Cerita Musimin 20 Tahun Selamatkan Anggrek Hutan Gunung Merapi, Khawatir dengan Ancaman Erupsi

Kompas.com - 22/11/2020, 07:55 WIB
Musimin memimpikan Museum Hidup Anggrek Merapi yang masuk di wilayah Taman Nasional Gunung Merap yaya marjanMusimin memimpikan Museum Hidup Anggrek Merapi yang masuk di wilayah Taman Nasional Gunung Merap
Editor Rachmawati

"Ya biar (anggreknya) di sini dan begini," kata Musimin.

Dia tetap membiarkan anggrek masih di tempat penangkaran di depan rumahnya karena termasuk daerah yang aman—berjarak sekitar enam kilometer lebih dari puncak Merapi.

Sejak kecil, lokasi penangkaran anggrek Musimin memang selalu terhindar dari erupsi Merapi. Namun dia tetap berdoa dan berharap semuanya aman dan terhindar dari bahaya erupsi Merapi.

Baca juga: Ratusan Jip Wisata Siap Dikerahkan Bantu Evakuasi Warga Merapi

Museum habitat anggrek

Sebelum beranjak pulang dari lokasi tempat adopsi anggrek, Musimin mengatakan sebuah mimpinya yang belum terwujud, yakni adanya sebuah museum hidup yang menyimpan berbagai spesies anggrek Merapi di habitatnya.

Bukan di tengah-tengah kota atau di pinggiran desa, melainkan museum yang terletak di hutan sehingga kelestarian habitat alam benar-benar terjaga.

"Kami memimpikan di sini ada Museum Hidup Anggrek Merapi yang masuk di wilayah TNGM," kata Musimin sambil mengitarkan tangannya di sekeliling dia berdiri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Posisi Musimin berdiri tepat berada di lokasi adopsi anggrek.

Baca juga: Gunung Merapi Siaga, Merapi Park Tetap Buka

Di situlah, menurut Musimin, lokasi yang cocok sebagai museum anggrek karena terdapat inang dan habitat ekosistem hutan yang masih terjaga.

Tak perlu ada bangunan, cukup pohon-pohon puspa yang jumlahnya sekitar 300 batang sebagai inangnya dan bisa menjadi tempat bagi anggrek Merapi dari sisi barat, utara dan timur.

Terlebih tempat itu selalu terhindar dari bahaya peristiwa Merapi. Apalagi Musimin menyaksikan sendiri bahwa tempat yang diimpikan menjadi Museum Hidup Anggrek Merapi selalu terhindar dari bencana erupsi Merapi dan terhindar dari lahar dan awan panas.

Baca juga: Merapi Siaga Level III, Warga Sidorejo di Klaten Masih Bertahan...

Secara berkala, Musimin berjalan jauh menembus hutan di kawasan Gunung Merapi untuk mengembalikan anggrek ke habitatnya.yaya marjan Secara berkala, Musimin berjalan jauh menembus hutan di kawasan Gunung Merapi untuk mengembalikan anggrek ke habitatnya.
"Kami berkeinginan di tempat itu anggrek bisa hidup lestari. Jadi nanti tidak usah cari (anggrek) ke mana-mana, tapi di situ tetap hidup dan indah," katanya.

Selain kelestarian semesta, Museum Hidup Anggrek Merapi juga bermanfaat untuk dunia pendidikan. Orang-orang yang ingin meneliti dan belajar anggrek bisa langsung melihat dan merasakan bagaiamana habitat anggrek sesungguhnya.

Sehingga keberadaannya tidak hanya sebagai museum hidup bagi anggrek tapi juga untuk dunia pendidikan dan bisa menjadi tempat belajar siapa saja.

"Dan dengan adanya pelestarian, konservasi khusus anggrek, bisa mencakup secara luas dalam upaya konservasi flora dan faunanya, semua terjaga," kata Musimin seraya beranjak pulang ke rumahnya.

