Isu Urbanisasi Mencuat dalam Debat Kandidat Pilkada Wonogiri, Ini Tanggapan Kedua Calon

Kompas.com - 26/11/2020, 20:51 WIB
Suasana Debat Pilkada Wonogiri yang menghadirkan dua paslon Hartanto-Joko Purnomo dan Joko Sutopo-Setyo Sukarno KOMPAS.COM/Screenshot KompasnTVSuasana Debat Pilkada Wonogiri yang menghadirkan dua paslon Hartanto-Joko Purnomo dan Joko Sutopo-Setyo Sukarno

WONOGIRI, KOMPAS.com-Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Wonogiri menggelar debat pilkada yang disiarkan langsung oleh Kompas TV di Hotel Best Western Solo Baru, Kabupaten Sukoharjo, Kamis (26/11/2020).

Salah satu isu yang diangkat panelis dalam debat itu terkait banyaknya kekerasan ibu dan anak lantaran ditinggal keluarga merantau di kota-kota besar.

Pasangan nomor urut dua Joko Sutopo-Setyo Sukarno (JOSSS) menyatakan banyaknya kasus kekerasan yang menimpa ibu dan anak lantaran dampak urbanisasi warga Wonogiri ke kota-kota besar.

“Untuk menanggulangi persoalan tersebut, saat ini pemerintah desa menganggarkan Rp 300 juta. Seratus juta untuk pemberdayaan perempuan. Ada aktivitas dan penyuluhan pencegahan HIV, AIDS, stunting dan bangun keluarga kualitas,” kata Joko Sutopo yang akrab disapa Jekek.

Baca juga: Hadiri Konsolidasi Paslon, Oknum ASN hingga KPPS di Wonogiri Dipanggil Bawaslu

Menurut Jekek, pemerintah desa menjadi kepanjangan tangan Pemerintah Kabupaten Wonogiri untuk meminimalisasi persoalan keresan ibu dan anak lantaran ditinggal merantau orangtuanya.

Apalagi demografi Wonogiri bergunung-gunung dan budaya masyarakat yang beragam sangat membutuhkan sentuhan pemerintah desa menyelesaikan persoalan level desa.

Tak hanya itu, kata Jekek, saat menjaba sebagai Bupati Wonogiri sudah 1.568 UMKM menerima bantuan stimulus dari pemerintah dengan total anggaran Rp 34 miliar.

Selain itu, selama masa pandemi covid-19, sebanyak 74 ribu kepala keluarga di sudah menerima bantuan jaringan pengaman sosial.

Sementara itu pasangan nomor urut satu, Hartanto-Joko Purnomo (Harjo), menyatakan masalah kekerasan anak terjadi di Wonogiri karena masalah kesulitan ekonomi mengingat saat pandemi banyak warga yang kehilangan pekerjaan.

Baca juga: Kepsek di Wonogiri Positif Covid-19, Simulasi Pembelajaran Tatap Muka Tetap Berjalan

“Persoalan ini terjadi karena masalah kesulitan ekonomi. Banyak warga yang kehilangan pekerjaan sehingga mereka tidak bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari,” ujar calon wakil bupati paslon Harjo, Joko Purnomo.

Untuk mengatasi persoalan tersebut, Harjo memiliki program pemberdayaan potensi daerah seperti industri rumah tangga.

Dengan demikian hasil penjualan industri rumah tangga dapat mencukupi kebutuhan dasar sehingga persoalan kekerasan terhadap ibu dan anak dapat teratasi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X