Jual Masker Berbahan Motif Daerah, Selamatkan Usaha Safrudin dari Kebangkrutan

Kompas.com - 24/11/2020, 13:28 WIB
PHOTO:Safrudin Tonu memotong kain tenun ikat KOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BEREPHOTO:Safrudin Tonu memotong kain tenun ikat


KUPANG, KOMPAS.com - Duduk di depan mesin jahit berwarna hitam, Safrudin Tonu memotong kain tenun ikat dengan menggunakan gunting.

Pemilik Rumah Kreatif Hulnani di Kelurahan Tuak Daun Merah, Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) itu, membentuk pola untuk masker.

Menggunakan kacamata minus, Safrudin dengan cekatan menjahit kain dari motif Alor.

Hari ini, ia harus segera menyelesaikan beberapa masker, karena ada pesanan dua lusin dari warga di Kabupaten Alor.

Baca juga: Remaja Berusia 15 Tahun di Kupang jadi Spesialis Curanmor Dibekuk Polisi

Usaha membuat masker berbahan dasar tenun ikat, saat ini sangat membantu menambah penghasilannya.

Kepada Kompas.com, Senin (23/11/2020) Safrudin menuturkan kalau dirinya sempat nyaris putus asa.

Usaha yang digelutinya sejak tahun 2017 lalu itu, hampir gulung tikar, akibat pandemi Covid-19.

Sejak Bulan April, ia terpaksa menghentikan produksi dan penjualan kopiah, tas, dan topi bermotif tenun ikat khas daerah.

Beruntung, Safrudin melihat peluang lain. Saat itu, masker sulit didapat sehingga harganya jadi mahal.

Dirinya lalu banting setir dan meminta para penjahitnya membuat masker dengan menggunakan bahan kain tenun ikat.

Ketika itu, Safrudin menjadi orang pertama di Kupang yang memproduksi masker.

Dari April sampai Juni, ia bisa memproduksi 10.000 masker.

Setengah dari jumlah itu dibagikan secara cuma-cuma dan setengahnya lagi dijual Rp 20.000 per lembar.

Usaha Safrudin pun bertahan. Motif tenun ikat itu memang lain dari yang lain.

Apalagi, Rumah Kreatif Hulnani juga mengembangkannya dengan memproduksi masker dengan lapisan di dalamnya sehingga memenuhi standar medis.

Perubahan kembali terjadi sejak Juni lalu, saat pemberlakuan tatanan kehidupan baru.

Kali ini, bukan perubahan negatif. Toko suvenir kembali buka dengan memberlakukan protokol kesehatan.

Pesanan kopiah, tas, dan topi tenun ikat mengalir lagi. Rezeki besar mengalir. Pesanan datang dari luar Kupang, seperti Timor Tengah Utara dan Sikka.

Baca juga: 2 Pegawai BPR Nganjuk Terpapar Corona, Ini Gejala Awalnya

Kocek Syafrudin tebal lagi. Satu kopiah dijual Rp 100.000, tas antara Rp 150.000 dan Rp 250.000 dan topi bisa sampai Rp 250.000.

"Permintaan melonjak sampai saya kewalahan memenuhinya," ujar dia.

Masker yang dibuat Safrudin berasal dari motif seluruh NTT, tergantung dari permintaan.

Dia menyebut, masker berbahan dasar motif daerah saat ini menjadi modis atau tren baru.

Safrudin berharap, Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) yang saat ini digelutinya, mendapat perhatian khusus dari pemerintah.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mobil Mewah Dedi Mulyadi Rusak Parah karena Ditenggelamkan, Direparasi oleh Montir Lulusan SD

Mobil Mewah Dedi Mulyadi Rusak Parah karena Ditenggelamkan, Direparasi oleh Montir Lulusan SD

Regional
Update Covid-19 di Riau, Bertambah 111 Kasus, 2 Orang Meninggal

Update Covid-19 di Riau, Bertambah 111 Kasus, 2 Orang Meninggal

Regional
Kamis Ini, Gubernur dan Wakil Gubernur Terpilih Kepri Dilantik

Kamis Ini, Gubernur dan Wakil Gubernur Terpilih Kepri Dilantik

Regional
136 Napi dan 16 Petugas di Tenggarong Positif Covid-19 Diduga karena Lapas Over Kapasitas

136 Napi dan 16 Petugas di Tenggarong Positif Covid-19 Diduga karena Lapas Over Kapasitas

Regional
Surplus Beras Tiap Tahun, Pj Gubernur Kalsel Usulkan Jalur Logistik Pangan untuk Ibu Kota Baru

Surplus Beras Tiap Tahun, Pj Gubernur Kalsel Usulkan Jalur Logistik Pangan untuk Ibu Kota Baru

Regional
Dua WNA Asal Pakistan dan Yaman Pemilik 821 Kilogram Sabu Divonis Mati

Dua WNA Asal Pakistan dan Yaman Pemilik 821 Kilogram Sabu Divonis Mati

Regional
136 Napi dan 16 Petugas Lapas Perempuan Kelas II A Tenggarong Positif Covid-19

136 Napi dan 16 Petugas Lapas Perempuan Kelas II A Tenggarong Positif Covid-19

Regional
Soal Vaksin Covid-19 Lansia di Surabaya, Kadinkes: Mereka Antusiasnya Sangat Tinggi

Soal Vaksin Covid-19 Lansia di Surabaya, Kadinkes: Mereka Antusiasnya Sangat Tinggi

Regional
3 Penambang Tewas, Petugas Sisir Lokasi Longsor Tambang Emas Ilegal di Parigi Moutong

3 Penambang Tewas, Petugas Sisir Lokasi Longsor Tambang Emas Ilegal di Parigi Moutong

Regional
Pemkot Banjarmasin Perpanjang PPKM Skala Mikro hingga 8 Maret 2021

Pemkot Banjarmasin Perpanjang PPKM Skala Mikro hingga 8 Maret 2021

Regional
Mantan Kades Perempuan di Cianjur Gelapkan Dana Desa Rp 332 Juta

Mantan Kades Perempuan di Cianjur Gelapkan Dana Desa Rp 332 Juta

Regional
Pimpinan Pusat MTA Ahmad Sukina Wafat karena Sakit, Ini Sosoknya di Mata Sang Anak

Pimpinan Pusat MTA Ahmad Sukina Wafat karena Sakit, Ini Sosoknya di Mata Sang Anak

Regional
Pergerakan Tanah di Sindanglangu Cianjur Meluas, Warga Berharap Direlokasi

Pergerakan Tanah di Sindanglangu Cianjur Meluas, Warga Berharap Direlokasi

Regional
Pacar 'Chatting' dengan Pria Lain, Mahasiswa Ini Pilih Gantung Diri di Kosnya

Pacar "Chatting" dengan Pria Lain, Mahasiswa Ini Pilih Gantung Diri di Kosnya

Regional
Gunung Merapi Keluarkan Guguran Lava Pijar 28 Kali, Jarak Luncur Maksimum 1.000 Meter

Gunung Merapi Keluarkan Guguran Lava Pijar 28 Kali, Jarak Luncur Maksimum 1.000 Meter

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X