Kisah Wanda Anak Lereng Merapi,Tiap Hari Belajar Online di Tambang Pasir Kali Gendol Sleman

Kompas.com - 17/11/2020, 06:07 WIB
Wanda Hera Kurniawati saat belajar daring ditemani ibunya Sutarti di area pertambangan Kali Gendol, Cangkringan Sleman KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMAWanda Hera Kurniawati saat belajar daring ditemani ibunya Sutarti di area pertambangan Kali Gendol, Cangkringan Sleman

YOGYAKARTA,KOMPAS.com - Seorang anak perempuan bernama Wanda Hera Kurniawati duduk di tempat yang teduh dengan beralaskan bebatuan kecil kawasan pertambangan di Kali Gendol, Cangkringan, Sleman.

Anak berisia 10 tahun ini meletakkan buku tulis di kakinya. Tangan kanannya memegang sebuah pena.

Tepat di sebelahnya, duduk perempuan bernama Sutarti (27) yang tidak lain adalah ibu Wanda Hera Kurniawati.

Baca juga: Kisah Lelut, Pria yang Bonceng 6 Anjing dengan Motor Bebek Sambil Bekerja, Videonya Viral

 

Sutarti yang berprofesi sebagai penambang pasir di Kali Gendol masih mengenakan sepatu dan caping. Keringatnya masih tampak mengucur karena baru saja menaikkan pasir ke atas pick up.

Sutarti meninggalkan sementara pekerjaanya karena harus mendampingi putrinya belajar secara daring. Ibu berusia 27 tahun ini sabar mendampingi putri pertamanya belajar.

Di samping anaknya, Sutarti memegang sebuah ponsel pintar. Wanda tampak melihat materi belajar di layar ponsel yang dipengang oleh ibunya. Kemudian, Wanda mencatat di buku tulisnya.

Suara raungan kendaraan seperti truk dan mobil pick up pengangkut pasir di Kaligendol seakan tak digubris oleh Wanda.

Anak perempuan yang saat ini kelas 5 Sekolah Dasar (SD) tetap terfokus pada proses belajar daring.

"Tidak terganggu (suara raungan kendaraan pengangkut pasir). Masih bisa konsentrasi belajar," ujar Wanda, saat ditemui di wilayah pertambangan pasir di Kali Gendol, Rabu (11/11/2020).

Wanda menyampaikan, ia tengah belajar Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKN). Selain itu juga belajar Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan (PJOK).

"Tadi buku PPKN saya bawa ke sini, untuk belajar. Saya suka pelajaran  tematik ada Bahasa, IPA dan IPS," ungkapnya.

Anak berusia 10 tahun yang bercita-cita menjadi dokter ini masih bisa mengikuti pelajaran meskipun lewat daring. Namun, Wanda mengaku sudah rindu belajar di sekolah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bahaya Banjir Susulan di Puncak Bogor, Warga Dilarang Kembali ke Rumah

Bahaya Banjir Susulan di Puncak Bogor, Warga Dilarang Kembali ke Rumah

Regional
Ponorogo Zona Merah Covid-19, Angka Kematian di Atas Rata-rata Nasional

Ponorogo Zona Merah Covid-19, Angka Kematian di Atas Rata-rata Nasional

Regional
Semua Kecamatan di Kabupaten Bogor Zona Merah

Semua Kecamatan di Kabupaten Bogor Zona Merah

Regional
Sebelum Dipulangkan, Pengungsi Konflik KKB Vs Aparat Keamanan Jalani Tes Kesehatan

Sebelum Dipulangkan, Pengungsi Konflik KKB Vs Aparat Keamanan Jalani Tes Kesehatan

Regional
Pengakuan Kristen Gray: Visa Tidak Overstay dan Tidak Bekerja Mencari Uang di Indonesia

Pengakuan Kristen Gray: Visa Tidak Overstay dan Tidak Bekerja Mencari Uang di Indonesia

Regional
Kristen Gray Dideportasi, Imigrasi Beberkan Twit yang Dianggap Meresahkan

Kristen Gray Dideportasi, Imigrasi Beberkan Twit yang Dianggap Meresahkan

Regional
Kristen Gray: Saya Tidak Bersalah, Saya Dideportasi karena LGBT

Kristen Gray: Saya Tidak Bersalah, Saya Dideportasi karena LGBT

Regional
Genangan Air Sebabkan Kemacetan Panjang di Kaligawe Semarang

Genangan Air Sebabkan Kemacetan Panjang di Kaligawe Semarang

Regional
Video Viral 100 Warga Ambil Paksa Jenazah Pasien Covid-19 di RS, ini Kata Polisi

Video Viral 100 Warga Ambil Paksa Jenazah Pasien Covid-19 di RS, ini Kata Polisi

Regional
Kunjungi Korban Banjir di Halmahera Utara, Menteri Risma Pastikan Warga Terima Bantuan

Kunjungi Korban Banjir di Halmahera Utara, Menteri Risma Pastikan Warga Terima Bantuan

Regional
Kristen Gray dan Pasangan Wanitanya Dideportasi karena Sebut Bali Ramah LGBT

Kristen Gray dan Pasangan Wanitanya Dideportasi karena Sebut Bali Ramah LGBT

Regional
Kristen Gray dan Pasangan Wanitanya Diusir dari Indonesia, Ini 4 Alasannya

Kristen Gray dan Pasangan Wanitanya Diusir dari Indonesia, Ini 4 Alasannya

Regional
'Lagi Makan Ada yang Teriak Banjir, Saya Langsung Lari'

"Lagi Makan Ada yang Teriak Banjir, Saya Langsung Lari"

Regional
Dibujuk Anaknya, Ibu Rumah Tangga Nekat Jadi Pengedar Sabu

Dibujuk Anaknya, Ibu Rumah Tangga Nekat Jadi Pengedar Sabu

Regional
Penyebar Hoaks Mayor Sugeng Meninggal Setelah Divaksin Teridentifikasi, Ada di Jatim dan Jakarta

Penyebar Hoaks Mayor Sugeng Meninggal Setelah Divaksin Teridentifikasi, Ada di Jatim dan Jakarta

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X