Kepsek di Wonogiri Positif Covid-19, Simulasi Pembelajaran Tatap Muka Tetap Berjalan

Kompas.com - 11/11/2020, 22:28 WIB
Ilustrasi Covid-19 SHUTTERSTOCKIlustrasi Covid-19

WONOGIRI, KOMPAS.com - Kepala Sekolah SMAN 2 Wonogiri Sumanto dinyatakan terkonfirmasi positif Covid-19, Rabu (11/11/2020).

Hal itu berdasarkan hasil uji swab massal yang diberlakukan bagi kepala sekolah, guru dan siswa SMAN 2 Wonogiri.

Kepala Sekolah SMAN 2 Wonogiri, Sumanto yang dihubungi Kompas.com, Rabu (11/11/2020) malam membenarkan dirinya terkonfirmasi positif covid-19.

Kendati terpapar corona kondisi Sumanto tidak mengalami gejala sakit alias tanpa gejala.

“Kemarin diketahui saya positif Covid-19,” kata Sumanto.

Baca juga: Staf KPU Wonogiri Ditemukan Meninggal dalam Kamar Hotel di Solo

Sumanto menceritakan, pada Rabu (3/11/2020) pekan lalu ia sempat menjalani rapid test dengan hasil non-reaktif.

Rapid test itu sebagai salah satu syarat mengikut kegiatan di Kementerian Pendidikan di Jakarta.

Sebelum berangkat ke Jakarta, Kamis (4/11/2020), SMAN 2 Wonogiri menggelar swab test massal bagi kepala sekolah, guru, karyawan dan siswa.

“Jumat pagi saya meluncur ke Jakarta. Pulang dari Jakarta hasil swab test saya ternyata positif Covid-19,” jelas Sumanto.

Usai pulang dari Jakarta, Minggu (8/11/2020), Sumanto belum pernah bertemu dengan guru, karyawan dan siswa sekolah.

Setibanya di rumah, Sumanto tidak keluar beraktivitas lantaran hasil swab sudah keluar untuk SMAN 2.

Baca juga: 72 Warga Asmat Positif Covid-19, Satu di Antaranya Meninggal

Hasil uji swab menyebutkan seluruh siswa negatif Covid-19.

Namun, dari guru dan perangkat sekolah ada dua nama yang hasilnya belum muncul yakni dirinya dan seorang guru lainnya.

“Setelah muncul hasil berikutnya saya dinyatakan positif Covid-19 dan seorang guru itu negatif,” ungkap Sumanto.

Terhadap hasil tersebut, ia menjalani isolasi mandiri dan guru yang negatif Covid-19 diperbolehkan masuk sekolah.

Sumanto mengakui sebagai kepala sekolah memiliki aktifitas yang tinggi. Bisa jadi ia tertular saat menjalani perjalanan keluar kota.

“Dari dinkes menduga penularan karena faktor perjalanan,” kata Sumanto.

Sumanto tak menyangka dirinya bakal terinfeksi Covid-19.

“Padahal saya sudah menerapkan protokol kesehatan dan mempelopori gerakan itu di sekolah. Tetapi malah saya yang kena,” ungkap Sumanto.

Pascadinyatakan positif Covid-19, Sumanto tinggal terpisah dengan istri dan dua anaknya.

“Saya tinggal di rumah depan. Istri dan dua anak saya tinggal di rumah belakang. Jadi kami tidak pernah bertemu langsung. Komunikasi hanya via telepon saja,” kata Sumanto.

Istri dan dua anaknya pun sudah menjalani swab lantaran menjadi kontak erat Sumanto.

Meski kepala sekolah terkonfirmasi Covid-19, simulasi pembelajaran tatap muka (PTM) di SMAN 2 Wonogiri tetap berjalan.

Pasalnya, seluruh siswa dan guru yang terlibat dalam PTM sudah menjalani swab dengan hasil negatif Covid-19.

“Keputusan Satgas Covid-19 Kabupaten Wonogiri PTM tetap jalan. Pasalnya salah satu syarat menggelar PTM adalah tes swab. Bila hasil uji swab ada yang positif maka PTM tetap jalan. Sementara yang terkonfirmasi positif dikarantina,” jelas Sumanto.

Tak hanya itu, hasil uji swab seluruh kontak erat Sumanto di SMAN 2 Wonogiri menunjukkan negatif Covid-19. Dengan demikian, PTM tetap berjalan seperti biasa.

Jumlah siswa yang mengikuti PTM tahap pertama sebanyak 40 orang.

Selanjutnya akan disusul 18 siswa lainnya setelah hasil uji swab mereka keluar.

“Kalau kita patuh maka akan menyelematkan yang lain. Namun bila kita terpapar dan tidak kooperatif bisa menyebabkan yang lain sakit,” pungkas Sumanto.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X