Kepala Daerah Langgar Protokol Covid-19 Terancam Dipecat, Gubernur Sumsel: Ini Peringatan

Kompas.com - 19/11/2020, 18:09 WIB
Gubernur Sumsel Herman Deru saat menemui massa aksi di halaman kantornya yang meminta adanya kenaikan UMP pada 2021, Rabu (11/11/2020). KOMPAS.com/AJI YK PUTRAGubernur Sumsel Herman Deru saat menemui massa aksi di halaman kantornya yang meminta adanya kenaikan UMP pada 2021, Rabu (11/11/2020).

PALEMBANG, KOMPAS.com - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian mengeluarkan instruksi nomor 6 tahun 2020 tentang penegakan protokol kesehatan untuk pengendalian Covid-19. 

Dalam intruksi tersebut tertulis, kepala daerah akan mendapatkan sanksi tegas bahkan sampai pemecatan jika tak mematuhi protokol kesehatan. 

Terkait aturan tersebut, Gubernur Sumatera Selatan Herman Deru pun ikut angkat bicara. Menurutnya, intruksi Mendagri tersebut tak hanya berlaku kepada Gubernur, melainkan kepala daerah termasuk Bupati dan Wali Kota. 

"Ini jadi peringatan untuk seluruh kepala daerah terutama di Sumsel," kata Herman, Kamis (19/11/2020). 

Baca juga: Mendagri Terbitkan Instruksi Penegakan Protokol Kesehatan, Ingatkan Kepala Daerah soal Sanksi Pemberhentian

Tidak bisa Disamaratakan

Herman pun berpendapat, instruksi tersebut sebetulnya tak bisa disamaratakan untuk seluruh wilayah. 

Ia mencontohkan, Sumsel saat ini tak lagi masuk sebagai wilayah zona merah. Sementara wilayah Jakarta dan Jawa Barat masih menerapkan sistem Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kedua wilayah itu sedang PSBB sehinga tidak bisa ditoleransi untuk membuar kerumunan. Sementara di Sumsel, seluruh daerah tidak ada lagi yang zona merah," ujar Herman. 

Baca juga: Imbas Kerumunan Rizieq Shihab, Bupati Bogor Sampai Ketua RT di Megamendung Akan Diperiksa

Pedoman AKB di Sumsel

Meski demikian, menurut Herman, sebelum instruksi dari Mendagri itu berlaku, ia telah mengeluarkan Pergub nomor 37 tahun 2020 tentang pedoman adaptasi kebiasaan baru menuju masyarakat produktif dan aman dalam kondisi Covid-19. 

Dalam Pergub itu pun berlaku sanksi denda hingga kerja sosial bagi yang melanggar. 

"Pergub itu menjadi pedoman kita dan harus ditaati seluruh masyarakat Sumsel,"ujarnya.

Herman berharap, dengan diterapkannya Pergub tersebut, kegiatan perekonomian di Sumsel masih tetap berjalan secara beriringan dengan sektor kesehatan.  

Sehingga, masyarakat dapat tetap produktif dengan mengikuti protokol kesehatan.  

"Kegiatan boleh jalan, tetapi semuanya harus mengikuti protokol kesehatan," ungkapnya.

Baca juga: Ridwan Kamil Mengaku Siap ke Mabes Polri, Beri Keterangan Terkait Kegiatan Rizieq Shihab

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Regional
Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Regional
Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Regional
Lewat 'Wonderful Rongkong', Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Lewat "Wonderful Rongkong", Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Regional
Bupati Jekek Optimistis Pembangunan 14.142 RTLH Wonogiri Selesai pada 2024

Bupati Jekek Optimistis Pembangunan 14.142 RTLH Wonogiri Selesai pada 2024

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.