Tangis Haru Kembar Trena-Treni, Terpisah 20 Tahun Akhirnya Bertemu di Stasiun Tasikmalaya

Kompas.com - 22/10/2020, 08:26 WIB
Tangis haru saudara kembar Trena-Treni akhirnya bisa pertama kali bertemu setelah 20 tahun berpisah dan selama masa hidupnya berpisah di belakang jok mobil Dinas Sosial yang menjemput di Parkiran Stasiun Tasikmalaya, Kamis (22/10/2020) dini hari. KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHATangis haru saudara kembar Trena-Treni akhirnya bisa pertama kali bertemu setelah 20 tahun berpisah dan selama masa hidupnya berpisah di belakang jok mobil Dinas Sosial yang menjemput di Parkiran Stasiun Tasikmalaya, Kamis (22/10/2020) dini hari.

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Pertemuan saudara kembar Trena Mustika (24) dan Treni Fitri Yana (24), diwarnai tangis haru saat pertama kali bertemu setelah 20 tahun berpisah di Stasiun Tasikmalaya, Kamis (22/10/2020) dini hari.

Treni bersama anak, suami dan ibu asuhnya selama ini Rini (55), tiba di Tasikmalaya setelah berangkat memakai kereta api Kahuripan dari Blitar, Jawa Timur, sejak Rabu (21/10/2020) malam tadi.

Rombongan Treni dijemput oleh ayah kandung dan saudara-saudara kandungnya serta Petugas Dinas Sosial Kota Tasikmalaya di lokasi kedatangan penumpang Stasiun Tasikmalaya, dini hari tadi.

Baca juga: Penyebab Kembar Trena dan Treni Terpisah 20 Tahun, Orangtua Percaya jika Mereka Berdekatan Akan Meninggal

Kejutan dari Trena untuk Treni

Treni dan Trena berjumpa kali pertama di belakang mobil penjemputan yang disediakan Dinas Sosial Kota Tasikmalaya, yang telah bersiaga di parkiran Stasiun Tasikmalaya sejak tengah malam tadi.

"Katanya tadi gak ikut jemput ke sini, ternyata kamu ada. Saya dari tadi nahan, gak mau nangis terus. Tapi saya enggak kuat," jelas Treni, sembari menggendong anaknya memeluk erat kembarannya Trena di belakang jok mobil.

Treni sesaat tiba di Stasiun Tasikmalaya, mengaku menelepon saudara kembarnya itu dan katanya tidak iku menjemput rombongannya.

Namun, saat menaiki mobil yang menjemput dari Dinas Sosial Kota Tasikmalaya, tiba-tiba saudara kembarnya muncul dan ikut duduk di sampingnya.

"Saya kaget tadi, soalnya kan dia katanya enggak ikut. Eh, tiba-tiba ada duduk di samping saya. Saya gak mau nangis lagi, tapi gak kuat," ujar Treni.

Baca juga: Trena: Awal Saya Chat ke Treni, Dikira Modus Penipuan....

Akhirnya berjumpa di Tasikmalaya

Treni pun mengaku bahagia karena momen perjumpaan ini akhirnya terwujud di Tasikmalaya.

Dengan menggendong masing-masing anaknya, Trena dan Treni melepas rindu dengan terus berpelukan lama sambil menangis.

"Saya pertama kali juga ke Tasikmalaya. Setelah kejadian ini akhrinya saya bertemu keluarga di sini," tambahnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Suami Pembunuh Bayi 9 Bulan Tak Tahu Istrinya Selingkuh, Tak Curiga Pelaku Pamit ke Rumah Bibi

Suami Pembunuh Bayi 9 Bulan Tak Tahu Istrinya Selingkuh, Tak Curiga Pelaku Pamit ke Rumah Bibi

Regional
Tak Terima Anak Gadisnya Disebut Hamil Sebelum Menikah, Pria Ini Bacok Besannya

Tak Terima Anak Gadisnya Disebut Hamil Sebelum Menikah, Pria Ini Bacok Besannya

Regional
Polisi: Kades di Tasikmalaya Korupsi Dana Desa Rp 256 Juta untuk Perkaya Diri

Polisi: Kades di Tasikmalaya Korupsi Dana Desa Rp 256 Juta untuk Perkaya Diri

Regional
Bupati dan Wabup Trenggalek Resmi Dilantik, Nur Arifin: Kami Siap Menjalankan Amanah

Bupati dan Wabup Trenggalek Resmi Dilantik, Nur Arifin: Kami Siap Menjalankan Amanah

Regional
Pergerakan Tanah di Sindanglangu Cianjur Sebabkan Sawah Bergeser, Tiap Hari Maju Sedikit-sedikit

Pergerakan Tanah di Sindanglangu Cianjur Sebabkan Sawah Bergeser, Tiap Hari Maju Sedikit-sedikit

Regional
Diwarnai Hujan, Pelantikan Bupati dan Wakil Bupati Blora Berjalan Lancar dan Khidmat

Diwarnai Hujan, Pelantikan Bupati dan Wakil Bupati Blora Berjalan Lancar dan Khidmat

Regional
Kota Pangkalpinang Akan Menerapkan Tilang Elektronik

Kota Pangkalpinang Akan Menerapkan Tilang Elektronik

Regional
Ganjar Resmi Lantik Gibran Jadi Wali Kota Solo

Ganjar Resmi Lantik Gibran Jadi Wali Kota Solo

Regional
Pengakuan Kusmiyati, Jadi Korban Penipuan CPNS dan Terlanjur Utang Rp 200 Juta

Pengakuan Kusmiyati, Jadi Korban Penipuan CPNS dan Terlanjur Utang Rp 200 Juta

Regional
Gubernur Banten Melantik Bupati Serang dan Wali Kota Cilegon

Gubernur Banten Melantik Bupati Serang dan Wali Kota Cilegon

Regional
Pemkot Surabaya Siapkan Penyambutan Eri-Armuji, Undang Risma Saksikan Pelantikan dari Balai Kota

Pemkot Surabaya Siapkan Penyambutan Eri-Armuji, Undang Risma Saksikan Pelantikan dari Balai Kota

Regional
Kisah Tragis Bocah 11 Tahun Tewas Usai Ditabrak Mobil Dinas Bupati Sambas

Kisah Tragis Bocah 11 Tahun Tewas Usai Ditabrak Mobil Dinas Bupati Sambas

Regional
Enram, Alat Rapid Test Antigen Buatan Lokal Diluncurkan di NTB, Ini Harapan Gubernur Zulkieflimansyah

Enram, Alat Rapid Test Antigen Buatan Lokal Diluncurkan di NTB, Ini Harapan Gubernur Zulkieflimansyah

Regional
4 Ibu yang Lempar Atap Pabrik Dituntut 5 Tahun 6 Bulan Penjara, Kuasa Hukum: Itu Berlebihan

4 Ibu yang Lempar Atap Pabrik Dituntut 5 Tahun 6 Bulan Penjara, Kuasa Hukum: Itu Berlebihan

Regional
Pakai Jas Merah Hadiri Pelantikan Gibran, Rudy: Ini Semangat Baru

Pakai Jas Merah Hadiri Pelantikan Gibran, Rudy: Ini Semangat Baru

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X