Buntut Dangdutan di Tengah Pandemi, Pemkot Tegal Tutup Obyek Wisata dan Padamkan Lampu Jalan

Kompas.com - 28/09/2020, 13:16 WIB
Sejumlah petugas menutup akses jalan di Kecamatan Tegal Selatan, Kota Tegal, Jawa Tengah dengan water barrier, Sabtu (26/9/2020) malam. (Istimewa) KOMPAS.com/Tresno SetiadiSejumlah petugas menutup akses jalan di Kecamatan Tegal Selatan, Kota Tegal, Jawa Tengah dengan water barrier, Sabtu (26/9/2020) malam. (Istimewa)

TEGAL, KOMPAS.com - Setelah konser dangdut yang digelar pimpinan DPRD yang dihadiri ribuan orang, Pemerintah Kota Tegal, Jawa Tengah, mengambil sejumlah langkah yang dianggap strategis untuk menghindari adanya kerumunan.

Kebijakan yang diambil di antaranya mulai dari menata kembali keberadaan pedagang kaki lima (PKL), menutup obyek wisata, dan menutup sebagian akses jalan dan memadamkan sejumlah lampu penerangan jalan umum.

Wakil Wali Kota Muhamad Jumadi mengemukakan, upaya itu untuk membatasi atau memperketat ruang gerak masyarakat untuk menghindari kerumunan mengingat tren kenaikan kasus Covid-19 masih terjadi di Kota Tegal.

"Masyarakat harus paham. Kami semua berusaha menyadarkan semua saja, agar sama-sama menjaga Kota Tegal dari terjangan wabah. Karena sekarang (kasus) memang sedikit naik," kata Jumadi, kepada wartawan di Kantor Kecamatan Tegal Selatan, Minggu (27/9/2020).

Baca juga: Tukang Becak Positif Covid-19 di Tegal Keluyuran Bawa Penumpang, Desakan Ekonomi hingga Dibantu Warga

Obyek wisata, kata Jumadi akan ditutup sementara mulai 1 Oktober mendatang.

"Obyek wisata mulai 1 Oktober kita close dulu. Tujuannya sama, untuk mengingatkan kembali pandemi belum berakhir," kata dia.

Menurut Jumadi, upaya untuk menekan kerumunan memang sedang dijalankan. Salah satu dengan menata PKL di sejumlah titik keramaian.

"Bukan dibubarkan. Namun ditertibkan dan ditata, karena jika tidak ditata akan terjadi kerumunan baru. Untuk itu kita berusaha mengetatkan kembali dengan semua ditata," imbuh Jumadi.

Sebelumnya, Wali Kota Tegal Dedy Yon Supriyono mengatakan, sebagian tempat usaha seperti kafe juga akan ditutup sementara sampai situasi dirasa sudah aman.

Baca juga: Buntut Konser Dangdut, Kapolsek Tegal Selatan Dicopot dan Diperiksa Propam

"Arahan dari Pak Gubernur, Kota Tegal harus benar-benar safety. Di ruang publik yang ramai, lampu akan kita matikan, seperti alun-alun. Kemudian untuk obyek wisata juga akan kita tutup. Sebagian cafe ditutup sampai nanti aman," kata Dedy kepada wartawan.

Kepala Bidang Penerangan Jalan Umum (PJU) DPUPR Kota Tegal, Sudjatmiko mengatakan, pemadaman PJU di sejumlah kawasan ramai orang sudah dipadamkan saat malam hari sejak Sabtu (26/9/2020).

Salah satunya di kawasan Lapangan Kecamatan Tegal Selatan yang baru saja untuk gelaran konser dangdut Rabu (23/9/2020) lalu.

"Di pusat-pusat keramaian sementara kita padamkan. Komplek alun-alun, Lapangan Tegal Selatan dan Tegal Timur, dan masih bertahap ke lain menyesuaikan situasi. Karena kecenderungan penderita Covid-19 meningkat," terangnya.

Baca juga: Mahfud MD Minta Polisi Pidanakan Konser Dangdut di Tegal

Sebagai informasi, pemadaman PJU sebelumnya pernah dilakukan Pemkot Tegal sejak awal pandemi merebak hingga pemberlakukan isolasi wilayah dan PSBB.

Camat Tegal Selatan Sartono Eko Saputro menyampaikan, penutupan sebagian akses jalan dengan water barrier sudah dilaksanakan sejak Sabtu (26/9/2020).

Di antaranya di Jalan Teungku Cik Ditiro Tegal Selatan yang disiapkan untuk sterilisasi jalan yang membatasi agar tidak ada pasar tiban.

"Maksudnya untuk membatasi agar tidak ada pasar tiban. Sebab pasar tiban yang ada akan menimbulkan kerumunan dan mengganggu arus lalu lintas," tutur Sartono.

Sartono menjelaskan didahului Sabtu sore hari, pihaknya memberikan pengarahan pedagang untuk tidak berjualan di Lapangan Tegal Selatan dan diarahkan untuk berdagang menyebar agar tidak terkonsentrasi di satu titik.

Baca juga: Soal Dangdutan yang Digelar Wakil Ketua DPRD Tegal, Ini Penjelasan Wali Kota ke Ganjar

"Kenapa dilakukan sterilisasi? Karena melihat situasi kondisi, di mana secara umum kota Tegal penderita naik dan antisipasi agar tidak meluas," jelas Sartono.

Kebijakan tersebut dengan bersinergi antara Pemerintah dan TNI Polri, dipadukan arahan pimpinan dan prakarsa dari Forum Komunikasi Pimpinan Kecamatan (Forkopimcam).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Amankan 3 Pengibar Bendera RMS di Saparua

Polisi Amankan 3 Pengibar Bendera RMS di Saparua

Regional
Wisatawan Membludak, Pantai Selatan Garut Ditutup, Polisi Lakukan Penyekatan

Wisatawan Membludak, Pantai Selatan Garut Ditutup, Polisi Lakukan Penyekatan

Regional
Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Regional
Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Regional
Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X