5 Kisah Petugas, Pasien Covid-19 dan Hak Suaranya Saat Pilkada di Tengah Pandemi

Kompas.com - 10/12/2020, 08:06 WIB
Petugas KPPS didampingi dua saksi dan satu linmas jemput bola menyambangi rumah warga yang terpapar Covid-19 untuk menyalurkan hak pilih di Desa Karanggambas, Kecamatan Padamara, Purbalingga, Jawa Tengah, Rabu (9/12/2020). KOMPAS.COM/MOHAMAD IQBAL FAHMIPetugas KPPS didampingi dua saksi dan satu linmas jemput bola menyambangi rumah warga yang terpapar Covid-19 untuk menyalurkan hak pilih di Desa Karanggambas, Kecamatan Padamara, Purbalingga, Jawa Tengah, Rabu (9/12/2020).

KOMPAS.com- Pilkada yang digelar saat pandemi memunculkan konsekuensi.

Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, pada Pilkada kali ini petugas pemungutan suara juga bertanggung jawab mengakomodasi suara para pasien Covid-19.

Beragam cara pun dilakukan. Ada petugas yang berkeliling mengenakan Alat Pelindung Diri (APD).

Ada pula pasien Covid-19 yang memberikan suaranya melalui telepon.

Berikut kisah-kisah pencoblosan di tengah pandemi Covid-19:

Baca juga: Bermula 8 Siswa SMK Batuk dan Anosmia, Terbongkar 179 Siswa Positif Covid-19

1. Berikan suara melalui telepon

Dibantu Petugas Medis, Pasien Covid-19 di RSUD Kota Mataram Mencoblos Lewat TelponKOMPAS.COM/KARNIA SEPTIA KUSUMANINGRUM Dibantu Petugas Medis, Pasien Covid-19 di RSUD Kota Mataram Mencoblos Lewat Telpon
Di Mataram, pasien Covid-19 menyalurkan hak suaranya melalui sambungan telepon.

Lantaran khawatir dengan potensi penyebaran virus, surat suara pun tidak dimungkinkan dibawa masuk ke ruang isolasi.

Hal ini sempat membuat petugas KPU, Bawaslu dan KPPS yang datang ke rumah sakit kebingungan.

"Karena ini pertama kali, kita tadi sempat berdiskusi dengan merumuskan bagaimana cara yang bagus," tutur Ketua Divisi Teknis Penyelenggaraan Pemilu KPU Kota Mataram, Syaifuddin.

Sejak awal juga disepakati bahwa petugas tidak masuk ke ruangan isolasi.

Pemungutan suara akhirnya dilakukan melalui sambungan telepon, dibantu petugas medis serta dipantau langsung oleh petugas KPU, Bawaslu dan KPPS.

Petugas medis ber-APD masuk ke ruang pasien untuk menanyakan pilihan calon wali kota menggunakan telepon yang tersambung ke petugas KPU.

"Tadi pakai telepon dari petugas pendamping. Dari petugas pendamping itu yang membantu mencoblos dengan disaksikan pengawas dan saksi," tutur Syaifuddin.

Adapun dari tujuh pasien yang memiliki hak suara, sebanyak enam orang menggunakan hak suaranya sedangkan satu orang menolak menggunakan hak suara.

Baca juga: Takut Tertular, Petugas KPU Akhirnya Minta Pasien Covid-19 Ikut Pilkada via Telepon, Ini Ceritanya

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X