Merajut Serat Pohon Pisang Menjadi Barang Ekspor Bernilai

Kompas.com - 15/10/2020, 11:46 WIB
Serat pohon pisang abaka yang masih dalam proses rajut untuk dijadikan karpet  di CV Natural milik Djunaidi (71), Kamis (15/10/2020). KOMPAS.com/ Aji YK PutraSerat pohon pisang abaka yang masih dalam proses rajut untuk dijadikan karpet di CV Natural milik Djunaidi (71), Kamis (15/10/2020).

PALEMBANG, KOMPAS.com - Sejak 2010, Djunaidi (71) telah mengolah pohon pisang Abaka menjadi barang bernilai tinggi.

Serat yang terdapat dalam pohon pisang dibuat menjadi berbagai produk kerajinan tangan seperti taplak meja dan karpet.

Bahkan, produk CV Natural yang dikelola oleh Djunaidi ini telah menembus pasar luar negeri, seperti Amerika Serikat, Belanda, Inggris, Thailand dan lain sebagainya.

Baca juga: Video Viral, Seorang Perempuan Nyinyir dan Melawan Saat Razia Masker

Setelah pesanan yang masuk begitu banyak, Djunaidi mulai mengerjakan 200 orang pegawai untuk membuat berbagai produk.

Menurut Djunaidi, karpet dan taplak meja yang dihasilkan itu dibuat tanpa bantuan mesin.

Semuanya dirajut satu per satu dengan alat sederhana yang ia buat sendiri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Begitu juga dengan pewarnaan karpet. Semuanya menggunakan bahan alami, sehingga memiliki nilai jual yang tinggi.

"Pengerjaan satu produk bisa memakan waktu satu bulan. Karena dibuat dengan manual tanpa mesin, itu biar hasilnya rapih, pasar luar juga lebih ketat mereka lebih memilih bahan yang ramah lingkungan," kata Djunaidi kepada Kompas.com, Kamis (15/10/2020).

Baca juga: Cerita 24 Anak Panti Asuhan Bergantian Belajar Online Pakai 2 Ponsel

Djunaidi mengatakan, bahan baku pohon pisang Abaka itu ia impor dari Filipina.

Sebab, serat yang dihasilkan bisa mencapai panjang hingga 4 meter.

Berbeda dibandingkan serat pohon pisang Abaka di Indonesia yang hanya memiliki panjang 1,5 meter.

"Pernah saya coba menanam sendiri pohon pisang Abaka dengan bibit dari Filipina, hasilnya juga tidak bagus, karena kontur tanah di sini beda dengan di Filipina. Akhirnya diputuskan impor saja ke sana," ujar Djunaidi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

UM Bandung Gelar Vaksinasi Massal untuk 3.000 Warga, Ridwan Kamil Berikan Apresiasi

Regional
Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Pemprov Jabar Targetkan Pembangunan TPPAS Regional Legok Nangka Rampung pada 2023

Regional
Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Optimalisasi Penyaluran Bansos di Gorontalo, Gubernur Rusli Gunakan 2 Metode Ini

Regional
Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Tekan Dampak PPKM, Pemprov Jabar Akan Salurkan Bansos ke 1,9 Juta Keluarga

Regional
Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Regional
Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Regional
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Regional
Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X