Sulit Pekerjaan dan Lahan Pertanian Rusak, Pemuda di Sigi Sulap Lahan Bekas Likuefaksi Jadi Taman Wisata

Kompas.com - 01/11/2020, 06:07 WIB
Foto dari dampak bencana gempa bumi 2018 silam yang dipajang pada batang-batang pohon jati yang telah mengering di Taman Likuefaksi desa Lolu, Sigi. Minggu (25/10/2020) Yoanes LithaFoto dari dampak bencana gempa bumi 2018 silam yang dipajang pada batang-batang pohon jati yang telah mengering di Taman Likuefaksi desa Lolu, Sigi. Minggu (25/10/2020)
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Sekelompok pemuda di Desa Lolu, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah memanfaatkan lahan bekas likuefaksi untuk taman wisata.

Ide itu muncul karena mereka kesulitan pekerjaan karena sawah dan kebun tak bisa diolah sejak rusak akibat gempa tahun 2018 lalu.

Sore itu, sejumlah orang terlihat asyik mengamati foto-foto yang terpasang di batang-batang pohon jati yang telah mati dan mengering di Desa Lolu, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah.

Foto-foto itu memuat gambar-gambar dampak bencana alam dua tahun silam.

Baca juga: Kerangka Manusia Korban Likuefaksi Palu Ditemukan, Dimakamkan di Pemakaman Massal

Sementara pengunjung lainnya sibuk berfoto-foto atau sekedar duduk mengobrol bersama teman atau anggota keluarga sambil menunggu matahari terbenam di balik pegunungan bagian barat.

Hari itu mereka berada di lokasi bekas likuefaksi yang kini diubah menjadi taman wisata.

“Yang menarik ini pohon-pohon jati yang mengering dengan latar sunset. Tetap dijaga saja terutama untuk pengunjung tetap kebersihan. Semoga tempat ini terus dijaga kebersihan dan kerapihan tempat sih supaya lebih nyaman, ” kata Eneke salah satu pengunjung asal kota Palu.

Kepada VOA Indonesia, dia mengaku tahu taman wisata itu dari media sosial.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Gempa, Tsunami, dan Likuefaksi Menghantam Palu

Bekas kebun jati yang bergeser 10 meter

Aktifitas pengunjung berfoto di Taman Likuefaksi di desa Lolu, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Minggu, 25 Oktober 2020.Yoanes Litha Aktifitas pengunjung berfoto di Taman Likuefaksi di desa Lolu, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Minggu, 25 Oktober 2020.
Lokasi taman wisata tersebut awalnya adalah kebun jati yang mengalami pergeseran sejauh 10 meter akibat pergerakan tanah.

Selama sebulan, para pemuda di sekitar membersihkan semak belukar di wilayah tersebut dan menatanya menjadi taman yang indah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Regional
Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Regional
Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X