Pasien Covid-19 Membeludak, Gedung Isolasi RSUD Tasikmalaya Penuh

Kompas.com - 28/09/2020, 08:10 WIB
Gedung baru ruangan khusus isolasi Covid-19 di RSUD Soekardjo Kota Tasikmalaya, mulai dipenuhi oleh pasien terkonfirmasi pada Jumat (25/9/2020). KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHAGedung baru ruangan khusus isolasi Covid-19 di RSUD Soekardjo Kota Tasikmalaya, mulai dipenuhi oleh pasien terkonfirmasi pada Jumat (25/9/2020).

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Tasikmalaya berupaya menyiapkan ruang isolasi alternatif di RS Islam dan Rumah Susun Sewa (Rusunawa) Universitas Negeri Siliwangi (UNS) Tasikmalaya.

Langkah ini menyusul terus bertambahnya pasien terkonfirmasi corona dan telah penuhnya gedung baru Mitra Batik khusus pasien Covid-19 di RSUD Soekardjo Tasikmalaya sampai Senin (28/9/2020).

Apalagi, muncul beberapa klaster besar penyebaran Covid-19 mulai dari klaster tenaga medis, klaster keluarga sepulang perjalanan rekreasi keliling Sumatera, sampai yang terbaru klaster pendidikan pondok pesantren di pusat Kota Tasikmalaya.

Baca juga: Tasikmalaya Catatkan Klaster Pesantren, 12 Orang Positif Covid-19 dalam Sehari

"Sejak malam, kami langsung menggelar rapat berkaitan dengan klaster pendidikan berada di Pondok Pesantren, Kecamatan Cihideung, dan sempat membahas PSBM di lokasi, tapi belum diputuskan. Karena, putusan akan menunggu rapat bersama gugus tugas lengkap. Kita juga siapkan dua lokasi jadi ruang isolasi. Gedung baru sudah penuh di RSUD," jelas Juru Bicara Gugus Tugas Covid-19 Kota Tasikmalaya, Ivan Dicksan, kepada wartawan, Senin pagi.

Sampai sekarang, pihaknya tinggal melengkapi kamera CCTV di beberapa ruangan alternatif Rusunawa UNS Tasikmalaya yang tak dipakai mahasiswanya selama ini.

Ruangan khusus tenaga medis pun sedang dibenahi untuk memaksimalkan kinerja perawat dan dokter yang nantinya merawat para pasien Covid-19 sampai sembuh.

"Kita sedang melengkapi ruangan dengan CCTV dan blower di Rusunawa UNS Siliwangi. Secepatnya disiapkan, soalnya ada lagi klaster baru pendidikan (pesantren)," ungkapnya.

Baca juga: Warga Tasikmalaya Diminta Bersiap untuk Pembebasan Lahan Tol Gedebage

Ivan menambahkan, selang dua hari keluarnya hasil tes swab, diketahui ada 22 yang terkonfirmasi dari klaster pondok pesantren pada Minggu (27/9/2020) malam tadi.

Para pasien dijemput petugas gugus tugas dari rumahnya masing-masing untuk menjalani perawatan di ruang isolasi RSUD Soekardjo Tasikmalaya.

"Makanya sekarang penuh, 12 orang sudah dijemput klaster pesantren sebelumnya, malam tadi tambah ada 22 orang klaster sama positif. Belum lagi nanti hasil tracing yang sudah di-swab dan menunggu hasil. Jumlahnya ratusan, makanya kita persiapkan tempat alternatif," pungkasnya.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kandang Ayam Terbakar di Grobogan, 40.000 Ekor Mati dan Kerugian Capai Rp 2,5 Miliar

Kandang Ayam Terbakar di Grobogan, 40.000 Ekor Mati dan Kerugian Capai Rp 2,5 Miliar

Regional
Ayah di Jember Tega Setubuhi Anak Tirinya hingga Hamil 6 Bulan

Ayah di Jember Tega Setubuhi Anak Tirinya hingga Hamil 6 Bulan

Regional
Kronologi Anggota DPRD Dibacok Saat Melerai Keributan soal Knalpot Bising

Kronologi Anggota DPRD Dibacok Saat Melerai Keributan soal Knalpot Bising

Regional
Sebelum Diperkosa 2 Pemuda, Remaja Putri di Kalbar Dicekoki Miras

Sebelum Diperkosa 2 Pemuda, Remaja Putri di Kalbar Dicekoki Miras

Regional
Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Diduga Jadi Kurir Sabu Diwarnai Tembakan

Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Diduga Jadi Kurir Sabu Diwarnai Tembakan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kisah 4 Bocah Tak Terurus, Ibu ODGJ | Tarik-menarik dengan Buaya, Titus Selamatkan Adik

[POPULER NUSANTARA] Kisah 4 Bocah Tak Terurus, Ibu ODGJ | Tarik-menarik dengan Buaya, Titus Selamatkan Adik

Regional
Cemburu Berujung Maut, Perempuan Hamil 7 Bulan Tewas di Tangan Suami Siri

Cemburu Berujung Maut, Perempuan Hamil 7 Bulan Tewas di Tangan Suami Siri

Regional
Fakta Perwira Polisi Bawa 16 Kg Sabu, Ditembak Saat Hendak Kabur dan Terancam Hukuman Mati

Fakta Perwira Polisi Bawa 16 Kg Sabu, Ditembak Saat Hendak Kabur dan Terancam Hukuman Mati

Regional
Hendak Lerai Keributan, Anggota DPRD Ini Malah Dibacok Warga

Hendak Lerai Keributan, Anggota DPRD Ini Malah Dibacok Warga

Regional
Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Klarifikasi soal Hoaks, KPU Ogan Ilir Pastikan Calon Petahana Masih Didiskualifikasi

Regional
Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Anggota DPRD Jeneponto Dibacok, Berawal dari Masalah Knalpot Bising

Regional
Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Usai Bertemu Calon Suami, Perempuan Ini Kehilangan Indra Penciuman, Ternyata Kena Corona

Regional
Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap Bawa 16 Kg Sabu, Sempat Diberondong Tembakan agar Menyerah

Regional
Awalnya untuk Usir Kebosanan, Kini Usaha Sofa Botol Plastik Andi Bisa Raup Jutaan Rupiah

Awalnya untuk Usir Kebosanan, Kini Usaha Sofa Botol Plastik Andi Bisa Raup Jutaan Rupiah

Regional
Mayat Wanita Pekerja Kafe Ditemukan di Kolam Penangkaran Buaya, Ini Dugaan Polisi

Mayat Wanita Pekerja Kafe Ditemukan di Kolam Penangkaran Buaya, Ini Dugaan Polisi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X