Kucing Merah Langka Pertama Kali Tertangkap Kamera di Hutan Kalimantan

Kompas.com - 16/12/2020, 06:55 WIB
Kucing merah yang tertangkap kamera jebak di hutan sungai wain, Balikpapan, Kaltim, 2016. Dok. Rustam dkkKucing merah yang tertangkap kamera jebak di hutan sungai wain, Balikpapan, Kaltim, 2016.

SAMARINDA, KOMPAS.com – Bermula dari uji coba camera trap buatan Jepang.

Suatu ketika pada 2004, Rustam Fahmy mendapat kabar dari sebuah lembaga riset mamalia di Jepang.

Lembaga tersebut mengabarkan kepada Dosen Fakultas Kehutanan Universitas Mulawarman Samarinda ini, akan ada uji coba camera trap.

Kamera jebak yang dilengkapi sensor gerak itu berfungsi menangkap semua objek yang bergerak di area cakupannya.

Baca juga: Sepasang Kucing Emas Langka Kini Siap Dilepas ke Hutan

Singkat cerita, kamera tersebut akhirnya diujicobakan di Kawasan Hutan Lindung Sungai Wain (HLSW), Balikpapan, Kalimantan Timur pada tahun sama.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Total ada 10 kamera yang dipasang di Hutan Lindung Sungai Wain dan Bukit Soeharto, Kutai Kertanegara.

Kamera itu dibiarkan merekam aktivitas hewan mamalia di dua kawasan tersebut selama lima tahun sejak 2014-2019.

“Saat itu target utamanya mamalia pada umumnya. Tidak fokus pada spesis tertentu saat uji coba camera trap itu,” ungkap Rustam kepada Kompas.com, Minggu (22/11/2020).

KOMPAS.com bersama Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Kota Balikpapan dan Tropical Forest Conservation Act (TFCA) Kalimantan melakukan liputan tentang keanekaragaman hayati di Kalimantan.

Dalam kurun waktu tersebut, Rustam dan kawan-kawan harus gonta-ganti baterai dan kapasitas film yang terbatas.

Kucing merah terekam

Memasuki tahun kedua pada 2016 satu camera trap berhasil menangkap pergerakan kucing merah.

Satwa endemik Kalimantan ini dengan nama ilmiah Catopuma badia.

Temuan itu untuk pertama kalinya di hutan Kaltim.

Sekaligus mengkonfirmasi bahwa satwa dengan famili Felidae marga Catopuma ini ternyata ada di Sungai Wain.

Belum banyak orang tahu tentang spesis kucing merah ini, bahkan masyarakat di sekitar Sungai Wain.

Para peneliti juga jarang meneliti spesies ini, karena itu informasi tentang kucing merah sangat minim.

Sejak 2002 spesies ini sudah ditetapkan sebagai satwa terancam punah oleh International Union for Conservation of Nature and Natural Resources (IUCN).

Dari 15.000 gambar atau foto yang ditangkap camera trap, hanya dua foto menangkap gerak kucing merah.

“Itu pun hanya satu individu. Usia saya tidak tahu, tapi jenis kelamin jantan,” terang Rustam.

Baca juga: Jadi Komoditas Ekspor, Bahan Baku Briket Arang di Jawa Tengah Mulai Langka

Satwa lain yang ditangkap camera trap dalam uji coba itu di antaranya orangutan, macan dahan, rusa, musang, dan lain-lain.

Sampai saat ini, kata Rustam, masih ada camera trap yang terpasang di hutan Sungai Wain untuk merekam satwa langka.


Paling langka 

Umumnya, kata Rustam, spesies kucing liar yang hidup di hutan Kalimantan ada lima macam.

Selain kucing merah, ada kucing tandang (Prionalurus planiceps), kucing batu (Pardofelis marmorata), kucing kuwuk (Prionailurus bengalensis) dan macan dahan (Neofelis diari).

Karena erat kaitannya dengan satwa asli Kalimantan, sebagian daerah di Kaltim bahkan menjadikan satwa langkah ini sebagai ikon daerah.

Macan dahan misalnya, dijadikan ikon oleh Kabupaten Kutai Barat.

Jika berpergian ke Sendawar, ibu kota Kutai Barat, Anda akan menemukan patung macan dahan di sejumlah titik.

“Tapi dari semua spesies itu, kucing merah yang paling susah ditemukan," ungkap Rustam.

Kucing merah memiliki tubuh lebih besar dari kucing biasa atau kucing peliharaan dan jenis kucing liar lainnya.

Kucing merah hidup liar di hutan tropis Kalimantan dengan ketinggian rata-rata sekitar 800 meter.

