Kompas.com - 06/11/2020, 19:22 WIB

 

MEDAN, KOMPAS.com - Kehilangan anak secara misterius, di areal perkebunan di Dusun VI Pulka, Desa Namanjahe, Kecamatan Salapian, Langkat, membuat kehidupan keluarga Alamsyah Saputra (41) berubah.

Selama 3 pekan dia terus mencari bersama polisi dan sejumlah relawan, tanpa kenal waktu. Upayanya belum membuahkan hasil. 

Sebelum berkomunikasi dengan Alamsyah, sambungan telepon diangkat oleh sang istri, Masdiani.

Dikarenakan sinyal buruk dan menangis, telepon diberikan ke Alamsyah. Menurut Alsyah, istrinya tak tahan ketika ditanya mengenai anaknya sehingga menangis sedih. 

Baca juga: 3 Anak Hilang Misterius di Langkat, Polisi Turunkan Anjing Pelacak

Keluarga bingung bagaimana 3 anak "sirna" begitu saja...

Dikatakannya, pencarian terhadap anaknya bernama Zahra dan juga Nizam serta Yogi, yang kesemuanya masih berusia 7 tahun, dilakukan secara marathon. Dari pagi hingga malam. 

"Sejak subuh tadi, saya, warga, relawan bersama dengan Kapolsek Salapian, Pak Sutrisno beserta jajarannya mencari menyusuri parit hingga kolam sejauh 2 km," katanya, Jumat (6/11/2020). 

Dikatakannya, seluruh keluarga bingung bagaimana 3 orang anak sekaligus hilang tanpa jejak, dia menyebutnya 'sirna begitu saja'.

Baca juga: Update 10 Hari Pencarian 3 Anak yang Hilang Misterius di Langkat

 

Di lokasi terakhir kali, yakni di sekitar Beko yang mengorek parit dan menjadi tontonan anak-anak saat itu, tidak ada tanda-tanda apapun. 

Korekan parit beko tersebut juga sudah dikorek lagi, namun tak ada hasil. Begitupun operator beko sudah diperiksa Polres Langkat.

"Kemana-mana sudah dicari. Semua kerja keras, keluarga, Polres Langkat dan Polsek Salapian, warga, relawan, terus mencari dari pagi sampai malam," katanya.

Baca juga: Anak Hilang di Tasikmalaya, Ayah Cari ke Bandung Sambil Jualan Bakso, Bertemu berkat Facebook

Anak bermain sejak jam 7 pagi

Dijelaskannya, anaknya sudah pergi bermain-main dengan teman-temannya sejak pukul 7 pagi. Seperti biasa, anaknya pergi membawa handphone ke rumah tetangganya yang miliki WiFi.

Saat itu, anak-anak tersebut mengetahui ada beko yang sedang mengorek parit, langsung lari melihatnya. 

"Bahkan anak saya  juga sempat memvideokan beko itu ngorek parit perkebunan. Sekitar jam 10, anak saya ini pulang letak HP langsung pergi lagi nengok beko itu," katanya. 

 

Biasanya, anaknya pulang main-main pukul 11.00 WIB untuk istirahat dan makan siang lalu pergi lagi.

Namun hari itu, Minggu (18/10/2020), anaknya dan 2 temannya tak lagi pulang ke rumah.

"Jam makan siang tak pulang, makanya mamaknya kebingungan kecarian. Langsung lah rame-rame nyari," katanya. 

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Regional
Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Regional
Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih 'Ngantor' di Pasar Besar Madiun

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun

Regional
Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Regional
Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Regional
Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola 'Emas' Sendiri

Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola "Emas" Sendiri

Regional
Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Regional
BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

Regional
Yogyakarta Mengembalikan 'Remiten' dari Mahasiswa

Yogyakarta Mengembalikan "Remiten" dari Mahasiswa

Regional
Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Regional
Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Regional
Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Regional
Walkot Bobby Kenalkan UMKM dan Musisi Medan di M Bloc Space

Walkot Bobby Kenalkan UMKM dan Musisi Medan di M Bloc Space

Regional
Tingkatkan Efektifitas Perjalanan Warga, Wali Kota Bobby Resmikan Kehadiran Aplikasi Moovit di Medan

Tingkatkan Efektifitas Perjalanan Warga, Wali Kota Bobby Resmikan Kehadiran Aplikasi Moovit di Medan

Regional
Cegah Dampak Inflasi dan Kenaikan BBM, Khofifah Pastikan Jatim Siapkan Anggaran Perlindungan Sosial Rp 257 Miliar

Cegah Dampak Inflasi dan Kenaikan BBM, Khofifah Pastikan Jatim Siapkan Anggaran Perlindungan Sosial Rp 257 Miliar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.