Derita Fransiskus, Bocah 7 Tahun yang Lumpuh dan Terbaring Lemas di Kereta Bayi

Kompas.com - 28/11/2020, 11:54 WIB
Seorang bocah sudah 7 tahun lumpuh di Manggarai Timur, NTT, Jumat, (26/11/2020). (KOMPAS.com/MARKUS MAKUR) KOMPAS.COM/MARKUS MAKURSeorang bocah sudah 7 tahun lumpuh di Manggarai Timur, NTT, Jumat, (26/11/2020). (KOMPAS.com/MARKUS MAKUR)

BORONG, KOMPAS.com-- Fransiskus Eko (7), bocah asal Dusun Leke, Kelurahan Tanah Rata, Kecamatan Borong, Kabupaten Manggarai Timur, NTT, sudah 7 tahun lumpuh. 

Sejak 7 tahun lalu hingga sekarang, Fransiskus hanya bisa duduk lemas di kereta bayi miliknya. Ia tidak bisa berjalan dan berdiri, bahkan untuk duduk pun tidak.  

Fransiskus hanya menghabiskan hari-harinya di atas kereta bayi yang usang termakan usia. Hanya kereta yang bisa dibeli orangtuanya sebagai alat bantu bagi Fransiskus  agar bisa duduk dan bergerak. Tiap hari ia hanya bisa duduk dan sandar di kereta pembelian orangtuanya.

Jumat (26/11/2020), Kompas.com mendapatkan informasi dan memutuskan untuk menemui bocah ini bersama orangtuanya di kediaman mereka.'

Tiba di rumah, Fransiskus yang didampingi sang  ayah tengah duduk santai di kereta tuanya.

Baca juga: Pesan Pensiunan Guru: Kalau Anda Sukses, Tolong Perhatikan Guru... 

Keduanya tampak lagi asik di atas tenda rumah berdinding pelepuh bambu dan lantai tanah. Semua isi rumah terlihat serba sederhana. 

Mereka menyambut kami penuh gembira. Tak disangka, Fransiskus menyalami kami sambil menyebut namanya. Momen itu sungguh haru. Kami pun duduk dan disuguhi kopi tanpa gula ala Manggarai Timur. 

Sambil seruput kopi, kami berbincang tentang kondisi Fransiskus yang sudah 7 tahun lumpuh.

Ayahnya, Urbanus Seong, menceritakan, roses persalinan akak keduanya itu dibantu seorang dukun. Ia lahir kondisi normal. Tidak ada kekurangan apapun. 

Satu minggu kemudian, muncul merah-merah di seluruh badan Fransiskus. Selain itu, buah pelirnya membengkak. Dari hari ke hari, terus membesar.

“Waktu itu, tepatnya setelah potong tali plasenta. badannya langsung merah semua. Di bagian kelamin juga bengkak dan terus membesar. Dari situ sudah, saya langsung berpikir, pasti dia ini akan cacat,” ungkap Seong kepada Kompas.com di kediammnya, Jumat siang kemarin.

Baca juga: Cerita Yaya Karsan, Guru Honorer yang Punya Omzet Rp 1 M dari Layanan Titip Transfer

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X