Kompas.com - 22/10/2020, 15:28 WIB
Masa buruh tertahan di pertigaan Asem, Cikande, Kabupaten Serang, Banten KOMPAS.com/RASYID RIDHOMasa buruh tertahan di pertigaan Asem, Cikande, Kabupaten Serang, Banten

SERANG, KOMPAS.com - Ribuan buruh dari Kabupaten Serang, Banten, yang akan berangkat ke Istana Presiden di Jakarta, dihadang pihak kepolisian.

Massa buruh tertahan di pertigaan Asem, Cikande, Gerbang Tol Cikande dan Gerbang Tol Ciujung.

Kendaraan bus yang membawa sekitar 1.500 orang itu mendadak dihentikan oleh pihak kepolisian.

Baca juga: Memalukan, Ada Lahan Ganja di Kabupaten Tasikmalaya

Polisi tidak memberikan izin melakukan aksi unjuk rasa ke Jakarta.

"Tentu kecewa, pergerakan kita untuk memperjuangkan menolak omnibus law dihadang aparat di Pintu Tol Ciujung, Tol Cikande dan pertigaan Asem," kata Ketua DPD Serikat Pekerja Nasional (SPN) Banten Intan Puspa Dewi kepada Kompas.com, Kamis (22/10/2020).

Intan mengatakan, meski dihadang, ribuan buruh dari sejumlah perusahaan tetap bertahan untuk menyampaikan aspirasi hingga aksi di Jakarta berakhir.

"Kita tetap bertahan sambil melakukan orasi, menyampaikan aspirasi penolakan omnibus law," ujar Intan.

Baca juga: Cerita Ayah dan Kado untuk R yang Meninggal Saat Menyelamatkan Ibunya

Padahal, menurut Intan, massa buruh dari wilayah Tangerang Raya diperbolehkan masuk ke wilayah Jakarta.

"Aneh kita dihadang, tapi rekan-rekan dari Tangerang pakai motor sudah sampai di Istana informasinya," kata dia.

Sebelumnya, Kapolda Banten Irjen Fiandar mengatakan, pihaknya akan melakukan penyekatan massa buruh yang akan berangkat ke Jakarta dari wilayah Banten.

"Penyekatan pasti, karena kalau enggak (disekat) kasihan Jakarta babak belur kalau tidak disekat oleh kita," kata Fiandar kepada wartawan pada Rabu kemarin.

Baca juga: Cerita Jurnalis yang Diduga Tertular Virus Corona Saat Meliput Demo

Fiandar memastikan, pihak kepolisan akan tetap mengawal dan menjaga kemanan dan ketertiban apabila ada aksi unjuk rasa.

"Kita prinsipnya siap ada demo di manapun, yang penting tidak anarkis. Pesannya jangan anarkis," ujar Fiandar.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X