Ekonomi Tak Menentu, Guru Honorer di Bogor Pilih Bisnis Jahit Busana Kucing

Kompas.com - 06/12/2020, 08:30 WIB
Fredi tampak menjahit busana untuk kucing di kediamannya, Desa Jampang, Kecamatan Kemang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (4/12/2020). KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSANFredi tampak menjahit busana untuk kucing di kediamannya, Desa Jampang, Kecamatan Kemang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (4/12/2020).

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Harapan harus lebih kuat dibandingkan rasa takut. Itulah yang terus mendorong Fredi Lugina Priadi selama ini.

Saat ini, Fredi begitu biasa dipanggil adalah seorang tukang jahit untuk busana kucing di Kecamatan Kemang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Tapi sebelumnya, ia berprofesi sebagai seorang guru honorer di salah satu sekolah dasar (SD). Kondisi ekonomi yang tidak menentu memaksanya bekerja lebih keras agar bisa menghidupi anak dan istrinya.

Selama mengajar, ia banyak melakukan berbagai macam pekerjaan seperti bengkel motor, percetakan hingga permak pakaian di pinggir jalan.

Seiring berjalannya waktu, tepatnya pada 2018 muncullah ide menjahit busana untuk kucing.

Baca juga: Mengolah Cacing Merah Jadi Pundi-pundi Rupiah, Kisah Petani Desa Rejosari Riau (1)

Awalnya sempat ragu 

Fredi tampak menjahit busana untuk kucing di kediamannya, Desa Jampang, Kecamatan Kemang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (4/12/2020).KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Fredi tampak menjahit busana untuk kucing di kediamannya, Desa Jampang, Kecamatan Kemang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (4/12/2020).
Awalnya ia pun sempat ragu bagaimana bisa kucing dibuatkan pakaian. Namun berkat saran dari sesama penyuka kucing, keraguan tersebut akhirnya dikalahkan.

Fredi mencoba peruntungan dengan membuat pakaian edisi muslim pada saat ramadan. Siapa sangka, permintaan busana kucing itu meningkat tajam setelah diunggah di media sosial (medsos).

Responnya, kata Fredi, hasilnya kucing ini terlihat lucu ketika mengenakan pakaian. Bapak dua anak ini akhirnya memilih meninggalkan profesi sebagai guru honorer.

"Liat potensi, mesin jahit juga ada, akhirnya saya ambil dan fokus kerjaan jahit ini (busana kucing), profesi guru saya tinggalin," kata Fredi, saat ditemui Kompas.com di kediamannya, Jumat (4/12/2020).

Baca juga: Awalnya Iseng Koleksi Ikan Cupang Saat Pandemi, Pemuda Ini Raup Omzet Rp 40 Juta Per Bulan

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disuntik Vaksin Covid-19, Bupati Pati: Tidak Sakit Kok, Malah Dokternya yang Keringetan

Disuntik Vaksin Covid-19, Bupati Pati: Tidak Sakit Kok, Malah Dokternya yang Keringetan

Regional
Tewas Tertimpa Batu Saat Longsor di Kupang, Pasutri Ini Baru 3 Bulan Menikah

Tewas Tertimpa Batu Saat Longsor di Kupang, Pasutri Ini Baru 3 Bulan Menikah

Regional
Pasien Covid-19 Terus Bertambah, Seluruh RS Swasta di Wonogiri Wajib Sediakan Ruang Isolasi Perawatan

Pasien Covid-19 Terus Bertambah, Seluruh RS Swasta di Wonogiri Wajib Sediakan Ruang Isolasi Perawatan

Regional
Berteduh di Bawah Jembatan Saat Hujan Deras, 2 Pemancing Tewas Terseret Banjir

Berteduh di Bawah Jembatan Saat Hujan Deras, 2 Pemancing Tewas Terseret Banjir

Regional
Tren Covid-19 di Pangandaran Naik, Pemkab Siapkan Bekas SD untuk Rawat Pasien

Tren Covid-19 di Pangandaran Naik, Pemkab Siapkan Bekas SD untuk Rawat Pasien

Regional
Hilang Semalaman, Bocah 12 Tahun Ditemukan Tewas di Sendang

Hilang Semalaman, Bocah 12 Tahun Ditemukan Tewas di Sendang

Regional
Tabrakan Kapal di Alur Pelayaran Barat Surabaya, Tim Selam Diterjunkan Cari 5 ABK yang Hilang

Tabrakan Kapal di Alur Pelayaran Barat Surabaya, Tim Selam Diterjunkan Cari 5 ABK yang Hilang

Regional
Kabar Ada yang Meninggal Setelah Divaksin, Bupati Cilacap: Hoaks, Tidak Ada Itu

Kabar Ada yang Meninggal Setelah Divaksin, Bupati Cilacap: Hoaks, Tidak Ada Itu

Regional
Kecelakaan di Alur Pelayaran Barat Surabaya, Tug Boat Mitra Jaya XIX Ditemukan di Perairan Madura

Kecelakaan di Alur Pelayaran Barat Surabaya, Tug Boat Mitra Jaya XIX Ditemukan di Perairan Madura

Regional
Penambahan Kasus Covid-19 di Banten Pecah Rekor, Kota Serang Jadi Zona Merah

Penambahan Kasus Covid-19 di Banten Pecah Rekor, Kota Serang Jadi Zona Merah

Regional
Gubernur Banten Perpanjang PPKM Tangerang Raya hingga 8 Februari 2021

Gubernur Banten Perpanjang PPKM Tangerang Raya hingga 8 Februari 2021

Regional
Sempat Tertunda karena Darah Tinggi, Bupati Brebes Divaksin Covid-19 Usai Istirahat 4 Jam

Sempat Tertunda karena Darah Tinggi, Bupati Brebes Divaksin Covid-19 Usai Istirahat 4 Jam

Regional
Jajal Mobil Listrik, Emil Dardak: Nyaman, Seperti Mengendarai Mobil Bahan Bakar Fosil

Jajal Mobil Listrik, Emil Dardak: Nyaman, Seperti Mengendarai Mobil Bahan Bakar Fosil

Regional
4 Hari Setelah Disuntik Vaksin, Kadis Kesehatan Mataram Terkonfirmasi Positif Covid-19

4 Hari Setelah Disuntik Vaksin, Kadis Kesehatan Mataram Terkonfirmasi Positif Covid-19

Regional
Viral Foto Ikan Paus Ukuran 7 Meter Terdampar di Perairan Ogan Komering Ilir

Viral Foto Ikan Paus Ukuran 7 Meter Terdampar di Perairan Ogan Komering Ilir

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X