Gara-gara Hujan Deras hingga Laut Pasang, 4.235 Rumah di Serdang Bedagai Terendam Banjir

Kompas.com - 28/11/2020, 11:41 WIB
Banjir merupakan salah satu dampak dari cuaca ekstrem Banjir merupakan salah satu dampak dari cuaca ekstrem

MEDAN, KOMPAS.com - Curah hujan yang tinggi mengakibatkan ribuan masyarakat yang tinggal di 33 desa/kelurahan di 5 kecamatan di Kabupaten Serdang Bedagai, terdampak oleh banjir setinggi 50 - 1 meter.

Banjir tersebut diperparah dengan jebolnya tanggul di 3 kecamatan serta air kiriman dari Kabupaten Simalungun dan terjadinya pasang mati di laut.

Kalaksa BPBD Kabupaten Serdang Bedagai, Henry Suharto mengatakan, 5 kecamatan yang terkena banjir tersebut yakni Kecamatan Tebing Tinggi, Kecamatan Sei Bamban, Kecamatan Sei Rampah, Kecamatan Dolok Masihul, dan Kecamatan Sipispis.

Banjir ini, diawali hujan dengan intensitas tinggi sejak 8 November 2020.Akibatnya, beberapa tanggul Kecamatan Sei  Bamban, Kecamatan Tebing Tinggi, dan Kecamatan Dolok Masihul jebol.

Banjir diperparah dengan air kiriman dari Kabupaten Simalungun dan terjadinya pasang mati di laut sehingga air tertahan dan melimpah di pemukiman warga.

"Rata-rata sampai saat ini kondisi di lokasi masih berair setinggi 50 cm - 1 meter," ujarnya ketika dikonfirmasi pada Sabtu (28/11/2020) pagi.

Baca juga: 7 Hari Ratusan Rumah di Rokan Hulu Terendam Banjir, Warga Beraktivitas Seperti Biasa

Ribuan KK terdampak banjir

Dijelaskannya, banjir kali ini mengakibatkan 5.145 kepala keluarga terdampak banjir dan ada 4.235 rumah terendam banjir. Namun demikian, masyarakat yang terdampak banjir masih berada di rumahnya masing-masing dan belum ada yang berpindah ke tempat yang lebih tinggi.

Dalam penanganan banjir ini, pihaknya sudah mendirikan Posko di tiap desa/kelurahan yang terdampak banjir, bersama komponen Desa, kecamatan, satgas BPBD, TNI/POLRI, Tagana.

Kemudian, menyalurkan sembako/air mineral untuk dapur umum, mendirikan tenda di beberapa titik, menurunkan perahu fiber dan portable, di lokasi tertentu, pelayanan kesehatanserta Penerbitan SK Penetapan Darurat Bencana.

"Posko sudah ada di semua desa, begitu juga dengan logistiknya," katanya.

Sementara itu, dalam rekaman video yang dikirimkannya, Kapolsek Sipispis, AKP Syaifullah mengatakan, pada Jumat (27/11/2020) sekitar pukul 20.05 WIB, terjadi peningkatan air kurang lebih 1 meter di Sungai Bah Bolon di Kecamatan Sipispis.

Dikhawatirkan akan lebih besar dari kemarin.

"Saya mengimbau kepada seluruh masyarakat di Kecamatan Sipispis dan Kecamatan Tebing Tinggi agar berhati-hati dan waspada. Diperkirakan 4 jam, ke depan air akan sampai ke wilayah Tebing Tinggi," katanya.

Baca juga: Banjir Terjang 2 Kabupaten di Jambi, Jembatan Putus dan 1.000 Rumah Terendam



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Kendaraan Terlibat Kecelakaan Beruntun di Semarang, Satu Orang Tewas

4 Kendaraan Terlibat Kecelakaan Beruntun di Semarang, Satu Orang Tewas

Regional
4 Bocah Ini Nekat Jadi Begal, Korbannya Dihajar Ramai-ramai, Motor Dijual untuk Pesta Miras

4 Bocah Ini Nekat Jadi Begal, Korbannya Dihajar Ramai-ramai, Motor Dijual untuk Pesta Miras

Regional
Pedagang Pasar Gede dan Klewer Solo Bakal Divaksin Covid-19 Lusa

Pedagang Pasar Gede dan Klewer Solo Bakal Divaksin Covid-19 Lusa

Regional
Kronologi 2 Maling Motor Ditembak karena Melawan Polisi Pakai Celurit

Kronologi 2 Maling Motor Ditembak karena Melawan Polisi Pakai Celurit

Regional
Begini Upaya Pemkab Wonogiri Bujuk Warga Lansia agar Mau Divaksin Covid-19

Begini Upaya Pemkab Wonogiri Bujuk Warga Lansia agar Mau Divaksin Covid-19

Regional
Bupati Terpilih Wonogiri Tak Gelar 'Open House' dan Syukuran Usai Dilantik

Bupati Terpilih Wonogiri Tak Gelar "Open House" dan Syukuran Usai Dilantik

Regional
Mantan Kades di Bogor Jadi Tersangka Korupsi Dana Desa Rp 905 Juta

Mantan Kades di Bogor Jadi Tersangka Korupsi Dana Desa Rp 905 Juta

Regional
Harapan Warga Surabaya kepada Eri Cahyadi-Armuji dalam Memimpin Kota Pahlawan...

Harapan Warga Surabaya kepada Eri Cahyadi-Armuji dalam Memimpin Kota Pahlawan...

Regional
Warga Banjarmasin Temukan Mortir Diduga Peninggalan Belanda

Warga Banjarmasin Temukan Mortir Diduga Peninggalan Belanda

Regional
Kakek Paksa Cucu Berhubungan Intim dengan Tetangga Sambil Menonton

Kakek Paksa Cucu Berhubungan Intim dengan Tetangga Sambil Menonton

Regional
Tegang Jelang Dilantik, Eri Cahyadi: Takut Betul dengan Tanggung Jawab...

Tegang Jelang Dilantik, Eri Cahyadi: Takut Betul dengan Tanggung Jawab...

Regional
Melawan Polisi Pakai Celurit, 2 Pencuri Motor Ditembak

Melawan Polisi Pakai Celurit, 2 Pencuri Motor Ditembak

Regional
Usai Laporkan Wakilnya ke Polisi, Wali Kota Tegal Fokus ke Pelayanan Publik

Usai Laporkan Wakilnya ke Polisi, Wali Kota Tegal Fokus ke Pelayanan Publik

Regional
Mantan Kades Terseret Banjir, Jenazahnya Ditemukan 2 Hari Kemudian, Hanyut 10 Kilometer

Mantan Kades Terseret Banjir, Jenazahnya Ditemukan 2 Hari Kemudian, Hanyut 10 Kilometer

Regional
Dukcapil Siap Ganti Dokumen Kependudukan Korban Banjir Jateng

Dukcapil Siap Ganti Dokumen Kependudukan Korban Banjir Jateng

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X