Pupuk Organik, Solusi Petani Hemat Biaya Produksi di Masa Pandemi

Kompas.com - 28/09/2020, 13:08 WIB
Pembuatan pupuk organik yang dilakukan oleh Gapoktan Saluyu di Cilamaya, Jabar, mitra binaan Pertagas. Dengan pupuk organik ini petani bisa hemat biaya produksi sekitar 50 persen. Dok. ISTIMEWAPembuatan pupuk organik yang dilakukan oleh Gapoktan Saluyu di Cilamaya, Jabar, mitra binaan Pertagas. Dengan pupuk organik ini petani bisa hemat biaya produksi sekitar 50 persen.

KARAWANG, KOMPAS.com - Petani di masa pandemi Covid-19 dihadapkan pada biaya produksi sawah yang mahal. Padahal, saat pandemi perekonomian pun serba terdampak, apalagi bayang-bayang resesi akan membuat daya beli masyarakat turun sementara harga barang dan jasa melambung.

Namun sekelompok petani padi di Cilamaya, Jawa Barat, masih melihat adanya secercah harapan di tengah keterpurukan ekonomi masa pandemi. Bangkit berjuang, mereka memulai sebuah usaha yang membuahkan hasil manis saat pandemi. Dibina oleh Pertagas, mereka membentuk kelompok tani Gapoktan Saluyu, memproduksi pupuk organik granule dan cair untuk lahan sawahnya.

Aep Endang Sudrajat, Ketua Gapoktan Saluyu, tampak bersemangat membeberkan kisah kelompok taninya saat Zoom meeting yang diadakan oleh Pertagas, beberapa waktu lalu.

Baca juga: Petani di Sleman Menjerit, Sawah Terendam Abu Vulkanik Diduga akibat Tambang

"Dengan program tanam padi sehat ini, biaya produksi tidak bengkak. Jika tidak pakai pupuk organik, satu hektar sawah butuh biaya Rp 10 juta-Rp 11 juta. Tapi kalau pakai pupuk organik hanya Rp 5,5 juta-Rp 6 juta. Hasil padinya sekitar 6,2 ton rata-rata, sementara yang pakai pupuk kimia malah hanya 5 ton rata-rata," kata pria kelahiran Cilamaya tahun 1960 itu.

Menurut dia, besarnya pengeluaran untuk pupuk kimia lantaran tanah pertanian jadi kurang subur jika terus menerus diberi pupuk kimia. Akibatnya, petani harus menambah biaya untuk mengurangi hama.

Jika pakai pupuk organik, walaupun kondisi sering hujan seperti tahun lalu pun, panen tetap bagus. Pekerjaan petani, katanya, menjadi ringan karena tidak terlalu banyak melakukan penyemprotan.

Baca juga: Rayakan Panen Raya Hidroponik, Petani di Sigi Bangkit dari Bencana

"Karena keberhasilan itu, banyak petani yang mau ikut gabung ke Gapoktan Saluyu lantaran pendapatan petani lebih tinggi. Target kami musim panen tahun depan bisa sampai 7 ton per hektar," lanjutnya.

Gapoktan Saluyu sendiri sudah berdiri sejak 2002 dan beranggotakan 374 petani. Awalnya, Gapoktan ini membawahi 7 kelompok tani, yang masing-masing menyetor lahan 1 hektar untuk jadi percobaan.

Saat ini, jumlah lahan percobaan sudah bertambah jadi 14 hektar, dengan target nantinya per kelompok tani bisa menggunakan pupuk organik untuk 4 hektar lahannya.

Kelompok tani ini mengaku secara bertahap diberi binaan utnuk mengurangi pupuk kimia sejak awal 2019. Awalnya, pupuk kimia dikurangi 50 persen, kini hingga 85 persen.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

11 Nakes Positif Covid-19, Layanan Puskesmas di Kota Palopo Dialihkan

11 Nakes Positif Covid-19, Layanan Puskesmas di Kota Palopo Dialihkan

Regional
Kandang Ayam Terbakar di Grobogan, 40.000 Ekor Mati dan Kerugian Capai Rp 2,5 Miliar

Kandang Ayam Terbakar di Grobogan, 40.000 Ekor Mati dan Kerugian Capai Rp 2,5 Miliar

Regional
Ayah di Jember Tega Setubuhi Anak Tirinya hingga Hamil 6 Bulan

Ayah di Jember Tega Setubuhi Anak Tirinya hingga Hamil 6 Bulan

Regional
Kronologi Anggota DPRD Dibacok Saat Melerai Keributan soal Knalpot Bising

Kronologi Anggota DPRD Dibacok Saat Melerai Keributan soal Knalpot Bising

Regional
Sebelum Diperkosa 2 Pemuda, Remaja Putri di Kalbar Dicekoki Miras

Sebelum Diperkosa 2 Pemuda, Remaja Putri di Kalbar Dicekoki Miras

Regional
Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Diduga Jadi Kurir Sabu Diwarnai Tembakan

Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Diduga Jadi Kurir Sabu Diwarnai Tembakan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kisah 4 Bocah Tak Terurus, Ibu ODGJ | Tarik-menarik dengan Buaya, Titus Selamatkan Adik

[POPULER NUSANTARA] Kisah 4 Bocah Tak Terurus, Ibu ODGJ | Tarik-menarik dengan Buaya, Titus Selamatkan Adik

Regional
Cemburu Berujung Maut, Perempuan Hamil 7 Bulan Tewas di Tangan Suami Siri

Cemburu Berujung Maut, Perempuan Hamil 7 Bulan Tewas di Tangan Suami Siri

Regional
Fakta Perwira Polisi Bawa 16 Kg Sabu, Ditembak Saat Hendak Kabur dan Terancam Hukuman Mati

Fakta Perwira Polisi Bawa 16 Kg Sabu, Ditembak Saat Hendak Kabur dan Terancam Hukuman Mati

Regional
Hendak Lerai Keributan, Anggota DPRD Ini Malah Dibacok Warga

Hendak Lerai Keributan, Anggota DPRD Ini Malah Dibacok Warga

Regional
Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Regional
Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Regional
Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Regional
Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Regional
Awalnya untuk Usir Kebosanan, Kini Usaha Sofa Botol Plastik Andi Bisa Raup Jutaan Rupiah

Awalnya untuk Usir Kebosanan, Kini Usaha Sofa Botol Plastik Andi Bisa Raup Jutaan Rupiah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X