Baca juga: Anggap Keadaan Masih Aman, Warga di Kawasan Rawan Erupsi Merapi Klaten Belum Mengungsi

Ide itu sudah pernah dia lontarkan, tapi sayang belum banyak yang menanggapi sehingga mimpi Musimin sebagai penjaga mahkota hutan di lereng Gunung Merapi belum bisa terwujud.

Sulistyono menilai impian Musimin sangat mungkin terwujud jika pemangku kebijakan mau mewujudkannya.

Hal itu, menurut Sulistyono sudah pernah diujicobakan dan berhasil, sebuah praktik pelestarian alam di dalam habitat aslinya di kawasan TNGM dan mengajak masyarakat sebagai mitra.

"Dari situ akan menjadi tempat pembelajaran bahwa konservasi bisa dijalankan secara insitu dan eksitu yang diupayakan antara masyarakat dan pemangku kepentingan (TNGM)," kata Sulistyono.

Baca juga: Pesan Juru Kunci Merapi: Manusia Hidup Membutuhkan Alam

Widya Kridaningsih, dari pihak pengelola kawasan TNGM, mengaku sangat mengapresiasi keinginan Musimin menjadikan kawasan peruntukan konservasi hutan merapi sebagai museum hidup untuk habitat anggrek dan flora-fauna lainnya. yaya marjan Widya Kridaningsih, dari pihak pengelola kawasan TNGM, mengaku sangat mengapresiasi keinginan Musimin menjadikan kawasan peruntukan konservasi hutan merapi sebagai museum hidup untuk habitat anggrek dan flora-fauna lainnya.
Widya Kridaningsih, dari pihak pengelola kawasan TNGM, mengaku sangat mengapresiasi keinginan Musimin menjadikan kawasan peruntukan konservasi hutan merapi sebagai museum hidup untuk habitat anggrek dan flora-fauna lainnya.

"Kita sebagai pengelola sangat mengapresiasi dan mendukung untuk mewujudkan museum anggrek," kata Widya selaku Pengendali Ekosistem Hutan (PEH) TNGM, Selasa (03/11/2020).

Menurut Widya, dalam amanat undang-undang, konsep konservasi hutan konservasi adalah insitu, di dalam hutannya sendiri. Selain itu, juga memberikan akses manfaat dan kesejahteraan kepada masyarakat sekitar hutan.

Terlebih jika dalam kawasan hutan konservasi TNGM nantinya, bisa mengembalikan habitat flora-faunanya seperti sediakala termasuk jenis-jenis anggrek yang pernah hancur akibat erupsi Merapi.

Baca juga: BPBD Sleman Pastikan EWS Awan Panas Merapi dalam Kondisi Baik

TNGM, lanjut Widya, telah mendukung Musimin sarana dan prasana greenhouse anggrek sebagai tempat awal penangkaran untuk selanjutnya dilepas ke hutan dalam program adopsi anggrek.

"Dari program adopsi kita juga melakukan relokasi bersama-sama," kata Widya.

Musimin, lanjut Widya, adalah contoh bagaimana individu dan masyarakat dapat berperan dalam konservasi alam, meski dalam undang-undang, TNGM adalah institusi yang ditunjuk negara untuk melestarikan hutan di lereng Gunung Merapi.

"Tanpa jasa Pak Musimin, saat ini mungkin kita tidak bisa mengenali atau menemukan kembali anggrek Merapi yang langka atau hilang karena erupsi Merapi," kata Widya.

Akan tetapi, Musimin tak mau disebut sebagai penyelamat anggrek.

"Itu tugas saya sebagai manusia yang wajib melestarikan alam semesta. Kita hidup di dekat Merapi kenapa tidak bangga meleatarikan yang ada di dekat Merapi itu sendiri?"

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Regional
Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Regional
Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Regional
Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Regional
Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Regional
TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

Regional
Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.