Enam Ekor Siamang Sumatera Dilepasliarkan di Suaka Marga Satwa Isau-isau Sumsel

Kompas.com - 17/11/2020, 16:03 WIB
Petugas resort Punti Kayu Palembang memberikan makanan kepada siamang Sumatera hasil serahan masyarakat saat menjalani proses habituasi atau pengembalian sifat liarnya sebelum dilepas ke Suaka Margasatwa (SM) Isau-Isau Kabupaten Lahat, Sumatera Selatan, Senin (16/11/2020). KOMPAS.com/ Aji YK PutraPetugas resort Punti Kayu Palembang memberikan makanan kepada siamang Sumatera hasil serahan masyarakat saat menjalani proses habituasi atau pengembalian sifat liarnya sebelum dilepas ke Suaka Margasatwa (SM) Isau-Isau Kabupaten Lahat, Sumatera Selatan, Senin (16/11/2020).

PALEMBANG, KOMPAS.com - Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatera Selatan akan melepaskan liarkan sebanyak enam ekor siamang Sumatera hasil serahan masyrakat ke habitat asalnya.

Enam ekor siamang yang memiliki nama latin Symphalangus syndactylus tersebut rencanya dilepaskan di Suaka Margasatwa (SM) Isau-isau Kabupaten Lahat, Sumatera Selatan pada (19/11/2020) besok.

Kepala Resort Palembang dari BKSDA Sumsel, M Ardiansyah mengatakan, sebelum dirilis ke habitat aslinya, enak hewan bertangan panjang itu terlebih dahulu menjalani proses habituasi atau pengembalian sifat liarnya selama dua pekan.

Baca juga: Mahasiswa Nekat Jual Siamang di Facebook, Ditangkap Saat Tunggu Pembeli

Proses habituasi sendiri memiliki beberapa tahapan, seperti memberikan makanan hutan yang biasa dikonsumsi oleh Siamang, pengecekan kesehatan, survei lokasi habitat dan pembatasan bersentuhan dengan manusia.

"Sebelum Habituasi di Palembang, enam ekor siamang ini juga sudah menjalani proses tersebut ke Bangka. Minggu ini akan dilepaskan di SM Isau-isau Lahat, karena prosesnya sudah selesai. Habitat Siamang ini memang ada di Lahat dan Pagaralam, mereka tinggal di dataran tinggi, "kata Ardiansyah, saat berada di resort Punti Kayu Palembang, Senin (16/11/2020).

Ardiansyah menjelaskan, kondisi keenam siamang itu kesehatannya dalam keadaan baik. Mereka merupakan serahan warga yang tak lagi sanggup untuk merawatnya sehingga meminta BKSDA mengembalikan ke habitat awal siamang tersebut.

Baca juga: BKSDA Aceh Lepas Liarkan Kembali Siamang dan Kukang ke Habitatnya

Menurut Ardiansyah, habitat siamang sumatera memang terancam punah. Sebab, anak-anak siamang itu rata-rata dijual oleh orang yang tak bertanggung jawab untuk mendapatkan uang. Akan tetapi, setelah siamang itu mulai besar dan berusia di atas satu tahun, masyrakat biasanya kewalahan untuk memberikan makan.

"Kalau kecil memang kelihatan lucu dan orang suka memeliharanya, tapi sudah besar mulai mengeluh kesulitan untuk memberi makan dan baru menghubungi kita. Biasanya selalu terjadi seperti itu,"ujarnya.

Selain Siamang, dalam waktu dekat BKSDA Sumsel juga akan melepaskan sebanyak dua ekor beruang madu betina yang juga serahan masyrakat.

"Pelepasan beruang madu kita masih melihat kondisi apakah di Padang Sugihan, Banyuasin atau di Gunung Raya, Kabupaten Lahat,"jelasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Paket Diduga Sabu Ditemukan di Lapas Kelas II A Ambon

Dua Paket Diduga Sabu Ditemukan di Lapas Kelas II A Ambon

Regional
Laju Pertumbuhan Kubah Lava Gunung Merapi 8.500 Meter Kubik Per Hari

Laju Pertumbuhan Kubah Lava Gunung Merapi 8.500 Meter Kubik Per Hari

Regional
Sepekan Terakhir, Gunung Merapi Keluarkan 128 Kali Guguran Lava Pijar

Sepekan Terakhir, Gunung Merapi Keluarkan 128 Kali Guguran Lava Pijar

Regional
Diperkosa Kenalan Facebook, Seorang Siswi SMP Ditinggalkan Dalam Kebun

Diperkosa Kenalan Facebook, Seorang Siswi SMP Ditinggalkan Dalam Kebun

Regional
Melanggar Jam Malam, Kafe dan Rumah Makan di Kota Malang Dikenai Sanksi

Melanggar Jam Malam, Kafe dan Rumah Makan di Kota Malang Dikenai Sanksi

Regional
Viral di Medsos, Fenomena Awan Arcus Terlihat di Langit Bandara YIA Kulon Progo

Viral di Medsos, Fenomena Awan Arcus Terlihat di Langit Bandara YIA Kulon Progo

Regional
Hari Ke-7 Pencarian Sriwijaya Air SJ 182, Keluarga Pilot Afwan: Kami Ikhlas

Hari Ke-7 Pencarian Sriwijaya Air SJ 182, Keluarga Pilot Afwan: Kami Ikhlas

Regional
Gubernur Sulsel Siapkan Rumah Sakit untuk Rawat Korban Gempa Sulbar

Gubernur Sulsel Siapkan Rumah Sakit untuk Rawat Korban Gempa Sulbar

Regional
Tenaga Kesehatan di Daerah 3T di Maluku Dibolehkan Gunakan Dana Kesehatan untuk Urusan Vaksinasi

Tenaga Kesehatan di Daerah 3T di Maluku Dibolehkan Gunakan Dana Kesehatan untuk Urusan Vaksinasi

Regional
Seorang Mahasiswi Diperkosa lalu Ditinggal di Arena MTQ Tengah Malam

Seorang Mahasiswi Diperkosa lalu Ditinggal di Arena MTQ Tengah Malam

Regional
Gerebek 2 Pabrik Miras di Banyumas, Polisi Amankan 365 Liter Tuak

Gerebek 2 Pabrik Miras di Banyumas, Polisi Amankan 365 Liter Tuak

Regional
Wali Kota Palembang usai Disuntik Vaksin Covid-19: Saya Jadi Lebih Sehat

Wali Kota Palembang usai Disuntik Vaksin Covid-19: Saya Jadi Lebih Sehat

Regional
Terlibat Penipuan Rp 100 Juta dan Jadi Buronan, Wanita Ini Ditangkap

Terlibat Penipuan Rp 100 Juta dan Jadi Buronan, Wanita Ini Ditangkap

Regional
Mengenang Masa Kecil Bagian I: Nangis Pingin Dibeliin Sepeda dan Domba

Mengenang Masa Kecil Bagian I: Nangis Pingin Dibeliin Sepeda dan Domba

Regional
60.000 Warga Terima BST Rp 300.000 Selama PPKM di Badung

60.000 Warga Terima BST Rp 300.000 Selama PPKM di Badung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X