Pabrik Miras Bodong di Medan Digerebek Polisi, Ribuan Botol Merek Palsu Disita

Kompas.com - 27/11/2020, 19:43 WIB
Ilustrasi miras TOTO SIHONOIlustrasi miras

MEDAN, KOMPAS.com - Sebanyak 1.200 botol minuman beralkohol dan 1.700 botol kosong disita dari sebuah toko dan pabrik rumahan (home industry) Kota Medan oleh Tim Gempur Bea Cukai Medan yang bekerja sama dengan Detasemen Polisi Militer (Denpom) I/5 Medan pada Kamis (26/11/2020).

Modus pelaku menggunakan merk yang pernah beredar milik pihak lain dan label izin bodong.

Saat konferensi pers di kantornya pada Jumat (27/11/2020) sore, Kepala Bea dan Cukai Medan, Dadan Farid menjelaskan, informasi peredaran minuman keras ini sebenarnya sudah diketahui sejak lama dan intelijen Bea Cukai Medan sudah melakukan penelusuran.

Namun pengungkapannya agak terhambat karena merebaknya Covid-19.

Selanjutnya, dilakukan operasi oleh Tim Gempur Bea Cukai Medan bersama dengan petugas Denpom I/5 Medan, diperoleh barang bukti di sebuah toko di Jalan Bulan, Medan.

Baca juga: Pabrik Madu Khas Banten Palsu Dibongkar Polisi, Tiga Orang Diamankan

Dari situ dikembangkan lagi ke rumah tersangka. Terungkap bahwa skala minuman keras yang ditangkap lumayan besar. Ada dua merek yang dipalsukan, yakni yakni Cap Bola Dunia dan Samsu Putih.

Minuman Mengandung Etil Alkohol (MMEA) dengan ukuran botol 300 dan 600 ml itu dijual dengan harga bervariasi, mulai dari Rp 8.000, Rp 15.000 hingga Rp 40.000.

"Dari pengungkapan ini kita lihat, barang bukti botol terisi 1.200 botol dan yang kosong ada 1.700 botol. Kemudian ada juga etiket label dan alat lainnya yang dipergunakan untuk memproduksi minuman ini termasuk bahan baku yang belum diproduksi," katanya.

Baca juga: Ini 3 Jenis Madu Palsu yang Beredar di Indonesia, Menurut Pakar Madu UI

Negara rugi ratusan juta

Dijelaskannya, dari pengungungkapan kasus tersebut negara mengalami kerugian Rp 44 juta. Namun demikian, jika dilihat dari sejak awal beroperasi pada 2019, kerugian negara mencapai Rp 300 juta.

"Kalau kita lihat memang merknya kita dapatkan sebelumnya pernah beredar. Sudah diperdagangkan sebelumnya. Tapi pabriknya sudah tutup dan lokasinya sudah jadi SPBU," katanya.

Dijelaskannya, sejauh ini, sudah ada 1 tersangka dan 3 orang lainnya turut serta. Pihaknya terus memproses dan kini masih dalam pengembangan.

Apalagi, sebenarnya pihaknya target penerimaan cukai tahun ini Rp 157 miliar. Namun pada triwulan akhir terjadi penurunan.

"Pengakuan mereka, sudah melakukan ini sejak 2019. Operasinya sejauh ini pemeriksaan baru di toko di Jalan Bulan. Tidak menutup kemungkinan mereka pasarkan di luar Medan juga," katanya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asal Usul Nama Jakabaring Palembang, Berawal dari 4 Suku

Asal Usul Nama Jakabaring Palembang, Berawal dari 4 Suku

Regional
Oknum Polisi Bunuh 2 Wanita di Medan karena Tak Terima Dikomplain, Ini Kronologinya

Oknum Polisi Bunuh 2 Wanita di Medan karena Tak Terima Dikomplain, Ini Kronologinya

Regional
Kembali Dilantik Jadi Wali Kota Semarang, Hendi Paparkan Program Jangka Pendek

Kembali Dilantik Jadi Wali Kota Semarang, Hendi Paparkan Program Jangka Pendek

Regional
Berkunjung ke Tamborasi, Sungai Terpendek di Dunia yang Ada di Kolaka

Berkunjung ke Tamborasi, Sungai Terpendek di Dunia yang Ada di Kolaka

Regional
Cerita di Sepiring Nasi Pecel, dari Suguhan Ki Gede Pemanahan hingga Ditulis di Serat Centhini

Cerita di Sepiring Nasi Pecel, dari Suguhan Ki Gede Pemanahan hingga Ditulis di Serat Centhini

Regional
Lantik Terdakwa Korupsi sebagai Wakil Bupati, Ini Kata Gubernur Sumsel

Lantik Terdakwa Korupsi sebagai Wakil Bupati, Ini Kata Gubernur Sumsel

Regional
Gegara Sakit Hati, Seorang Oknum Polisi Bunuh 2 Wanita Sekaligus, Ini Faktanya

Gegara Sakit Hati, Seorang Oknum Polisi Bunuh 2 Wanita Sekaligus, Ini Faktanya

Regional
Jejak Sejarah Loji Gandrung, Rumah Dinas Wali Kota Solo yang Akan Ditempati Gibran

Jejak Sejarah Loji Gandrung, Rumah Dinas Wali Kota Solo yang Akan Ditempati Gibran

Regional
Kesaksian Ketua RT soal Terduga Teroris yang Ditangkap di Surabaya

Kesaksian Ketua RT soal Terduga Teroris yang Ditangkap di Surabaya

Regional
Malam Terang di Pantai Cacalan Banyuwangi

Malam Terang di Pantai Cacalan Banyuwangi

Regional
Ini 8 Bangunan Sejarah di Kota Sematang, dari Toko Oen hingga Mercusuar Pelabuhan Tanjung Emas

Ini 8 Bangunan Sejarah di Kota Sematang, dari Toko Oen hingga Mercusuar Pelabuhan Tanjung Emas

Regional
Sandiwara Pembantu yang Bunuh Majikannya, Tusuk Diri Sendiri dan Mengaku Diperkosa, Malah Jadi Tersangka

Sandiwara Pembantu yang Bunuh Majikannya, Tusuk Diri Sendiri dan Mengaku Diperkosa, Malah Jadi Tersangka

Regional
Sederet Cerita Pelantikan Para Kepala Daerah, Tangan Diborgol dan Beri Ponsel ke Penjaga Parkir

Sederet Cerita Pelantikan Para Kepala Daerah, Tangan Diborgol dan Beri Ponsel ke Penjaga Parkir

Regional
Longsor di Cipager Garut, Total 109 Rumah Warga Terdampak

Longsor di Cipager Garut, Total 109 Rumah Warga Terdampak

Regional
Cerita Lansia Pertama yang Disuntik Vaksin di Yogyakarta

Cerita Lansia Pertama yang Disuntik Vaksin di Yogyakarta

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X