Bermodal Bibit Beringin, Edi Ingin Kembali Hidupkan Sumber Air di Gunungkidul

Kompas.com - 30/09/2020, 08:00 WIB
Edi Padmo dari Komunitas Resan Gunungkidul Menunjukkan Peta dan Tanaman Beringin KOMPAS.COM/MARKUS YUWONOEdi Padmo dari Komunitas Resan Gunungkidul Menunjukkan Peta dan Tanaman Beringin

YOGYAKARTA,KOMPAS.com-Edi Padmo memandangi peta Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, sambil menempel stiker kecil menandai beberapa komunitas yang dibentuknya setahun terakhir.

Rumah sederhana di Padukuhan Tanjung 1, Kalurahan Bleberan, terdapat puluhan batang pohon beringin yang beberapa bulan lagi akan ditanam.

Edi merupakan salah satu pemuda Gunungkidul yang peduli dengan konservasi air, dan mendirikan Komunitas Resan.

Komunitas yang menanam pohon beringin di sumber-sumber yang mulai mengering atau sudah mengering.

Baca juga: Cerita Rumah Tua Milik Mantan Bupati Gunungkidul yang Viral di Media Sosial

Mimpinya sederhana, agar wilayahnya kembali memiliki sumber air yang bisa dimanfaatkan warga.

"Komunitas Resan ini lahir karena keprihatinan melihat sumber air yang banyak mengering. Air itu bukan untuk main-main tetapi butuh penanganan yang serius dari semua pihak," ucap Edi ditemui di rumahnya Selasa (29/9/2020).

Resan bagi orang Jawa berarti penjaga mata air, dipilih nama itu karena pohon-pohon yang selama ini menjadi penjaga air sudah mulai ditebangi.

Ini tentunya berdampak pada mengeringnya sumber air yang seharusnya bisa memenuhi kebutuhan masyarakat di sekitarnya.

Edi yang kesehariannya berprofesi sebagai pelukis, dan aktif di beberapa lembaga swadaya masyarakat ini kembali melanjutkan cerita.

Baca juga: Tak Ingin Dapat Beras Berkutu, Bupati Gunungkidul Cicipi Nasi Sebelum Bantuan Dibagikan

Dia mengajak 13 komunitas lain untuk mengembalikan pohon beringin yang sudah mulai menghilang.

“Saya sudah menelusuri beberapa lokasi, sumber air banyak yang mengering, seperti di Mojosari (Kapanewon Playen), itu ada beberapa mata air mengering. Padahal menurut cerita warga awalnya airnya cukup besar,” ucap dia.

“Menggugah kembali masyarakat untuk menanam tidak bisa sendiri, harus mengajak masyarakat sekitar. Agar mau menjaga pohon yang ditanam,” ucap Edi.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mayat dengan Tangan Terikat Ditemukan di TPA Punggur Batam

Mayat dengan Tangan Terikat Ditemukan di TPA Punggur Batam

Regional
Digugat IRT yang Tak Terima Dinyatakan Positif Covid-19, Ini Kata Gugus Tugas

Digugat IRT yang Tak Terima Dinyatakan Positif Covid-19, Ini Kata Gugus Tugas

Regional
Hidup Berdampingan dengan Bencana di Lereng Gunung Merapi

Hidup Berdampingan dengan Bencana di Lereng Gunung Merapi

Regional
Terjadi Kepadatan di Tol Japek, Contra Flow Mulai dari Kilometer 47 sampai 61

Terjadi Kepadatan di Tol Japek, Contra Flow Mulai dari Kilometer 47 sampai 61

Regional
Curi Relief di Makam Tionghoa dan Dijual Rp 400.000 Per Potong, 4 Warga Kediri Ditangkap Polisi

Curi Relief di Makam Tionghoa dan Dijual Rp 400.000 Per Potong, 4 Warga Kediri Ditangkap Polisi

Regional
AWK, Anggota DPD Didemo karena Dianggap Lecehkan Kepercayaan Warga Bali

AWK, Anggota DPD Didemo karena Dianggap Lecehkan Kepercayaan Warga Bali

Regional
Ini Penampakan RS Karantina Covid-19 yang Sedang Dibangun di Bangka

Ini Penampakan RS Karantina Covid-19 yang Sedang Dibangun di Bangka

Regional
Langgar Aturan Kampanye, Ribuan Spanduk dan Baliho di Kabupaten Semarang Dicopot

Langgar Aturan Kampanye, Ribuan Spanduk dan Baliho di Kabupaten Semarang Dicopot

Regional
Perampok Bersenjata Ini Gunakan Emas Hasil Rampasan untuk Investasi

Perampok Bersenjata Ini Gunakan Emas Hasil Rampasan untuk Investasi

Regional
Sandiaga Uno dan Khofifah Digadang-gadang Jadi Ketum PPP, Waketum: Ikhtiar Membesarkan Partai

Sandiaga Uno dan Khofifah Digadang-gadang Jadi Ketum PPP, Waketum: Ikhtiar Membesarkan Partai

Regional
Merasa Dikucilkan Saat Dinyatakan Positif Covid-19, Seorang Ibu Gugat RS dan Gugus Tugas, Ini Ceritanya

Merasa Dikucilkan Saat Dinyatakan Positif Covid-19, Seorang Ibu Gugat RS dan Gugus Tugas, Ini Ceritanya

Regional
2 Kantor Polisi di Buton Utara Dirusak Sekelompok Orang, Seorang Polisi Terluka

2 Kantor Polisi di Buton Utara Dirusak Sekelompok Orang, Seorang Polisi Terluka

Regional
Pemerintah Pusat Tak Naikkan Upah Minimum 2021, Wali Kota Solo Berharap Tak Ada PHK Karyawan

Pemerintah Pusat Tak Naikkan Upah Minimum 2021, Wali Kota Solo Berharap Tak Ada PHK Karyawan

Regional
Anggotanya Intimidasi Personel Band, Dansat Brimob Polda DIY Minta Maaf

Anggotanya Intimidasi Personel Band, Dansat Brimob Polda DIY Minta Maaf

Regional
BPBD Sebut Ada 21 Kecamatan di Luwu Berpotensi Banjir

BPBD Sebut Ada 21 Kecamatan di Luwu Berpotensi Banjir

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X