Ganjar Usul Peserta Pilkada 2020 Berkampanye Lewat Media Massa

Kompas.com - 01/10/2020, 22:47 WIB
Kepala Kantor Staff Presiden (KSP), Moeldoko bertemu Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo di kantornya, Kamis (1/10/2020). Pemprov JatengKepala Kantor Staff Presiden (KSP), Moeldoko bertemu Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo di kantornya, Kamis (1/10/2020).

SEMARANG, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengusulkan peserta Pilkada 2020 untuk berkampanye lewat media massa.

"Saya usulkan konkret, duit KPU dikerjasamakan dengan seluruh media saja. Apakah media elektronik atau media cetak, monggo diatur jadwalnya. Boleh setiap hari atau tidak," kata Ganjar usai pertemuan dengan Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko di kantornya, Kamis (1/10/2020).

Menurutnya, tempat kampanye di masa pandemi ini yang paling bagus melalui media massa sehingga tidak terjadi kerumunan masyarakat.

"Sehingga nanti media ini jadi tempat kampanye mereka yang jauh lebih efektif, karena dalam kondisi pandemi ini, tempat kampanye paling bagus ya media. Karena orang tidak bisa kumpul-kumpul lagi," ujarnya.

Baca juga: Gubernur Banten Klaim Belum Ada Pelanggaran PSBB dalam Kampanye Pilkada Tangsel

Dia menambahkan, kampanye melalui media massa itu bisa bekerja sama dengan komisi pemilihan umum (KPU).

"KPU juga harus bisa memberikan slot ke sana, kalau tidak Kominfo sebenernya bisa membantu. Sudah kerja sama saja, juga ini berbagi rezeki, halal, bagus. Kontennya tinggal diisi paslon-paslon. Dengan cara ini masyarakat bisa digiring ke sana," pungkasnya.

Sementara itu, Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko mengatakan, banyak metode yang bisa dijalankan dalam berkampanye agar tidak menimbulkan kerumunan di masa pandemi.

"Bagaimana media massa dioptimalkan sebaik-baiknya, jadi ada saling menghidupkan atau cara lain-lain, hindari dengan berbagai cara untuk berkerumun," katanya.

Baca juga: Wali Kota Tasikmalaya Larang Kampanye Pilkada Tatap Muka di Wilayahnya

Moeldoko mengatakan, pemerintah daerah perlu mengambil langkah tegas melarang kampanye yang mengundang kerumunan.

"Itu langkah yang tepat. Karena salah satu yang ditakutkan oleh berbagai pihak dalam pelaksanaan Pilkada adalah kampanye yang bersifat kerumunan," ucapnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

147.000 Kendaraan Tinggalkan Jakarta Saat Menjelang Libur Panjang

147.000 Kendaraan Tinggalkan Jakarta Saat Menjelang Libur Panjang

Regional
Hujan Deras, Atap Sentra Kuliner di Malang Tiba-tiba Roboh

Hujan Deras, Atap Sentra Kuliner di Malang Tiba-tiba Roboh

Regional
Komunitas Tari Rayakan Ulang Tahun, 18 Orang Positif Corona

Komunitas Tari Rayakan Ulang Tahun, 18 Orang Positif Corona

Regional
Dipecat karena Orientasi Seksual, Seorang Mantan Polisi Kembali Gugat Polda Jateng

Dipecat karena Orientasi Seksual, Seorang Mantan Polisi Kembali Gugat Polda Jateng

Regional
Banyak Dibuang Warga ke Sungai, Pria Ini Jadikan Diaper sebagai Media Tanam

Banyak Dibuang Warga ke Sungai, Pria Ini Jadikan Diaper sebagai Media Tanam

Regional
Pasien Positif Corona di Solo yang Kabur dari Rumah Sakit Belum Juga Ditemukan

Pasien Positif Corona di Solo yang Kabur dari Rumah Sakit Belum Juga Ditemukan

Regional
Satu Ruangan Fraksi DPRD Kaltim Hangus Terbakar

Satu Ruangan Fraksi DPRD Kaltim Hangus Terbakar

Regional
Update 10 Hari Pencarian 3 Anak yang Hilang Misterius di Langkat

Update 10 Hari Pencarian 3 Anak yang Hilang Misterius di Langkat

Regional
Hari Sumpah Pemuda, Bendera Merah Putih Raksasa Diterbangkan Bersama Layangan

Hari Sumpah Pemuda, Bendera Merah Putih Raksasa Diterbangkan Bersama Layangan

Regional
Proses Hukum Berjalan Setahun, Pemerkosa Siswi Difabel di Kulonprogo Akhirnya Ditangkap, Ini Kronologinya

Proses Hukum Berjalan Setahun, Pemerkosa Siswi Difabel di Kulonprogo Akhirnya Ditangkap, Ini Kronologinya

Regional
Selama Libur Panjang, Wisatawan di Puncak Siap-siap 'Rapid Test' Acak

Selama Libur Panjang, Wisatawan di Puncak Siap-siap "Rapid Test" Acak

Regional
Kasus Covid-19 Masih Bertambah, Pemprov Bali Belum Izinkan Bioskop Beroperasi

Kasus Covid-19 Masih Bertambah, Pemprov Bali Belum Izinkan Bioskop Beroperasi

Regional
Diduga Tak Netral, Kades hingga ASN di Bulukumba Dilaporkan ke Bawaslu

Diduga Tak Netral, Kades hingga ASN di Bulukumba Dilaporkan ke Bawaslu

Regional
Libur Panjang Hari Pertama, 5.000 Kendaraan Masuk ke Kota Bandung

Libur Panjang Hari Pertama, 5.000 Kendaraan Masuk ke Kota Bandung

Regional
Sering Masuk Zona Bahaya, Pencari Rumput di Lereng Merapi Akan Diedukasi

Sering Masuk Zona Bahaya, Pencari Rumput di Lereng Merapi Akan Diedukasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X