Siasati Masa Sulit, Guru Seni Ajak Warga Buat Usaha Kerajinan Batik

Kompas.com - 02/10/2020, 18:49 WIB
Guru seni rupa SMA Negeri 1 Wates, Kulon Progo, DI Yogyakarta, mengembangkan batik di rumahnya yang berada di desa wisata Segajih, Kalurahan Hargowilis, Kokap, DI Yogyakarta. Ali Subhan, guru itu, membatik sebagai sambilan dari kewajiban mengajar siswa sekolahnya. Diawali saat pandemi Covid-19, kini produksinya bisa membantu beberapa warga di Segajih, sebuah ‘desa wiasata, yang kehilangan sebagian penghasilan dari kegiatan wisata. KOMPAS.COM/DANI JULIUSGuru seni rupa SMA Negeri 1 Wates, Kulon Progo, DI Yogyakarta, mengembangkan batik di rumahnya yang berada di desa wisata Segajih, Kalurahan Hargowilis, Kokap, DI Yogyakarta. Ali Subhan, guru itu, membatik sebagai sambilan dari kewajiban mengajar siswa sekolahnya. Diawali saat pandemi Covid-19, kini produksinya bisa membantu beberapa warga di Segajih, sebuah ‘desa wiasata, yang kehilangan sebagian penghasilan dari kegiatan wisata.

KULON PROGO, KOMPAS.com- Pandemi Coronavirus Diseases 2019 (Covid-19) berdampak pada semua sektor.

Wisata dan edukasi di kawasan pedesaan pun kena imbas.

Seperti di pedukuhan atau dusun Segajih, Kalurahan (desa) Hargotirto, Kapanewon (kecamatan) Kokap, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Wisatawan tidak ada lagi sejak Covid-19 melanda negeri. Segajih pun kini sepi.

“Sabtu dan Minggu selalu ada tamu outbound, susur sungai dan live in. Pandemi hancurkan situasi ini. Tidak ada pengunjung. Desa lockdown sejak Maret. Kami tidak berani buka. Desa mengharuskan semua off,” kata Ali Subhan di rumahnya, belum lama ini.

Baca juga: Hari Ini Saya Memakai Batik Berasal dari Aceh, Bagus Kan?...

Wisatawan, banyak usia pelajar, juga datang untuk menikmati alam pedesaan, belajar gamelan, menari tradisional, melukis, camping hingga tinggal beberapa hari sambil mengikuti kebiasaan warga, seperti membuat gula merah.

Warga pedukuhan memperoleh tambahan penghasilan dari semua kegiatan wisata itu.

Guru seni rupa SMA Negeri 1 Wates, Kulon Progo, DI Yogyakarta, mengembangkan batik di rumahnya yang berada di desa wisata Segajih, Kalurahan Hargowilis, Kokap, DI Yogyakarta. Ali Subhan, guru itu, membatik sebagai sambilan dari kewajiban mengajar siswa sekolahnya. Diawali saat pandemi Covid-19, kini produksinya bisa membantu beberapa warga di Segajih, sebuah ‘desa wiasata, yang kehilangan sebagian penghasilan dari kegiatan wisata.KOMPAS.COM/DANI JULIUS Guru seni rupa SMA Negeri 1 Wates, Kulon Progo, DI Yogyakarta, mengembangkan batik di rumahnya yang berada di desa wisata Segajih, Kalurahan Hargowilis, Kokap, DI Yogyakarta. Ali Subhan, guru itu, membatik sebagai sambilan dari kewajiban mengajar siswa sekolahnya. Diawali saat pandemi Covid-19, kini produksinya bisa membantu beberapa warga di Segajih, sebuah ‘desa wiasata, yang kehilangan sebagian penghasilan dari kegiatan wisata.

Pandemi datang, kegiatan wisata libur, potensi menganggur jadi terbuka. Ali tidak menyerah dengan keadaan. Dia memberanikan diri banting setir ke usaha batik.

Lockdown membuat kita kepepet, tidak ada kegiatan lain, lantas ngapain? Kita di rumah saja tidak ke mana-mana. Ayo kita membatik. Kami memberanikan diri, nekat, (meski) tidak punya teman yang bisa nyanting,” kata Ali yang juga konseptor Desa Wisata Segajih.

Usaha batik karena Ali adalah seorang guru seni rupa yang punya pengetahuan dasar membatik.

Baca juga: Wapres: Batik Merupakan Refleksi Keberagaman Budaya Indonesia

Alasan lain, dia berharap bisa mengembangkan produk khas Segajih, tidak hanya slayer dan sapu tangan batik.

