Banjir Bandang di Garut, Puluhan Kapal Nelayan Hilang dan Rusak

Kompas.com - 14/10/2020, 13:56 WIB
Seorang warga membersihkan material dampak dari bencana banjir bandang di Kecamatan Cibalong, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Selasa (13/10/2020). FOTO ANTARA/ChandraSeorang warga membersihkan material dampak dari bencana banjir bandang di Kecamatan Cibalong, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Selasa (13/10/2020).

GARUT, KOMPAS.com – Banjir bandang yang melanda tiga kecamatan di wilayah Garut Selatan, Jawa Barat, juga membuat perahu para nelayan di pelabuhan ikan Pantai Santolo, Kecamatan Cikelet, hilang. Akibatnya, mereka merugi hingga ratusan juta rupiah.

Kapal beserta seluruh peralatan menangkap ikan yang ada di dalamnya rusak hingga hilang.

“Ada 36 kapal yang terdampak, 15 di antaranya hilang tenggelam di tengah laut saat banjir bandang dari sungai datang,” jelas Pudin Marjoko, ketua Rukun Nelayan Santolo saat ditemui di pelabuhan ikan Santolo, Rabu (14/10/2020) pagi.

Menurut Pudin, pelabuhan ikan Santolo menjadi tempat sandar sedikitnya 750 kapal ikan nelayan.

Pelabuhan ikan ini bertempat di muara Sungai Cilautereun. Saat banjir bandang datang pada Senin (14/10/2020), ada ratusan kapal nelayan yang tidak melaut sedang sandar di pelabuhan.

Baca juga: Perhutani Bantah Kerusakan Hutan Jadi Penyebab Banjir di Garut

Kapal-kapal nelayan tersebut ditambatkan di pelabuhan. Namun karena derasnya air, ada puluhan kapal yang hanyut ke laut.

Sebanyak 15 di antaranya, menurut Pudin, tenggelam di tengah laut bersama peralatan yang ada di kapal seperti mesin, jaring hingga genset.

“Kalau dihitung kerugian bisa lebih dari 500 juta rupiah, harga satu kapal saja sudah Rp 70 juta, belum jaring, mesin dan genset,” katanya.

Pudin mengaku, kapal miliknya memang tidak menjadi korban. Sebab, saat kejadian, ia tengah melaut dan baru kembali ke pelabuhan.

Para nelayan yang baru pulang melaut di pagi hari, tidak bisa masuk ke pelabuhan karena arus sungai besar.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Bayi 4 Bulan Dicekoki Miras oleh Pamannya

Kronologi Bayi 4 Bulan Dicekoki Miras oleh Pamannya

Regional
Terdampak Banjir Kalsel, Desa Dayak Meratus Rusak Diterjang Longsor, Warga: 4 Lumbung Padi Kami Rusak

Terdampak Banjir Kalsel, Desa Dayak Meratus Rusak Diterjang Longsor, Warga: 4 Lumbung Padi Kami Rusak

Regional
Ada Tulisan Bahasa China, Benda Mirip Rudal di Anambas Hebohkan Warga, Ini Faktanya

Ada Tulisan Bahasa China, Benda Mirip Rudal di Anambas Hebohkan Warga, Ini Faktanya

Regional
Cerita Kakek Saleh, Tiga Hari Tak Pulang Cari Sapi Sapinya yang Hilang

Cerita Kakek Saleh, Tiga Hari Tak Pulang Cari Sapi Sapinya yang Hilang

Regional
Viral Video Bayi 4 Bulan Dicekoki Miras, Pelaku Ternyata Pamannya

Viral Video Bayi 4 Bulan Dicekoki Miras, Pelaku Ternyata Pamannya

Regional
Positif Covid-19, Wakil Wali Kota Kupang Hermanus Man Jalani Karantina Mandiri

Positif Covid-19, Wakil Wali Kota Kupang Hermanus Man Jalani Karantina Mandiri

Regional
Ada Gugatan di MK, Pemenang Pilkada Rembang dan Purworejo Belum Ditetapkan

Ada Gugatan di MK, Pemenang Pilkada Rembang dan Purworejo Belum Ditetapkan

Regional
Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan, Seorang Pria di Gorontalo Ditangkap

Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan, Seorang Pria di Gorontalo Ditangkap

Regional
Polisi Ungkap Kasus Jual Beli Ribuan Benih Lobster Ilegal, 2 Pelaku Ditangkap

Polisi Ungkap Kasus Jual Beli Ribuan Benih Lobster Ilegal, 2 Pelaku Ditangkap

Regional
Tangan Sudah Diborgol, Bandar Narkoba Ini Nekat Lompat ke Danau

Tangan Sudah Diborgol, Bandar Narkoba Ini Nekat Lompat ke Danau

Regional
Truk Pembawa Minuman Kemasan Terguling di Tawangmangu, Muatannya Dijarah Warga

Truk Pembawa Minuman Kemasan Terguling di Tawangmangu, Muatannya Dijarah Warga

Regional
Kisah Tragis Bocah 14 Tahun Dipukul Ayahnya dengan Sapu hingga Gagangnya Patah, Berawal dari Pinjam Motor

Kisah Tragis Bocah 14 Tahun Dipukul Ayahnya dengan Sapu hingga Gagangnya Patah, Berawal dari Pinjam Motor

Regional
Siswi Non-Muslim di Padang Wajib Pakai Jilbab, Kadisdik: Itu Kebijakan Lama, Akan Dievaluasi

Siswi Non-Muslim di Padang Wajib Pakai Jilbab, Kadisdik: Itu Kebijakan Lama, Akan Dievaluasi

Regional
Jadi Penyintas Covid-19, Bupati Lumajang Thoriqul Haq Sumbangkan Plasma Darah

Jadi Penyintas Covid-19, Bupati Lumajang Thoriqul Haq Sumbangkan Plasma Darah

Regional
Petani di Jambi Resah, Terancam Gagal Panen gara-gara Pupuk Oplosan

Petani di Jambi Resah, Terancam Gagal Panen gara-gara Pupuk Oplosan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X