Kota Probolinggo: Tetap Diproses Hukum

1.Akhir perjalanan pria asal Jakarta 4 tahun jadi TNI gadungan di Sukabumi

Tentara.Thinkstock Tentara.
Pria asal Kalibaru, Cilincing, Jakarta Utara, S (40) ditangkap karena mengaku sebagai anggota Korps Marinir TNI AL.

Dia menjalankan aksinya sejak empat tahun yang lalu.

"Dia (S) ini sudah (jadi TNI gadungan) mulai dari 2016," kata Pelaksana Tugas (Plt) Komandan Posal Palabuhanratu Peltu Ede Ayi Jalaludin dikutip dari Kompas TV.

Motif pelaku adalah ingin mencari jodoh wanita kaya.

Dia pun berhasil menikahi seorang wanita di Kampung Cisitu, Kecamatan Ciemas, Sukabumi, Jawa Barat, 7 November 2020.

Namun gelagatnya tidak menunjukkan seorang anggota TNI sehingga membuat masyarakat curiga.

Posal Palabuhanratu bersama Kodim 0622 kemudian menangkap S untuk mempertanggungjawabkan tindakannya.

Baca juga: Akhir Perjalanan Pria Asal Jakarta 4 Tahun Jadi TNI Gadungan di Sukabumi

 

ilustrasi remaja(sxc.hu/Martin Walls) ilustrasi remaja
2. Sosok MDF, pelaku parodi Indonesia Raya, masih SMP dan jarang bergaul dengan teman sebaya

Polisi mengungkap kasus parodi Indonesia Raya yang ternyata pelakunya adalah pemuda warga negara Indonesia sendiri.

Pelaku adalah MDF (15), siswa SMP di Cianjur, Jawa Barat.

Menurut Kepala Dusun setempat, MDF adalah sosok yang tertutup dan jarang berinteraksi dengan teman sebayanya.

Polisi menangkap MDF di rumah orangtuanya yang juga digunakan sebagai toko serba ada, di Karangtengah, Cianjut, Kamis (31/12/2020).

MDF pun harus menjalani pemeriksaan oleh Bareskrim Polri.

"Ditangani langsung oleh mabes. Kami hanya mendampingi karena pelakunya ada di Cianjur," kata Kasat Reskrim Polres Cianjur, AKP Anton.

Baca juga: Sosok MDF, Pelaku Parodi Indonesia Raya, Masih SMP dan Jarang Bergaul dengan Teman Sebaya

3. Kisah Dede, pemulung yang viral bawa bayi, didatangi Ridwan Kamil dan dijadikan tukang kebun rumah dinas gubernur

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil bersama istrinya Atalia Praratya berkunjung ke rumah Dede, swlah seorang pemulung asal Kiaracondong, Kota Bandung, Kamis (31/12/2020).Instagram Ridwan Kamil Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil bersama istrinya Atalia Praratya berkunjung ke rumah Dede, swlah seorang pemulung asal Kiaracondong, Kota Bandung, Kamis (31/12/2020).
Seorang pemulung asal Kota Bandung bernama Dede mendapatkan kesempatan langka makan malam bersama Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil di malam tahun baru.

Tak sekadar didatangi gubernur beserta istri, Dede juga ditawari menjadi tukang kebun rumah dinas gubernur.

Sosok Dede sebelumnya menjadi dikenal karena fotonya saat sedang bekerja viral di media sosial.

Dia terpaksa mengajak anak bayinya saat bekerja karena istrinya sedang sakit.

"Pak Dede, yang tinggal di kontrakan kecil Kiaracondong kami beri solusi pekerjaan mengurusi taman mulai minggu depan sehingga tidak usah jadi pemulung lagi," kata Emil di akun Instagram pribadinya, Kamis (31/12/2020).

Baca juga: Kisah Dede, Pemulung yang Viral Bawa Bayi, Didatangi Ridwan Kamil dan Dijadikan Tukang Kebun Rumah Dinas Gubernur

 

Ilustrasi penusukan.SHUTTERSTOCK Ilustrasi penusukan.
4. Tukang parkir tusuk pengunjung minimarket karena tak diberi uang

Seorang pengunjung minimarket di Desa Kopang Remiga, Lombok Tengah, MA (37) menjadi korban penusukan oleh juru parkir di tempat tersebut, BN (40).

Penyebabnya ialah karena MA menolak memberikan uang parkir.

"Pada saat korban akan pergi menggunakan motornya tiba-tiba dimintai uang parkir oleh pelaku. Namun korban bilang, 'Sabar, saudara, lain kali saja'," kata Kapolsek Kopang, AKP Suherdi, saat dikonfirmasi, Minggu (2/1/2021).

Meski tertusuk pada bagian pundak dan tangan, korban bisa melarikan diri pulang ke rumah.

Saat menjalankan patroli, polisi mendapatkan kabar tersebut dan segera melakukan penangkapan.

"Pelaku ditangkap di rumahnya malam itu juga. Saat melakukan aksinya pelaku mengaku dalam keadaan mabuk," kata dia.

Baca juga: Usai Ucapkan Kalimat Ini pada Tukang Parkir, Pengunjung Minimarket di Lombok Langsung Ditusuk

5. Tak bisa tunjukkan hasil rapid test antigen, 1300-an kendaraan di Puncak Bogor diputar balik

Sejumlah tim Satgas Covid-19 Kabupaten Bogor memeriksa sejumlah wisatawan yang hendak ke Puncak Bogor, Jawa Barat.KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Sejumlah tim Satgas Covid-19 Kabupaten Bogor memeriksa sejumlah wisatawan yang hendak ke Puncak Bogor, Jawa Barat.
Petugas gabungan menjalankan patroli dan operasi di kawasan Puncak Bogor, Jawa Barat pada malam tahun baru.

Sebanyak 1.331 kendaraan disuruh memutar balik karena tidak bisa menunjukkan hasil rapid test antigen.

"Pada saat malam tahun baru memang cukup banyak sekali (wisatawan) yang diputar balik oleh tim Satgas Covid-19 (TNI/Polri dan Satpol PP), kurang lebih ada 1.331 di Pos Gadog ini," kata Agus kepada wartawan di Simpang Gadog, Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (2/1/2021).

Di titik lain, yakni Rindu ALam, juga terdapat ratusan pengendara rpaerda motor yang diputar balik.

"Kurang lebih ada 200-an yang diputarbalikkan, memang kan ini weekend biasanya ke Puncak ini meningkat dan kita sudah siapkan petugas di beberapa pos untuk melaksanakan protokol kesehatan mengecek dan mengawasi mereka lagi," terang dia.

Sumber: Kompas.com (Penulis : Budiyanto, Firman Taufiqurrahman, Dendi Ramdhani, Idham Khalid, Afdhalul Ikhsan | Editor : Dony Aprian, Pythag Kurniati, Candra Setia Budi, Khairina, Bayu Galih ), Kompas TV



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X