Reaktif Rapid Test, 17 Wisatawan di Puncak Bogor Diminta Putar Balik

Kompas.com - 29/10/2020, 14:36 WIB
Sejumlah petugas kesehatan menggelar kegiatan rapid test terhadap wisawatan yang mengarah ke Puncak Bogor, Jawa Barat, Kamis (29/10/2020). KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSANSejumlah petugas kesehatan menggelar kegiatan rapid test terhadap wisawatan yang mengarah ke Puncak Bogor, Jawa Barat, Kamis (29/10/2020).

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Sebanyak 17 wisatawan dinyatakan reaktif dari hasil rapid test massal secara acak di tiga lokasi berbeda di kawasan Puncak Bogor, Jawa Barat pada Kamis (29/10/2020).

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bogor Mike Kaltarina mengatakan, 17 orang tersebut diminta untuk tidak melanjutkan perjalanan ke Puncak Bogor.

Mereka juga diminta langsung putar balik ke rumah masing-masing untuk isolasi mandiri di rumah.

"Sementara ini ada 17 wisatawan luar Bogor yang dinyatakan reaktif," kata Mike di lokasi.

Adapun rapid test yang diadakan oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor itu dilaksanakan di tiga lokasi yakni Simpang Gadog Masjid Harakatul Jannah, Kantor Kecamatan Megamendung dan kawasan wisata Telaga Warna.

Sejumlah petugas kesehatan menggelar kegiatan rapid test terhadap wisawatan yang mengarah ke Puncak Bogor, Jawa Barat, Kamis (29/10/2020).KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Sejumlah petugas kesehatan menggelar kegiatan rapid test terhadap wisawatan yang mengarah ke Puncak Bogor, Jawa Barat, Kamis (29/10/2020).

Dari 1.000 rapid test kit yang disediakan, total wisatawan yang sudah diperiksa mencapai 250 orang. Pemeriksaan dilakukan secara acak.

Terkait 17 wisatawan yang reaktif, mayoritas berasal dari luar Bogor. Mereka juga langsung dilakukan swab test di tempat.

"Untuk hasil swab-nya kita akan kabarkan kemudian hari, tapi pendataan sudah kita lakukan by name dan by address," ujarnya.

Jika pemeriksaan swab 17 wisatawan itu menunjukkan hasil positif, Dinas Kesehatan Kabupaten Bogor akan langsung berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan tempat tinggal sejumlah orang tersebut.

Tim Satgas Covid-19 Dinkes Kabupaten Bogor juga akan melakukan tracing dan dibantu pemantauan di objek wisata.

Mike berharap kegiatan rapid test itu nantinya bisa menjadi acuan pentingnya menjalankan protokol kesehatan dengan baik guna mencegah klaster penyebaran Covid-19 pada masa libur panjang.

"Kalau mereka adalah warga kita, langsung akan kita lakukan tracing bersama Satgas Covid-19 kecamatan untuk selanjutnya ditangani," jelasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bali Siapkan Zona Hijau Covid-19 untuk Wisatawan Asing dan Domestik

Bali Siapkan Zona Hijau Covid-19 untuk Wisatawan Asing dan Domestik

Regional
Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Disebut Paham Lokasi, Polisi: Sebagian CCTV Ditutup Lakban

Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Disebut Paham Lokasi, Polisi: Sebagian CCTV Ditutup Lakban

Regional
2.500 Anggota Polda Bali Terima Vaksin Covid-19, Kapolda: Tetap Patuhi Protokol Kesehatan

2.500 Anggota Polda Bali Terima Vaksin Covid-19, Kapolda: Tetap Patuhi Protokol Kesehatan

Regional
Wacana KLB Digelar di Bali, Demokrat Bali: Itu Ilegal, Kami Menolak Tegas

Wacana KLB Digelar di Bali, Demokrat Bali: Itu Ilegal, Kami Menolak Tegas

Regional
Pemilik Toko di Blitar Tewas akibat Hantaman Benda Tumpul di Kepala

Pemilik Toko di Blitar Tewas akibat Hantaman Benda Tumpul di Kepala

Regional
Jokowi Berharap Setelah Vaksinasi Ekonomi dan Pariwisata di DIY Tumbuh

Jokowi Berharap Setelah Vaksinasi Ekonomi dan Pariwisata di DIY Tumbuh

Regional
Jokowi Tinjau Vaksinasi Massal di Yogyakarta, Menkes Klaim Pelaksanaannya Lebih Rapi

Jokowi Tinjau Vaksinasi Massal di Yogyakarta, Menkes Klaim Pelaksanaannya Lebih Rapi

Regional
Fakta Perempuan Muda Tewas di Kamar Hotel, Tergeletak di Lantai dan Alami Luka di Kepala

Fakta Perempuan Muda Tewas di Kamar Hotel, Tergeletak di Lantai dan Alami Luka di Kepala

Regional
Kasus Sembuh Covid-19 Salatiga Tertinggi di Jateng, Wali Kota Gelar Sayembara

Kasus Sembuh Covid-19 Salatiga Tertinggi di Jateng, Wali Kota Gelar Sayembara

Regional
Kenang Sosok Artidjo Alkostar, Haedar Nashir: Sederhana dan Bersahaja

Kenang Sosok Artidjo Alkostar, Haedar Nashir: Sederhana dan Bersahaja

Regional
Koper dan Alat Kontrasepsi Jadi Barang Bukti Kasus Mayat Perempuan Muda Dalam Hotel

Koper dan Alat Kontrasepsi Jadi Barang Bukti Kasus Mayat Perempuan Muda Dalam Hotel

Regional
Mayat Perempuan Muda di Kamar Hotel, Ada Luka di Belakang Kepala

Mayat Perempuan Muda di Kamar Hotel, Ada Luka di Belakang Kepala

Regional
Fenomena Desa Miliarder, Adakah yang Berubah di Masyarakat?

Fenomena Desa Miliarder, Adakah yang Berubah di Masyarakat?

Regional
Cerita Penjual Es Krim di Lampung, Kestabilan Pasokan Listrik Pengaruhi Omzet Penjualan

Cerita Penjual Es Krim di Lampung, Kestabilan Pasokan Listrik Pengaruhi Omzet Penjualan

Regional
Wali Kota Semarang Kaget Pompa di Trimulyo Berkurang

Wali Kota Semarang Kaget Pompa di Trimulyo Berkurang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X