“Warna bulunya merah bata,” beber Rustam.

Sejumlah literatur menyebut panjang kepala dan badan berkisar 49,5 sampai 67 sentimeter. Panjang ekor berkisar 30 sampai 40,3 sentimeter dengan berat usia dewasa berkisar 3–4 kilogram.

“Aktivitas kucing ini biasanya di malam hari. Ia mencari pakannya burung kecil, tikus hutan, dan hewan kecil lainnya,” terang Rustam.

Spesies kucing merah berbeda dengan kucing emas Catopuma temminckii asal Sumatera. Meski keduanya terlihat mirip sebab satu famili Felidae.

Kucing emas punya tubuh lebih besar dari kucing merah. Warna bulu emas kecokelatan, cokelat, hitam, merah rubah, dan abu-abu.

"Untuk habitat, kucing emas biasa tersebar di Asia Selatan sampai Sumatera. Tidak ditemukan di pulau Kalimantan. Kucing emas biasanya hidup di hutan savana dan lain-lain,” kata Rustam.

Hal itu berbeda dengan habibat kucing merah yang cenderung hidup di hutan tropis dataran tinggi.

Kucing merah juga sangat tergantung pada habibat hutan primer seperti Sungai Wain.

Rustam dan teman-temannya pernah memasang camera trap di hutan primer wilayah Kabupaten Mahakam Ulu, Kutai Barat dan Kutai Timur, namun nihil.

“Sejauh ini masih di Sungai Wain. Hutan lain di Mahakam Ulu, Kutai Barat belum ditemukan,” tambah dia.

Karena sulit mendapat satwa ini, kata Rustam, belum ada satu pun peneliti yang meneliti populasi spesies ini di Kaltim.

Namun, menurut IUCN total populasi kucing merah yang tersebar di Pulau Kalimantan dan Malaysia (Sabah dan Sarawak) berjumlah 2.220 untuk usia dewasa.

Saat ini jumlah populasinya disebutkan terus mengalami penurunan.

Nama kucing merah juga tak begitu populer bagi sebagian masyarakat adat dayak di Kaltim.

Sekretaris Adat Desa Tukul, Kutai Barat, Avun mengaku tak tahu satwa endemik Kalimantan ini.

“Tidak tahu,” katanya singkat.

Baca juga: LIPI: Bulus yang Ditemukan di Sungai Ciliwung Bukan Hewan Langka

Selain belum pernah melihat, cerita rakyat atau dongeng perihal kucing merah juga tak ada.

Hutan primer Sungai Wain tersisa 30 persen ancaman bagi satwa langka

Kepala UPTD Sungai Wain, Dinas Kehutanan Kaltim, Zulkifli mengaku baru mengetahui kucing merah ada di hutan Sungai Wain saat dikonfirmasi media ini.

Selama bertugas, dirinya dan tim belum pernah mendapati ataupun mendengar laporan warga sekitar perihal kucing liar itu. Oleh karena itu, Zulkifli tak tahu banyak soal kucing merah.

“Saya baru tahu ini. Tapi prinsipnya kami terus menjaga Sungai Wain agar satwa yang hidup di dalamnya tidak terancam termasuk kucing merah itu,” ungkap Zulkifli saat ditemui Kompas.com di Samarinda.

Luas Sungai Wain 11.246 hektar, terbagi dalam beberapa tipe hutan, rawa-rawa, sisi sungai, dataran rendah serta hutan perbukitan yang kering. Tipe hutan terakhir ini merupakan habibat kucing merah.

Jauh sebelumnya Sungai Wain terkenal dengan tutup hutannya yang utuh karena kayu ulin, bangkirai, gaharu dan ratusan jenis kayu lainnya yang tumbuh di kawasan itu.

Di situ juga hidup banyak satwa terlindungi seperti macan dahan, beruang madu, orangutan, rusa dan ribuan jenis burung termasuk kucing merah, satwa endemik Kalimantan.

Data unit pelaksana badan pengelola (UPBP) kawasan Hutan Lindung Sungai Wain (HLSW) tahun 2010, ada 124 famili flora, 287 jenis burung dan 451 jenis pohon yang hidup di Sungai Wain.

“Tapi saat ini tersisa sekitar 30 persen yang masih virgin (primer). Sisanya hutan sekunder bekas kebakaran, perambahan zaman dulu dan lain-lain,” terang Zulfikar.

Ancaman terbesar bagi satwa yang hidup di Sungai Wain, kata Zulfikar, karena deforestasi dan perburuan.

“Kami patroli kadang ketemu mereka (pemburu). Kami amankan mereka beri pemahaman agar tak diburu lagi binatang dalam hutan itu,” tegas dia.

