Kompas.com - 08/10/2020, 19:22 WIB

PALANGKARAYA, KOMPAS.com - Demo gabungan mahasiswa menolak pengesahan omnibus law Undang-undang Cipta Kerja di Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Kamis (8/10/2020), diwarnai bentrokan dengan aparat kepolisian. 

Massa memulai aksi dengan long march dari Gedung TVRI menuju gedung DPRD Kalteng sekitar 09.00 WIB.

Tidak kurang dari 700 peserta dari berbagai elemen mengikuti aksi unjuk rasa tersebut.

Mereka bermaksud menyampaikan sejumlah tuntutan kepada pimpinan DPRD Kalteng. Namun, tidak seorangpun anggota parlemen daerah ini ada di tempat.

Baca juga: Tawuran Warga dan Mahasiswa yang Demo Omnibus Law di Makassar, Polisi Amankan 13 Orang

Upaya mereka masuk ke dalam gedung DPRD terhalang barikade aparat kepolisian. 

"Akhirnya kami mengultimatum agar pimpinan ataupun anggota DPRD menemui kami dalam waktu 1x30 menit. Jika tidak kami akan masuk dan menyegel gedung dewan," ujar Presiden Mahasiswa Universitas Palangkaraya (Presma UPR) Epafras Meihaga yang bertindak sebagai Koordinator Lapangan Aksi 8 Oktober memprotes pengesahan omnibus law . 

Setelah tenggat 30 menit yang diberikan berakhir, massa berusaha merangsek masuk melalui gerbang depan gedung yang berada di Jalan S Parman No 2, Kecamatan Jekan Raya, Kota Palangkaraya.

Akibatnya, bentrok fisik dengan aparat kepolisian tidak dapat dihindarkan. 

Haga menyebut sedikitnya lima rekan sesama peserta aksi mengalami luka-luka.

"Rata-rata mengalami luka lebam karena hantaman benda tumpul. Ada dua orang yang terluka hingga berdarah, tapi satu di antaranya memang karena tidak sengaja terpegang kawat berduri yang dipasang sebagai barikade di depan gerbang gedung DPRD Kalteng," terang Haga, panggilan akrab mahasiswa semester 9 Teknik Tambang Fakultas Teknik UPR ini, Kamis petang. 

Baca juga: Demo Tolak Omnibus Law Ricuh, Kaca Gedung DPRD DIY Pecah dan Mobil Polisi Dirusak

Sedangkan Tri Oktafiani, peserta aksi yang berasal dari elemen GMNI Kalteng, menyatakan salah seorang rekannya mengalami luka sobek di bagian belakang kepala.

Dia menduga mahasiswa tersebut terkena pukulan dari belakang.

"Ada juga satu yang terkena pukulan sampai wajahnya bengkak," ujar Anny.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Regional
Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Regional
Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Regional
Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Regional
Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Regional
Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Regional
Dompet Dhuafa Kirimkan Tim QC ke NTT untuk Cek Kesehatan Hewan Kurban

Dompet Dhuafa Kirimkan Tim QC ke NTT untuk Cek Kesehatan Hewan Kurban

Regional
Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Regional
Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Regional
Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Regional
Gubenrur Jatim Berikan Bantuan Sambungan Listrik PLN untuk 1.951 Penyintas APG Semeru

Gubenrur Jatim Berikan Bantuan Sambungan Listrik PLN untuk 1.951 Penyintas APG Semeru

Regional
Lumpy Skin Disease Ancam Ketahanan Pangan

Lumpy Skin Disease Ancam Ketahanan Pangan

Regional
Sambut Panen, Gubernur Riau Hadiri Gebyar Makan Durian Bantan 2022

Sambut Panen, Gubernur Riau Hadiri Gebyar Makan Durian Bantan 2022

Regional
Ketua TP-PKK Riau Riau Kunjungi Dua Panti Asuhan di Bengkalis

Ketua TP-PKK Riau Riau Kunjungi Dua Panti Asuhan di Bengkalis

Regional
Gubernur Khofifah Optimistis Gelaran SPE 2022 Bisa Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Jatim

Gubernur Khofifah Optimistis Gelaran SPE 2022 Bisa Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Jatim

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.