Perjalanan Kerabat Luhut Dicopot dari Gerindra, Merasa Ditelikung dan Dukung Rival Bobby di Pilkada Medan

Kompas.com - 20/11/2020, 13:48 WIB
Suryani Paskah Naiborhu posko pemenangan AMAN di Jalan Sudirman, Kota Medan untuk memberikan dukungan kepada paslon nomor urut satu Akhyar Nasution -Salman Alfarisi, Selasa (17/11/2020) HandoutSuryani Paskah Naiborhu posko pemenangan AMAN di Jalan Sudirman, Kota Medan untuk memberikan dukungan kepada paslon nomor urut satu Akhyar Nasution -Salman Alfarisi, Selasa (17/11/2020)

KOMPAS.com- Dinilai membelot dari arahan DPP Partai Gerindra untuk mendukung Bobby Nasution-Aulia Rachman di Pilkada Medan, kerabat Luhut Binsar Panjaitan yang bernama Suryani Paskah Naiborhu dicoret dari partainya.

Dia memilih mendukung lawan Bobby, Akhyar Nasution-Salman Alfarisi (Aman) di menit-menit akhir Pilkada Medan.

Sikap kerabat dari Menko Kemaritiman Luhut Panjaitan itu tidak lain karena masalah pencalonannya di internal partai untuk mendampingi Bobby.

Suryani gagal maju mendampingi Bobby dan kalah dengan Aulia Rachman yang disebut tidak mengikuti proses pencalonan. Berikut perjalanan kasusnya

Baca juga: Tak Dukung Bobby di Pilkada Medan, Kerabat Luhut Dicoret dari Gerindra

Ikuti tahapan pencalonan internal

Suryani Paskah Naiborhu, kader Partai Gerindra yang kini mendukung paslon nomor urut satu Akhyar Nasution-Salman Alfarisi (AMAN), Rabu (18/11/2020)KOMPAS.COM/MEI LEANDHA ROSYANTI Suryani Paskah Naiborhu, kader Partai Gerindra yang kini mendukung paslon nomor urut satu Akhyar Nasution-Salman Alfarisi (AMAN), Rabu (18/11/2020)
Suryani sejak awal telah mengikuti tahap penjaringan di internal partai.

Dia sudah mengikuti pemaparan visi dan misi, fit and proper test hingga melakukan survei elektabilitas dan popularitas di DPD Provinsi Sumut.

Bahkan dia mengklaim hasil surveinya adalah yang paling tinggi ketimbang bakal calon lainnya.

"Saya pun diberi kesempatan untuk menyampaikan visi misi, dilanjut fit and proper test dan penyerahan hasil survei yang dihadiri langsung Pak Gus Irawan. Hasil saya yang tertinggi, 24 persen untuk porsi wakil wali kota, sampai dipuji Gus Irawan," katanya sambil menunjukkan hasil survei yang dilakukan Lembaga Pengembangan dan Pengkajian FISIP USU, Sabtu (8/8/2020).

Baca juga: Fakta Lengkap Jerinx Divonis 14 Bulan, Peluk Ibu Sebelum Sidang hingga Tangisan Kerabat Usai Putusan

 

Suryani Paskah Naiborhu menunjukkan hasil survei yang dilakukan Lembaga Pengembangan dan Pengkajian FISIP USU bahwa dirinya unggul dari kandidat lain untuk porsi wakil wali kota, Sabtu (8/8/2020)KOMPAS.COM/MEI LEANDHA ROSYANTI Suryani Paskah Naiborhu menunjukkan hasil survei yang dilakukan Lembaga Pengembangan dan Pengkajian FISIP USU bahwa dirinya unggul dari kandidat lain untuk porsi wakil wali kota, Sabtu (8/8/2020)
Dengar kabar kalah dari Aulia

Kemudian dia mendengar kabar bahwa Aulia yang akan mendampingi Bobby maju di Pilkada Medan.

Aulia saat ini menjadi ketua Komisi 2 DPRD Kota Medan.

Menurut Suryani, Aulia tidak mengikuti proses penjaringan seperti yang dia lakukan.

Bahkan Aulia disebut tidak mendaftarkan diri sebagai bakal calon wakil wali kota.

Baca juga: Dengar Kabar Gagal Dampingi Bobby Nasution di Pilkada Kota Medan, Kerabat Luhut Protes

Masih tetap berpikir positif

Meski mendengar kabar tak baik itu, Suryani masih berpikir positif dan terus bersosialisasi dengan masyarakat.

Dia yakin Ketua Umum Prabowo Subianto tetap akan memilih Suryani yang mengklaim memiliki elektabilitas tinggi.

Selain itu, Suryani juga telah mengikuti prosedur yang ditentukan partai.

"Menurut saya, sebesar Partai Gerindra, tentulah merujuk hasil survei yang mereka lakukan di daerah. Inilah pertanyaan saya, kenapa? Walaupun belum resmi. Tapi itupun saya percaya, Pak Prabowo akan mengusung nama saya dari Partai Gerindra," katanya optimistis.

Baca juga: Cerita Kakak Beradik Tipu 92 Online Shop, Dilakukan Sejak 2012, Kerugian Hampir Rp 1 Miliar

 

Dukung Aman

Setelah pasangan Bobby-Aulia benar-benar diumumkan, Suryani pun bermanuver.

Dia menyatakan secara pribadi mendukung pasangan Akhyar-Salman.

Suryani mengaku telah mempelajari rekam jejak hingga gagasan paslon Aman hingga menentukan mendukungnya.

"Ini inisiatif saya sendiri. Saya Kristen, saya berdoa untuk calon pemimpin Kota Medan dan jawaban doa saya harus bertemu Pak Akhyar," kata kader Gerindra sejak 2019 ini.

Baca juga: Fakta Pria Dihukum Pegang Besi Panas, Pembuktian Tuduhan Bersetubuh hingga Kades Dilaporkan ke Polisi

Dicopot dari Gerindra

Ketua DPC Partai Gerindra Medan Ihwan Ritonga, mengatakan membatalkan dan mencopot Suryani dari keanggotaan.

"Kita sudah membatalkan KTA yang dipegang Suryani melalui registrasi keanggotaan di partai. Sudah dicabut dan dicoret, Suryani dilarang memakai nama dan simbol Partai Gerindra," kata Ketua DPC Partai Gerindra Medan Ihwan Ritonga kepada wartawan, Kamis (19/11/2020).

Menurutnya, Suryani sebetulnya adalah simpatisan saja.

Namun karena mengikuti pencalonan, Suryani lalu menjadi anggota Gerindra.

"Beliau (Suryani) bukan kader struktur partai, hanya simpatisan yang diberi kartu anggota. Terkait penyataan beliau, Partai Gerindra sudah mengambil sikap tegas," katanya.

Dia menegaskan bahwa kader Gerindra harus tegak lurus dengan keputusan DPP Gerindra.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Kontributor Medan, Mei Leandha | Editor: Farid Assifa)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X