Ancaman deforestasi seperti kebakaran hutan, perambahan juga cukup serius juga tekanan kota.

Pada 1993, cabang Dinas Kehutanan (CDK) Kota Balikpapan mengusulkan kawasan hutan yang telah dirambah sekitar 500 meter dari jalan Balikpapan- Samarinda dikeluarkan dari kawasan hutan.

Ancaman okupasi lahan kosong juga marak terjadi di sekitar hutan Sungai Wain, usai Presiden Joko Widodo menetapkan ibu kota negara pindah ke Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU). Hutan Sungai Wain berdekatan dengan lokasi ibu kota negara yang ditunjuk Jokowi.

“Banyak klaim hak milik. Padahal hutan itu kan punya buffer zone juga. Itu yang perlu kita jaga,” terang dia.

Ancaman lain seperti ilegal logging dan pertambangan batu bara ilegal sudah berkurang bahkan tak ditemukan lagi.

Secara administrasi, hutan Sungai Wain bersisian dengan Kelurahan Karang Joang, Kota Balikpapan.

Namun, tidak ada komunitas masyarakat di sekitar Sungai Wain yang konsen dengan satwa tertentu di Sungai Wain.

“Yang ada adalah forest guard (penjaga hutan) yang berasal dari masyarakat lokal,” kata Rustam.

Zulkifli mengatakan, pihaknya bekerja sama dengan Yayasan Pro Natura untuk pengamanan habibat Sungai Wain.

Manager Pro Natura Agusdin mengatakan, yayasan yang dikelola konsen dengan konservasi keseluruhan Sungai Wain, tidak fokus pada spesies satwa tertentu.

“Kami mengajak masyarakat di sekitar hutan untuk terlibat dalam kegiatan kami,” tutur dia.

Visi kegiatannya meliputi penjagaan hutan, konservasi dan kegiatan pengamanan dengan patroli hutan.

“Belum ada komunitas masyarakat khusus yang konsen dengan satwa tertentu. Tapi penjagaan habibat secara umum di Sungai Wain ada, seperti kami,” terang dia.

BKSDA Kaltim sebut tak punya kewenangan di luar kawasan konservasi

Kepala Seksi Konservasi Wilayah III, Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kaltim, Suriawati Halim menyebut pihaknya tak punya kewenangan mengurusi satwa di luar kawasan konservasi, seperti hutan Sungai Wain.

“Kewenangan kami hanya dalam kawasan konservasi. Sungai Wain bukan kawasan konservasi, tapi kami punya kewenangan mengurusi satwa di dalamnya,” ungkap Suriawati.

Karena itu dia mengaku suka koordinasi dengan UPTD Sungai Wain perihal penyelamatan satwa langkah yang ada di dalam hutan tersebut.

Menurutnya pengelolaan hutan Sungai Wain saat ini berjalan baik. Karena itu habibat satwa pun akan baik.

“Jadi dengan pengelolan kawasan dengan baik itu sudah membantu pelestarian semua satwa yang ada di sana, tak hanya kucing merah, tapi semua,” jelas dia.

Baca juga: Nasib Buah Kecapi, Dulu Favorit, Kini Langka dan Tak Diminati

Peneliti mamalia dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Gono Semiadi mengatakan, tantangan mengurusi satwa selama ini berada di luar kawasan konservasi. Sebab BKSDA punya kewenangan terbatas.

“Tetap kita perlukan kelompok pemerhati satwa. Biar jadi penyimbang. Ketika satwa ada di luar kawasan konservasi ya masyarakat,” ungkap Gono saat dihubungi Kompas.com.


Analisis sebaran habibat kucing merah di Kaltim

Setelah ditemui di Sungai Wain, Rustam melakukan pemodelan habibat. Hasilnya kucing merah lebih menyukai habibat hutan primer pada dataran tinggi atau perbukitan.

Sementara daerah dataran rendah seperti hutan mangrove dan hutan rawa diprediksi tidak berkesesuaian.

Analisa itu menggunakan pemodelan niche MaxEnt yakni mengidenfikasi kesesuaian habitat yang telah diketahui sebelumnya.

Rustam mengumpulkan sebanyak 40 catatan dari 71 catatan kehadiran kucing merah untuk pemodelan.

Puluhan catatan atau kehadiran kucing merah itu, melalui program MaxEnt, akan diperkirakan distribusi yang paling seragam dari titik-titik kejadian atau perjumpaan satwa.

“Kalau di Kaltim hutan dengan parameter di atas yang cocok kucing merah, seperti di Sungai Wain, kawasan hutan primer di Mahakam Ulu dan Kutai Barat,” terang Rustam.

