Satu SMP di Riau Terbakar, 13 Ruangan Hangus

Kompas.com - 18/10/2020, 15:36 WIB
Kebakaran menghanguskan 13 ruangan di Sekolah menengah pertama (SMP) Negeri 1 di Jalan Hangtuah, Desa Koto Tinggi, Kecamatan Rambah, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul), Riau, pada Minggu (18/10/2020) sekitar pukul 03.00 WIB. Dok Babinsa Koramil 02 Rambah Kodim 0313/KPR CITRA INDRIANIKebakaran menghanguskan 13 ruangan di Sekolah menengah pertama (SMP) Negeri 1 di Jalan Hangtuah, Desa Koto Tinggi, Kecamatan Rambah, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul), Riau, pada Minggu (18/10/2020) sekitar pukul 03.00 WIB. Dok Babinsa Koramil 02 Rambah Kodim 0313/KPR

PEKANBARU, KOMPAS.com - Sekolah Menengah Pertama (SMP) Negeri 1 di Jalan Hangtuah, Desa Koto Tinggi, Kecamatan Rambah, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul), Riau, terbakar, Minggu (18/10/2020) sekitar pukul 03.00 WIB.

Akibatnya, sebanyak 13 ruangan hangus terbakar.

Tidak ada korban jiwa dalam kebakaran itu.

"Korban jiwa tidak ada. Namun, 13 ruangan hangus terbakar," kata Babinsa Koramil 02/Rambah, Kodim 0313/KPR, Serda Dedy Nofery Samosir kepada Kompas.com melalui pesan WhatsApps, Minggu siang.

Baca juga: Kebakaran Garasi di Madiun, 2 Bus dan 1 Pikap Hangus Dilalap Si Jago Merah

Dia mengatakan, upaya pemadaman api dilakukan oleh petugas gabungan dari TNI, Polri, tim Pemadam Kebakaran (Damkar) dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Rohul.

Pemadaman dilakukan dengan menggunakan tiga armada Damkar Pemkab Rohul, satu unit armada Damkar Kecamatan Ujung Batu, satu unit armada Damkar BPBD, dan satu unit water canon Polres Rohul.

"Kami tim gabungan telah melakukan pemadaman api secara bersama dibantu warga setempat. Api sudah berhasil kami padamkan," kata Dedy.

Sementara itu, Kepala SMPN 1 Rambah, Yelleson Suryadi menyatakan, kebakaran itu menyebabkan 13 ruangan sekolah hangus.

Ia menjelaskan, 13 ruangan tersebut terdiri dari 6 ruangan kelas belajar, 1 ruangan bimbingan penyuluhan (BP), 1 ruangan guru, 1 ruangan sarana prasarana, 1 ruangan UKS dan PMR, 1 ruangan Koperasi, 1 ruang ganti baju atau serba guna, serta 1 ruangan Laboratorium IPA.

"(Sebanyak) 13 ruangan yang ada di bagian tengah areal SMPN 1 Rambah, 3 ruangan di antaranya merupakan bangunan baru, dan 10 ruangan lagi bangunan lama yang sudah pernah direhabilitasi," sebut Yelleson kepada Kompas.com, Minggu.

Ia menyebut tidak ada satu pun barang, berkas atau dokumen yang sempat diselamatkan saat terjadi kebakaran.

Baca juga: Detik-detik Seorang Nenek Tewas akibat Kebakaran, Sempat Menolak Diselamatkan Warga

Api begitu cepat menjalar dari bangunan satu ke bangunan lainnya.

"Penyebab kebakaran belum kita ketahui. Dan kita juga belum bisa menaksir berapa kerugiannya," pungkas Yelleson.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X