Buah Manis Usaha Suku Bajau Jaga Hutan Bakau untuk Anak Cucu

Kompas.com - 04/10/2020, 17:17 WIB
Seorang nelayan melintas di kawasan hutan bakau yang diperjuangkan oleh masyarakat suku bajau. Hutan bakau mereka kini sudah disetujui sebagai Kawasan Ekosistem Essensial (KEE) Torosiaje Serumpun. KOMPAS.COM/ROSYID A AZHARSeorang nelayan melintas di kawasan hutan bakau yang diperjuangkan oleh masyarakat suku bajau. Hutan bakau mereka kini sudah disetujui sebagai Kawasan Ekosistem Essensial (KEE) Torosiaje Serumpun.

GORONTALO, KOMPAS.com – Jelang senja, kawanan burung kuntul kecil (Egretta garzetta) terbang menuju rerimbunan hutan bakau di pesisir Kecamatan Popayato, Kabupaten Pohuwato, Gorontalo.

Burung-burung ini secara mencolok terbang rendah sebelum hingga di balik pucuk-pucuk bakau.

Hutan bakau ini tidak hanya menjadi rumah bagi kuntul kecil, burung lain yang memiliki habitat di wilayah pesisir dan daratan juga menyukai kawasan ini, termasuk beberapa jenis kelelawar dan satwa lain.

Hutan bakau yang rimbun ini menjadi penjaga masa depan suku Bajau Torosiaje.

Baca juga: Rindu Dendang Suku Bajau di Teluk Tomini

Hutan menjadi bagian penting dalam proses kehidupan warga desa, bahkan orang lain pun mendapat manfaat dari kawasan konservasi ini.

Setidaknya para nelayan dapat mencari ikan dengan mudah di sekitar desa.

“Kami biasa mencari ikan di pinggir hutan sekitar desa, tidak perlu jauh-jauh,” kata Una, perempuan warga Torosiaje.

Kawasan hutan bakau ini tumbuh sehat tidak datang begitu saja.

Para ojek laut melintasi kawasan bakau untuk mengantar warga Torosiaje yang ingin ke darat atau sebaliknya.KOMPAS.COM/ROSYID A AZHAR Para ojek laut melintasi kawasan bakau untuk mengantar warga Torosiaje yang ingin ke darat atau sebaliknya.

Namun ada perjuangan panjang menjaga kawasan ini oleh Kelompok Sadar Lingkungan (KSL) Paddakauang lebih dari 15 tahun.

Kelompok Paddakauang ini merupakan wadah orang Bajau untuk menjaga hutan bakau, karang dan padang lamun ini dipimpin oleh Umar Pasandre (53), seorang nelayan yang mengabdikan diri kepada kelestarian alam.

Baca juga: Sengkang dan Cerita Kelihaian Berenang Suku Bajau

Bersama orang Bajau lainnya, Umar menjaga 125 hektar hutan bakau yang ada di tiga desa, Torosiaje, Torosiaje Jaya dan Bumi Bahari.

Ketiga desa ini ditinggali oleh suku Bajau, sehingga mereka menyebut desa ini sebagai Desa Bajau Serumpun.

“Awalnya kami tinggal di rumah kayu yang sederhana di atas air laut, seiring perkembangan dan jumlah suku Bajau yang terus bertambah, akhirnya Desa Torosiaje dimekarkan,” kata Umar Pasandre,  Sabtu (3/10/2020).

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wabup Kebumen Jadi yang Pertama Disuntik Vaksin Covid-19 Besok

Wabup Kebumen Jadi yang Pertama Disuntik Vaksin Covid-19 Besok

Regional
Berharap Indonesia Bebas dari Bencana, Ganjar Gelar Doa Lintas Agama

Berharap Indonesia Bebas dari Bencana, Ganjar Gelar Doa Lintas Agama

Regional
Sergei Kosenko, Turis Rusia yang Ceburkan Diri ke Laut bersama Motor Dideportasi dari Indonesia

Sergei Kosenko, Turis Rusia yang Ceburkan Diri ke Laut bersama Motor Dideportasi dari Indonesia

Regional
Warga Sempat Dengar Teriakan 'Ya Allah' Sebelum Tarmin Tewas Diserang Kawanan Tawon

Warga Sempat Dengar Teriakan "Ya Allah" Sebelum Tarmin Tewas Diserang Kawanan Tawon

Regional
Suara Dentuman Misterius Gegerkan Warga Bali, Sumber Suara Belum Teridentifikasi

Suara Dentuman Misterius Gegerkan Warga Bali, Sumber Suara Belum Teridentifikasi

Regional
Kronologi Wartawan Dianiaya Kontraktor, Diduga Soal Berita Proyek Gedung Puskesmas

Kronologi Wartawan Dianiaya Kontraktor, Diduga Soal Berita Proyek Gedung Puskesmas

Regional
Camat Buka Posko Pengembalian Barang Jarahan Muatan Truk yang Terguling di Tawangmangu

Camat Buka Posko Pengembalian Barang Jarahan Muatan Truk yang Terguling di Tawangmangu

Regional
Tak Tahu Ada Sarang Tawon di Semak-semak, Tarmin Tewas Disengat Saat Cari Rumput, Sempat Berteriak

Tak Tahu Ada Sarang Tawon di Semak-semak, Tarmin Tewas Disengat Saat Cari Rumput, Sempat Berteriak

Regional
6 Jenazah Korban Sriwijaya Air SJ 182 Tiba di Kalbar untuk Dimakamkan

6 Jenazah Korban Sriwijaya Air SJ 182 Tiba di Kalbar untuk Dimakamkan

Regional
Disetop karena Tak Pakai Masker, Seorang Wanita Malah Marahi Anggota TNI

Disetop karena Tak Pakai Masker, Seorang Wanita Malah Marahi Anggota TNI

Regional
Kasus Pengambilan Paksa Jenazah Covid-19, Kerugian Rp 35 Juta, Belasan Pegawai RSUD Trauma

Kasus Pengambilan Paksa Jenazah Covid-19, Kerugian Rp 35 Juta, Belasan Pegawai RSUD Trauma

Regional
Fobia Jarum Suntik, Kepala Puskesmas Bone Teriak-teriak Saat Vaksinasi Covid-19, Videonya Viral

Fobia Jarum Suntik, Kepala Puskesmas Bone Teriak-teriak Saat Vaksinasi Covid-19, Videonya Viral

Regional
Tak Terima Diberitakan Negatif, Seorang Kontraktor Aniaya Wartawan

Tak Terima Diberitakan Negatif, Seorang Kontraktor Aniaya Wartawan

Regional
Saat Kepala Puskesmas Bone Fobia Jarum Suntik, Berteriak Histeris Saat Divaksin Covid-19, Sampai Harus Dipegangi

Saat Kepala Puskesmas Bone Fobia Jarum Suntik, Berteriak Histeris Saat Divaksin Covid-19, Sampai Harus Dipegangi

Regional
Setelah Wabup Pangandaran, Kini Giliran Bupati Positif Covid-19

Setelah Wabup Pangandaran, Kini Giliran Bupati Positif Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X