“Karena habibatnya sesuai, kemungkinan ada. Tapi sejauh ini kami belum ditemukan. Camera trap kami pasang belum menangkap pergerakan kucing merah di sana," sambung dia.

Selain wilayah perbukitan, kucing merah cenderung hidup di hutan primer. Alasannya karena ketersediaan pakan di hutan primer cenderung lebih banyak dibanding hutan yang sudah dikonversi jadi perkebunan ataupun hutan sekunder.

“Kemudian tempat berlindung dan berkembang biak juga bagus,” tuturnya.

Kucing merah merupakan spesies pemalu dan sensitif terhadap perubahan lingkungan.

Jika ada pengrusakan hutan primer maka habibat kucing juga terganggu.

“Jadi kalau hutan primer habis berarti punah juga satwanya,” terangnya.

Alasan kelangkaan kucing merah

Secara spesifik LIPI belum melakukan riset khusus mengenai kucing merah ini.

Karena itu Gono Semiadi memberi apresiasi terhadap penemuan satwa kucing merah di Sungai Wain.

“Itu informasi bernilai. Kenapa bernilai, biar hutan itu benar-benar dijaga,” ungkap Gono saat dihubungi Kompas.com.

Bagi Gono, sulitnya mengindentifikasi kucing merah dipengaruhi beberapa sebab.

Bisa saja ukuran tubuh kecil membuat satwa mudah sembunyi sehingga sulit tertangkap kamera.

Faktor lain bisa saja jumlah populasi yang ada wilayah tersebut terbatas.

"Hal itu tentu menyulitkan. Bisa saja hanya satu atau dua ekor saja kan sulit dapatnya," kata dia.

Penggunaan camera trap pun punya kelemahan. Sejauh ini penggunaan cenderung mengungkap spesies tertentu ada pada suatu habibat tertentu, tidak pada pupolasi.

“Tapi sebenarnya kita bisa hitung populasi asal sesuai metodenya. Bisa menggunakan camera trap asal durasi waktu, jumlah camera, serta luasan wilayah yang akan ditangkap perlu dihitung,” jelasnya.

“Sebab kombinasi ini yang akan menentukan satwa yang kita inginkan. Termasuk soal menghitung populasinya,” sambung dia.

Berharap hutan tetap dijaga

Rustam meminta agar pemerintah memastikan kawasan hutan yang saat ini masih tersisa tetap terjaga agar satwa langka di Kaltim tetap hidup aman.

“Yang paling penting itu jaga kawasan hutan. Itu paling penting. Karena spesies penting itu tidak kenal batas kawasan. Kita sering lupakan kawasan yang kita buka dari hutan,” katanya.

Gono menyarankan pemerintah memberi dukungan bagi kalangan masyarakat pemerhati satwa yang fokus dengan spesies tertentu.

“Yang diperlukan di Indonesia adalah pemerhati yang fokus pada spesifik dengan tingkat spesies tertentu,” ungkapnya.

Hal tersebut agar informasi yang disampaikan mengenai spesies tersebut bisa lebih valid.

Gono memberi contoh konsorsium harimau Sumatera, konsorsium orangutan, beruang madu dan lainnya.

“Kumpulan-kumpulan seperti ini yang dibutuhkan pemerintah sebagai citizen science (sains warga),” jelas dia.

Dengan begitu, informasi pada spesies tersebut lebih berkualitas dan valid.

Senada, Direktur program Tropical Forest Conservation Act (TFCA) Kalimantan -Yayasan KEHATI, Puspa Dewi Liman mengatakan pihaknya siap memberi dukungan bagi kelompok masyarakat yang ada di sekitar habibat yang konsen dengan spesies satwa tersebut.

“Kami bisa mendukung asal dengan kelompok masyarakat yang sudah ada di habibat itu yang konsen dengan spesies tertentu. Jadi data mereka dapat, mereka juga yang jaga jadi lebih kuat,” ungkap dia singkat.




Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Regional
Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Regional
Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Regional
Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Regional
Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Regional
TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

Regional
Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Regional
Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Regional
Dapat Kejutan, Ganjar Pranowo Terima Baju Adat dari Masyarakat Tobelo

Dapat Kejutan, Ganjar Pranowo Terima Baju Adat dari Masyarakat Tobelo

Regional
Antusiasme Warga Pulau Parang Sambut Ganjar Pranowo

Antusiasme Warga Pulau Parang Sambut Ganjar Pranowo

Regional
Persiapan Matang, Kontingen Papua Optimistis Bisa Masuk 5 Besar PON XX

Persiapan Matang, Kontingen Papua Optimistis Bisa Masuk 5 Besar PON XX

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.