Sehingga, ketika Segajih buka lagi untuk wisatawan, maka dusun ini siap dengan produk khas oleh-oleh yang lebih menarik.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita di Balik Bayi 4 Bulan Dicekoki Miras, Paman Mengaku Iseng agar Ponakannya Tak Menangis

Cerita di Balik Bayi 4 Bulan Dicekoki Miras, Paman Mengaku Iseng agar Ponakannya Tak Menangis

Regional
Bertengkar dengan Pelaku di Depan Ibunya, Terbongkar Siswi Ini Diperkosa Saat Cari Sinyal

Bertengkar dengan Pelaku di Depan Ibunya, Terbongkar Siswi Ini Diperkosa Saat Cari Sinyal

Regional
Istri Bantu Suami Perkosa Rekan Kerja, Diancam Diceraikan jika Tak Menurut

Istri Bantu Suami Perkosa Rekan Kerja, Diancam Diceraikan jika Tak Menurut

Regional
Susiato Tewas Dibacok Teman Satu Kos, Polisi: Pelaku Tersinggung Disebut Ganteng

Susiato Tewas Dibacok Teman Satu Kos, Polisi: Pelaku Tersinggung Disebut Ganteng

Regional
Kebakaran UPT Logam Purbalingga Tewaskan 1 Orang, Pemilik Pabrik: Penjaga Iseng Main Korek

Kebakaran UPT Logam Purbalingga Tewaskan 1 Orang, Pemilik Pabrik: Penjaga Iseng Main Korek

Regional
Usai dari Luar Kota, Wakil Bupati Pangandaran dan Istri Positif Covid-19

Usai dari Luar Kota, Wakil Bupati Pangandaran dan Istri Positif Covid-19

Regional
Pilu, Siswi 15 Tahun Diperkosa di Hutan Saat Cari Sinyal untuk Belajar Daring

Pilu, Siswi 15 Tahun Diperkosa di Hutan Saat Cari Sinyal untuk Belajar Daring

Regional
Cerita Pria Gunakan Foto Artis Korea untuk Menipu, Ancam Sebar Foto Bugil, 8 Perempuan Jadi Korban

Cerita Pria Gunakan Foto Artis Korea untuk Menipu, Ancam Sebar Foto Bugil, 8 Perempuan Jadi Korban

Regional
Provinsi Jawa Tengah Kembali Terima 248.600 Dosis Vaksin, Ganjar Minta 12 Daerah Langsung Eksekusi

Provinsi Jawa Tengah Kembali Terima 248.600 Dosis Vaksin, Ganjar Minta 12 Daerah Langsung Eksekusi

Regional
Menyoal KKN Lapangan Unila, Rencana Libatkan Ribuan Mahasiswa hingga Ditunda Setelah Diprotes Warganet

Menyoal KKN Lapangan Unila, Rencana Libatkan Ribuan Mahasiswa hingga Ditunda Setelah Diprotes Warganet

Regional
UPT Logam Purbalingga Terbakar Hebat, 1 Orang Tewas dan 3 Gedung Rusak Berat

UPT Logam Purbalingga Terbakar Hebat, 1 Orang Tewas dan 3 Gedung Rusak Berat

Regional
Kronologi Pria Bunuh Pasangan Sesama Jenis di Grobogan, Berawal dari Kencan yang Tak Dibayar

Kronologi Pria Bunuh Pasangan Sesama Jenis di Grobogan, Berawal dari Kencan yang Tak Dibayar

Regional
[POPULER NUSANTARA] Ini Alasan Siswi Non-Muslim di Padang Diwajibkan Pakai Jilbab | Bayi 4 Bulan Dicekoki Miras oleh Pamannya

[POPULER NUSANTARA] Ini Alasan Siswi Non-Muslim di Padang Diwajibkan Pakai Jilbab | Bayi 4 Bulan Dicekoki Miras oleh Pamannya

Regional
Duduk Perkara Dokter Ditemukan Tewas Dalam Mobil Sehari Setelah Divaksin Covid-19, Diduga Sakit Jantung

Duduk Perkara Dokter Ditemukan Tewas Dalam Mobil Sehari Setelah Divaksin Covid-19, Diduga Sakit Jantung

Regional
Detik-detik Seorang Remaja di Pekanbaru Tewas Setelah Terjatuh dan Tertabrak Mobil Damkar

Detik-detik Seorang Remaja di Pekanbaru Tewas Setelah Terjatuh dan Tertabrak Mobil Damkar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X