Kompas.com - 10/11/2020, 11:44 WIB
ilustrasi narkoba shutterstockilustrasi narkoba
Editor Rachmawati

Dari pemeriksaan mereka terungkap jika aktivitas mereka dikendalikan oleh Syaharudin yang ditahan du Lapas Pekanbaru.

Baca juga: Tabrak Mobil Polisi, Bandar Narkoba di Riau Tewas Ditembak

"Berdasarkan hasil pemeriksaan tersangka yang kita tangkap, mereka mengaku dikendalikan oleh narapidana yang berada di Lapas Pekanbaru bernama Syaharudin Effendi alias Pak Cik Itan," kata Agung dalam konferensi pers kepada wartawan, Senin sore.

Ia menjelaskan, di kasus tersebut ada dua tersangka yang meninggal yaitu Hendar yang tewas ditembak dan Pak Itan yang meninggal karena mintah darah dalam penjara.

"Jadi dua bandar narkoba yang meninggal. Satu tewas akibat mengalami luka tembak dan satu lagi meninggal karena sakit," kata Agung.

Baca juga: Kronologi Bocah 5 Tahun Terkena Peluru Nyasar Bandar Narkoba, Pelaku Tewas Ditembak Polisi

Jual sabu ke Pekanbaru, dikemas di teh cina dan susu

Agung menjelaskan Syaharudin bekerha sama denngan Hendra serta Syamsul untuk menjual 20 kilogram sabu ke wilayah Pekanbaru. Sabu tersebut dikemas dalam bungkusan susu dan teh cina.

Sebelumnya mereka sudah dua kali gagal saat akan mengirim sabu ke ibu kota Provinsi Riau tersebut.

Karena takut tertangkap polisi, di pengiriman ketiga, mereka pun dikawal oleh Simson Siahaan dengan upah Rp 40 juta.

Dua puluh kilogram Sabu tersebut berasal dari Pulau Rupat, Bengkalis yang dibawa ke Kota Dumai sebelum diedarkan di Pekanbaru.

Baca juga: Detik-detik Seorang Bandar Narkoba Tewas Ditembak Polisi, Berusaha Melawan Saat Ditangkap

"Kita masih melakukan pengembangan untuk mengejar pelaku lainnya. Kita akan lakukan tindakan nyata. Di manapun mereka sembunyi akan kami temukan," tegas Agung.

Dari tangan para tersangka, polisi mengamankan 20 kilogram narkoba jenis sabu yang dikemas dalam susu dan teh cina.

Selain itu polisi juga mengamankan dua unit mobil yang digunakan sebagai alat transportasi.

Baca juga: Lagi Bermain di Teras Rumah, Bocah 5 Tahun Tertembus Peluru Bandar Narkoba

Saat penangkapan, Hendra yang membawa mobil berisi 20 kilogram sabu nekat menerobos ketika mereka diadang oleh Tim Harimau Kampar.

Sempat terkaji kejar-kejaran antara petugas dan tersangka. Tersangka Hendra sempat menabrakkan mobilnya ke mobil petugas. Ia pun ditembak petugas dan ditemukan tewas bersimbah darah di bangku sopir.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Idon Tanjung | Editor: Farid Assifa)

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Bobby Copot Jabatan Lurah Sidorame Timur Karena Pungli

Wali Kota Bobby Copot Jabatan Lurah Sidorame Timur Karena Pungli

Regional
Cegah Serangan Siber, Diskominfo Jabar Minta Pemda Manfaatkan 'Lalaki Sajabar'

Cegah Serangan Siber, Diskominfo Jabar Minta Pemda Manfaatkan "Lalaki Sajabar"

Regional
Resmikan Alun-alun Majalengka, Kang Emil: Silakan Berekspresi di Sini

Resmikan Alun-alun Majalengka, Kang Emil: Silakan Berekspresi di Sini

Regional
798 Tempat Penyokong Wisata Tersertifikasi CHSE, Jabar Siap Sambut Wisatawan Libur Lebaran

798 Tempat Penyokong Wisata Tersertifikasi CHSE, Jabar Siap Sambut Wisatawan Libur Lebaran

Regional
Peringati Hari Kartini, Wali Kota Madiun Minta Perempuan di Pemerintahan Berjiwa Melayani

Peringati Hari Kartini, Wali Kota Madiun Minta Perempuan di Pemerintahan Berjiwa Melayani

Regional
PPKM Diperpanjang, Wali Kota Medan Nyatakan Siap Ikuti Aturan

PPKM Diperpanjang, Wali Kota Medan Nyatakan Siap Ikuti Aturan

Regional
Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”

Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”

Regional
Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Regional
Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Regional
Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Regional
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Regional
Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Regional
Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X