Bermodal Bibit Beringin, Edi Ingin Kembali Hidupkan Sumber Air di Gunungkidul

Kompas.com - 30/09/2020, 08:00 WIB
Edi Padmo dari Komunitas Resan Gunungkidul Menunjukkan Peta dan Tanaman Beringin KOMPAS.COM/MARKUS YUWONOEdi Padmo dari Komunitas Resan Gunungkidul Menunjukkan Peta dan Tanaman Beringin

Dipilihnya beringin sebagai tanaman penjaga air bukan tanpa alasan. Pohon yang akan tumbuh besar itu mampu menangkap air hujan, dan akarnya jauh masuk ke dalam tanah.

Dia dibantu beberapa teman yang tergabung dalam komunitas ini mencari pohon beringin besar, kemudian dijadikan bibit baru untuk ditanam. 

Caranya dengan setek pohon, dan ditanam menggunakan polibag.  Butuh paling tidak setahun untuk menjadikan bibit beringin siap tanam.

“Agar bisa tumbuh dan berkembang dengan sendirinya butuh dua tahun, dan selama dua tahun itu perlu disiram. Untuk itu perlu menggandeng orang sekitar,” ucap Edi.

Baca juga: Gagal Panen karena Kekeringan, Warga Terpaksa Konsumsi Ubi Hutan Beracun

Sebanyak 13 komunitas dan pokdarwis yang digandengnya sudah mulai bertumbuh, berasal dari Kapanewon Playen, Gedangsari, Saptosari, Nglipar, dan Semin.

Saat ini ada ratusan pohon yang beberapa tahun akan ditanam. Sudah ada beberapa lokasi sumber mata air yang mulai ditanami pohon beringin.

“Akan ada dampaknya mungkin puluhan tahun ke depan, yang terpenting saat ini kita mulai bergerak selamatkan mata air,” ucap dia. 

“Saya terinspirasi mbah Sadiman asal Wonogiri yang mampu menghijaukan daerahnya, namun disini diubah menjadi berbasis komunitas,” ucap dia. 

Air Bisa Jadi Sumber Masalah Sosial 

Edi menceritakan, kawasan Gunungkidul sebenarnya banyak sumber air, tapi sudah tidak terawat.

Seperti di Kapanewon Nglipar, ada wilayah yang daerahnya memiliki 15 sumber air, tapi saat ini yang masih berfungsi dengan baik hanya lima sumber.

Lainnya sudah tidak mengalir karena beberapa faktor seperti gempa 2006 hingga kurang terawatnya konservasi di sekitarnya.

Baca juga: Kekeringan Meluas di Gunungkidul, 129.000 Jiwa Terdampak

Saat ini masyarakat di sekitar sumber mulai bangkit dan ingin mengembalikan sumber mata air yang mati, dengan menanam pohon.

Edi menilai tidak mudah mengajak masyarakat untuk menanam beringin, karena terkadang lahan di sekitar sudah ditanami pakan ternak.

“Masalah air jika tidak diatasi sejak sekarang ke depan akan menjadi masalah sosial,” ucap Edi.

“Gunungkidul itu memiliki tiga karakter, yakni Batur agung sisi utara, Ledok tengah, dan pegunungan seribu, yang memiliki karakteristik sumber air berbeda. Pemerintah belum memiliki program jangka panjang untuk menyelesaikan persoalan kekurangan air,” sambungnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jalani 'Rapid Test' Wajib, 40 Anggota Bawaslu Kabupaten Tasikmalaya Reaktif Covid-19

Jalani "Rapid Test" Wajib, 40 Anggota Bawaslu Kabupaten Tasikmalaya Reaktif Covid-19

Regional
Cerita Nelayan Benur di Lombok yang Hidupnya Tak Tentu karena Tengkulak

Cerita Nelayan Benur di Lombok yang Hidupnya Tak Tentu karena Tengkulak

Regional
Fakta Seorang Warga Kalsel Diterkam Buaya, Berawal dari Cuci Tangan di Pintu Air Tambak

Fakta Seorang Warga Kalsel Diterkam Buaya, Berawal dari Cuci Tangan di Pintu Air Tambak

Regional
Benteng Hock, Kantor Satlantas Polres Salatiga yang Dikenal Angker, Kini Jadi Spot Foto

Benteng Hock, Kantor Satlantas Polres Salatiga yang Dikenal Angker, Kini Jadi Spot Foto

Regional
Gubernur Banten: Tak Ada Konflik, Jadwal Pilkada Banten Masih Sesuai Agenda

Gubernur Banten: Tak Ada Konflik, Jadwal Pilkada Banten Masih Sesuai Agenda

Regional
Kasus Covid-19 Melonjak di Ciamis, Sebulan Lebih dari 100 Orang Positif

Kasus Covid-19 Melonjak di Ciamis, Sebulan Lebih dari 100 Orang Positif

Regional
Pesan Pensiunan Guru: Kalau Anda Sukses, Tolong Perhatikan Guru...

Pesan Pensiunan Guru: Kalau Anda Sukses, Tolong Perhatikan Guru...

Regional
Modus Ganti Isi Galon dengan Air Biasa tapi Tutup Segel Resmi, 2 Agen Ditahan Polisi

Modus Ganti Isi Galon dengan Air Biasa tapi Tutup Segel Resmi, 2 Agen Ditahan Polisi

Regional
Minuman Literasi, Produk Herbal Kekinian ala Siswa SMK Gresik, Peluang Bisnis Baru di Balik Pandemi

Minuman Literasi, Produk Herbal Kekinian ala Siswa SMK Gresik, Peluang Bisnis Baru di Balik Pandemi

Regional
Main Perahu di Rawa Pening tapi Tiba-tiba Bocor, Pemancing Tewas Tenggelam

Main Perahu di Rawa Pening tapi Tiba-tiba Bocor, Pemancing Tewas Tenggelam

Regional
Diterkam Buaya Usai Panen Bandeng, Anggota Tubuh Pria Ini Belum Ditemukan

Diterkam Buaya Usai Panen Bandeng, Anggota Tubuh Pria Ini Belum Ditemukan

Regional
Niat Memijat Muridnya yang Cedera, Oknum Guru di Kalsel Justru Berbuat Cabul

Niat Memijat Muridnya yang Cedera, Oknum Guru di Kalsel Justru Berbuat Cabul

Regional
Bayar Uang Muka Tagihan Listrik yang Capai Belasan Juta Rupiah, Suratno Harus Jual 7 Pohon Miliknya

Bayar Uang Muka Tagihan Listrik yang Capai Belasan Juta Rupiah, Suratno Harus Jual 7 Pohon Miliknya

Regional
Sosok Mendiang Bupati Situbondo di Mata Khofifah dan Emil Dardak

Sosok Mendiang Bupati Situbondo di Mata Khofifah dan Emil Dardak

Regional
Ini Alasan Putra Amien Rais Dukung Gibran pada Pilkada 2020 Kota Solo

Ini Alasan Putra Amien Rais Dukung Gibran pada Pilkada 2020 Kota Solo

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X