Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Produktif Saat Belajar dari Rumah, Pelajar Bikin Kertas dari Gedebok Pisang

Kompas.com - 19/10/2020, 07:38 WIB
Jaka Hendra Baittri,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAMBI, KOMPAS.com - Banyak pelajar yang memanfaatkan masa belajar dari rumah dengan kegiatan yang produktif, mengubah limbah gedebok pisang jadi kertas misalnya. Hal ini dilakukan oleh sejumlah pelajar SMKN di Jambi, dibina oleh Pertamina EP Jambi Field.

Saat ditemui Kompas.com, Ahadi Kurniawan (14), salah satu pelajar, tampak memotong-motong gedebok pisang di ruang kerja produksi kertas daur ulang (kedalang).

Setelah gedebok pisang dipotong sebesar telapak tangan, lalu dipotong lagi menjadi seukuran jari kelingking. Setelah itu, hasil potongan dikumpulkan, dibasahi sedikit air, lalu dijemur di atas penyaring berbentuk persegi panjang.

Baca juga: Cerita Perajin Gerabah Palembang Bertahan di Tengah Pandemi Tanpa Bantuan Pemerintah

Setelah agak lama gedebok pisang tersebut berubah bentuk seperti keset di atas saringan itu. Satu gedebok pisang itu bisa digunakan untuk membuat puluhan kertas. 

“Kalau tak pakai ini kertasnya warna biru jadinya,” kata remaja yang kerap disapa Aad ini.

Sementra Aad memotongi gedebok pisang, Gibran Ega Syahla (15), pelajar lain, bertugas mengambil beberapa genggam kertas yang sudah dihancurkan pada sebuah kantong plastik besar.

Kertas-kertas persegi panjang kecil itu dimasukkannya dalam ember dan direndam sekitar satu jam.

Selanjutnya kertas yang sudah lembek itu diambilnya segenggam dan dimasukkan ke blender.

Baca juga: Bertahan di Tengah Pandemi, Pekerja EO Beralih Jadi Perajin Kulit

Menambah uang saku

 

Dia menyobek sedikit gedebok pisang kering dan memasukkannya ke blender yang sama. Gibran kemudian memasukkan air sampai penuh ke blender warna merah marun itu.

Sekitar 1 atau 2 menit kertas itu hancur dan bercampur dengan gedebok pisang, Gibran menuangkannya dalam wadah air sedang berbentuk peti kecil. Agar bisa membuat sekali banyak, Gibran mengulangi pekerjaannya tadi.

Kemudian, Aad menyaring kertas dalam wadah belacu tersebut sekalian mencetaknya. Namun sebelum dicetak dan dijemur dia mencabut plastik-plastik kecil dengan pinset di kertas yang masih lembek itu.

“Plastik-plastik ini kalau ikut tercetak di kertas, pas digunakan untuk print dia tidak muncul alias kosong. Karena itu plastikya harus dibuang,” kata siswa SMKN 3 Jambi ini.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Kabupaten Bandung Raih 3 Penghargaan Top Digital Awards 2023

Kabupaten Bandung Raih 3 Penghargaan Top Digital Awards 2023

Regional
Kabupaten Jembrana Boyong 2 Penghargaan dari BPS RI, Bupati Tamba: Hasil Kerja Keras Bersama

Kabupaten Jembrana Boyong 2 Penghargaan dari BPS RI, Bupati Tamba: Hasil Kerja Keras Bersama

Regional
Pemkab Tanah Bumbu Luncurkan MC Tanbu, Aplikasi Media Informasi dan Layanan PublikĀ 

Pemkab Tanah Bumbu Luncurkan MC Tanbu, Aplikasi Media Informasi dan Layanan PublikĀ 

Regional
Pemkot Semarang Klarifikasi Soal Pengadaan Sepeda Motor untuk Lurah Sebesar Rp 8 Miliar

Pemkot Semarang Klarifikasi Soal Pengadaan Sepeda Motor untuk Lurah Sebesar Rp 8 Miliar

Regional
Tingkat Inflasi Sulsel di Bawah Nasional, Pengamat Ekonomi: Bravo Pemprov Sulsel

Tingkat Inflasi Sulsel di Bawah Nasional, Pengamat Ekonomi: Bravo Pemprov Sulsel

Regional
Hadiri Milad Ke-111 Muhammadiyah, Gubernur Riau: Bersama Kita Hadapi Tantangan

Hadiri Milad Ke-111 Muhammadiyah, Gubernur Riau: Bersama Kita Hadapi Tantangan

Regional
Pemkot Tangsel Buka Lelang Barang Milik Daerah, Catat Tanggal dan Cara Daftarnya!

Pemkot Tangsel Buka Lelang Barang Milik Daerah, Catat Tanggal dan Cara Daftarnya!

Regional
Pelopor Smart City, Aplikasi Milik Pemkot Tangerang Telah Direplikasi 47 Daerah di Indonesia

Pelopor Smart City, Aplikasi Milik Pemkot Tangerang Telah Direplikasi 47 Daerah di Indonesia

Regional
Turunkan Stunting di Jembrana, Bupati Tamba Fokus Bantu 147 Keluarga Kurang Mampu

Turunkan Stunting di Jembrana, Bupati Tamba Fokus Bantu 147 Keluarga Kurang Mampu

Regional
Implementasi Program BAAS, Bupati Tamba Bagikan Bahan Makanan Sehat untuk Anak Stunting

Implementasi Program BAAS, Bupati Tamba Bagikan Bahan Makanan Sehat untuk Anak Stunting

Regional
Fokus Pembangunan Kalteng pada 2024, dari Infrastruktur, Pendidikan, hingga Perekonomian

Fokus Pembangunan Kalteng pada 2024, dari Infrastruktur, Pendidikan, hingga Perekonomian

Regional
Sekdaprov Kalteng Paparkan Berbagai Inovasi dan Strategi KIP Kalteng, dari Portal PPID hingga Satu Data

Sekdaprov Kalteng Paparkan Berbagai Inovasi dan Strategi KIP Kalteng, dari Portal PPID hingga Satu Data

Regional
Pabrik Biomassa Segera Berdiri di Blora, Target Produksi hingga 180.000 Ton Per Tahun

Pabrik Biomassa Segera Berdiri di Blora, Target Produksi hingga 180.000 Ton Per Tahun

Regional
Atasi Banjir di Kaligawe dan Muktiharjo Kidul, Mbak Ita Optimalkan Koordinasi Lintas Sektor

Atasi Banjir di Kaligawe dan Muktiharjo Kidul, Mbak Ita Optimalkan Koordinasi Lintas Sektor

Regional
Komitmen Jaga Kelestarian Satwa Burung, Mas Dhito: Kami Terbuka dengan Masukan dari Masyarakat

Komitmen Jaga Kelestarian Satwa Burung, Mas Dhito: Kami Terbuka dengan Masukan dari Masyarakat

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com