Seorang Ibu Tewas akibat Dijambret, Pelaku Ambil Tas Ketika Korban Pingsan

Kompas.com - 21/11/2020, 17:00 WIB
Kanit Reskrim Polsek Tampan Iptu Noki Loviko bersama anggotanya melakukan olah TKP pada kasus jambret yang menyebabkan korbannya tewas di Jalan Naga Sakti, Kelurahan Bina Widya, Kecamatan Tampan, Kota Pekanbaru, Riau, Sabtu (21/11/2020). Dok. Polsek TampanKanit Reskrim Polsek Tampan Iptu Noki Loviko bersama anggotanya melakukan olah TKP pada kasus jambret yang menyebabkan korbannya tewas di Jalan Naga Sakti, Kelurahan Bina Widya, Kecamatan Tampan, Kota Pekanbaru, Riau, Sabtu (21/11/2020).

PEKANBARU, KOMPAS.com - Masriati (48), seorang ibu rumah tangga (IRT) tewas akibat dijambret di kawasan Stadion Utama Riau, Jalan Naga Sakti, Kelurahan Bina Widya, Kecamatan Tampan, Kota Pekanbaru, Riau, Sabtu (21/11/2020) pukul 05.15 WIB.

Warga Jalan Garuda Sakti, Kecamatan Tampan, ini tewas setelah sempat mendapat perawatan medis di rumah sakit.

Kapolsek Tampan Kompol Hotmartua Ambarita mengatakan, kasus jambret yang menyebabkan korban tewas masih dalam penyelidikan.

"Pelaku masih kami lidik. Kami sudah mintai keterangan tiga orang saksi, dua anak korban dan satu ketua RW," kata Ambarita, dalam keterangan tertulis kepada Kompas.com, Sabtu.

Baca juga: Video Viral Jambret Rampas Ponsel Anak yang Bermain Game di Padang

Ambarita menuturkan, korban awalnya mengendarai sepeda motor dengan memboncengi dua orang anaknya perempuan.

Pada saat melintas di Jalan Naga Sakti, tiba-tiba dari arah belakang datang seorang laki-laki mengendarai sepeda motor.

"Pelaku langsung menarik handphone yang sedang dipegang oleh salah seorang anak korban. Namun, handphone tersebut tidak berhasil didapat oleh pelaku," kata Ambarita.

Namun, sepeda motor yang dikendarai korban bersama kedua anaknya oleng lalu terjatuh ke aspal. Kepala korban terhempas ke aspal hingga helmnya terlepas.

Melihat korban terjatuh, pelaku berhenti. Pelaku mendatangi korban yang saat itu sedang pingsan.

 

"Pelaku mengambil tas sandang ketika korban pingsan. Pelaku langsung kabur, sementara kedua anak korban hanya bisa menangis dan ketakutan," sebut Ambarita.

Setelah itu, lanjut dia, anak korban menghubungi Hartono yang merupakan tetangganya sekaligus ketua RW di tempat tinggalnya.

Ketua RW bersama sejumlah warga datang ke lokasi untuk menolong korban. Korban dibawa ke salah satu rumah sakit swasta di Kecamatan Tampan.

Namun, lebih kurang tiga jam mendapat perawatan medis, korban dinyatakan meninggal dunia.

Baca juga: Kejar Jambret, Sekretaris Lurah di Serang Meninggal akibat Kecelakaan

"Luka hanya ditemukan di tangan korban sebelah kanan. Tapi, menurut keterangan dari anaknya, korban terjatuh dari sepeda motor dan helmnya terlepas dari kepala," kata Ambarita.

Atas kejadian tersebut, pihak keluarga korban melapor ke Polsek Tampan.

Ambarita mengatakan, pihak keluarga menolak untuk dilakukan otopsi. Jenazah korban dibawa langsung ke kampung halamannya di Desa Muara Rumbai, Kabupaten Rokan Hulu.

Sementara itu, sebut dia, tas yang berhasil dibawa kabur oleh pelaku, berisi satu unit ponsel, uang tunai Rp 5 juta, SIM dan STNK.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KM Fajar Baru 8 Terbakar Saat Bersandar di Pelabuhan Rakyat Sorong, Korban Jiwa Nihil

KM Fajar Baru 8 Terbakar Saat Bersandar di Pelabuhan Rakyat Sorong, Korban Jiwa Nihil

Regional
Kacang Tak Lupa Kulit, Ganjar Sempatkan Diri Sowan ke Rumah Indekos Semasa Kuliah

Kacang Tak Lupa Kulit, Ganjar Sempatkan Diri Sowan ke Rumah Indekos Semasa Kuliah

Regional
'Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat'

"Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat"

Regional
Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Regional
Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Regional
Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Regional
Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Regional
Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Regional
Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah 'Siap, Pak'

Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah "Siap, Pak"

Regional
Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

Regional
Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Nama Ahli Waris Diubah, Anak Laporkan Ibu Kandung ke Polisi, Ini Ceritanya

Regional
Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Sandera Anak dan Rampok Uang Rp 70 Juta, Pria Ini Ditangkap 2 Jam Setelah Bebas dari Penjara

Regional
Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Nur, Mantan Pegawai BCA, Ceritakan Awal Mula Salah Transfer Uang Rp 51 Juta hingga Ardi Dipenjara

Regional
Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Kampung Mati di Ponorogo, Berawal dari Pembangunan Pesantren Tahun 1850 hingga Warga Pindah karena Sepi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X