Karwar, Rumah Nin Leluhur Suku Biak, Papua

Kompas.com - 27/09/2020, 09:57 WIB
Kelly Krey(69) memeluk karwar perempuan, karyanya, di galeri miliknya, di Jalan Jogjakarta, Manokwari, Papua Barat, Sabtu (19/9/2020). KOMPAS.COM/WINDORO ADIKelly Krey(69) memeluk karwar perempuan, karyanya, di galeri miliknya, di Jalan Jogjakarta, Manokwari, Papua Barat, Sabtu (19/9/2020).

MANOKWARI, KOMPAS.com-Sebelum Pendeta Otto dan Geissler membawa agama Protestan ke Tanah Papua pada 5 Februari 1855 lewat Pulau Mansinam di Teluk Doreri, Manokwari, Papua Barat, sebagian besar suku di Tanah Papua memuja dan berlindung di balik bayang bayang arwah (nin) leluhur.

Mereka percaya, setiap manusia terdiri dari tiga unsur yaitu jasmani (baken saprop), arwah (rur),dan bayang bayang arwah (nin).

Ketika seseorang meninggal, jasmaninya rusak, arwahnya menuju dunia arwah, sedang bayang bayang arwahnya bergentayangan.

Agar nin tidak mencelakakan hidup mereka, dan sebaliknya, melindungi serta memberi petunjuk bermanfaat, dibuatlah patung kayu.

Baca juga: 21 Tenaga Medis Positif Covid-19, 4 Fasilitas Kesehatan di Manokwari Ditutup

Di sanalah nin bersemayam. Oleh para dukun (wennamon), patung kayu tersebut diberi sesaji, dimanterai, di tengah upacara ritual bersama.

Suku Asmat di Kabupaten Asmat, Provinsi Papua, mengenal patung kayu bisj (baca mbis). Bisj adalah patung kayu pada tiang berbentuk dua orang bersusun, atau lebih.

Upacara pembuatan tiang kayu berpatung manusia bersusun ini diwarnai acara pemenggalan kepala, dan kanibalisme para musuh yang dikalahkan.

Bisj dipercaya melindungi suku Asmat dari ancaman musuh, dan binatang buas. Selain itu, bisj selain diyakini membantu para pemburu mendapatkan hasil buruan melimpah.

Suku Biak yang tinggal di Kabupaten Biak-Numfor, mengenal patung kayu Karwar.

Baca juga: Tingkatkan Produktivitas Tanam, Petani di Manokwari Gunakan Transplanter

Patung berbentuk manusia berkepala besar sedang duduk dengan kaki dilipat seperti orang sedang jongkok ini, bagian telapak tangan, dan telapak kakinya dilipat ke dalam.

“Telapak tangan dan kaki dilipat ke dalam agar nin yang bersemayam dalam patung tersebut, tidak menyeret keluarga yang masih hidup ke alam arwah, atau ke kematian. Matanya pun ditutup dengan manik manik berwarna kuning atau putih, agar sorot mata nin yang memanggil, tertutup,” ungkap pematung karwar, Elly Krey (69) saat ditemui di galerinya, Jalan Jogjakarta, Manokwari, Papua Barat, Sabtu (19/9/2020).

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Meningkat, RSUD Jombang Over Kapasitas Pasien Covid-19

Kasus Meningkat, RSUD Jombang Over Kapasitas Pasien Covid-19

Regional
Dipecat karena Korupsi, Mantan PNS Dalangi Penipuan Pembangunan Rumah Duafa dari Penjara, Ini Ceritanya

Dipecat karena Korupsi, Mantan PNS Dalangi Penipuan Pembangunan Rumah Duafa dari Penjara, Ini Ceritanya

Regional
Diduga Keracunan AC Mobil, Seorang Ibu Tewas dan 2 Anaknya Kritis

Diduga Keracunan AC Mobil, Seorang Ibu Tewas dan 2 Anaknya Kritis

Regional
Ridwan Kamil Sebut Jabar Diprediksi Mengalami Krisis Pangan pada 2021

Ridwan Kamil Sebut Jabar Diprediksi Mengalami Krisis Pangan pada 2021

Regional
Kronologi Ditemukan 238 Kasus Positif di Politeknik Transportasi Darat, Berkumpul untuk Kegiatan Pengenalan Kampus

Kronologi Ditemukan 238 Kasus Positif di Politeknik Transportasi Darat, Berkumpul untuk Kegiatan Pengenalan Kampus

Regional
Terjadi Kerumunan Pertandingan Sepak Bola, Polda Banten Evaluasi Bawahan

Terjadi Kerumunan Pertandingan Sepak Bola, Polda Banten Evaluasi Bawahan

Regional
Kronologi 2 'Speedboat' Tabrakan di Sungai Lalan, Keluar Jalur dan Satu Penumpang Tewas

Kronologi 2 "Speedboat" Tabrakan di Sungai Lalan, Keluar Jalur dan Satu Penumpang Tewas

Regional
Mayat Perempuan di Fondasi Rumah, Diduga Diracun Potasium dan Tinggal Kerangka

Mayat Perempuan di Fondasi Rumah, Diduga Diracun Potasium dan Tinggal Kerangka

Regional
Pecat Pegawai yang Tertangkap Bawa Ganja Saat Patroli, Jasa Marga: Tak Ada Toleransi!

Pecat Pegawai yang Tertangkap Bawa Ganja Saat Patroli, Jasa Marga: Tak Ada Toleransi!

Regional
Debit Sungai Serayu Tinggi, Kapal Ponton Seberat 20 Ton Hanyut, Sempat Tersangkut di Bendungan

Debit Sungai Serayu Tinggi, Kapal Ponton Seberat 20 Ton Hanyut, Sempat Tersangkut di Bendungan

Regional
7 Tahun Jadi Misteri, Kasus Mayat Perempuan di Kebun Salak Sleman Akhirnya Terungkap

7 Tahun Jadi Misteri, Kasus Mayat Perempuan di Kebun Salak Sleman Akhirnya Terungkap

Regional
Banjir Sungai Serayu, Ribuan Rumah Terendam, Warga Diungsikan

Banjir Sungai Serayu, Ribuan Rumah Terendam, Warga Diungsikan

Regional
Jelang Debat Gibran dan Bajo Putaran Kedua Nanti Malam, Ini 4 Hal Penting yang Perlu Diketahui

Jelang Debat Gibran dan Bajo Putaran Kedua Nanti Malam, Ini 4 Hal Penting yang Perlu Diketahui

Regional
Polisi Panggil Panitia Turnamen Sepak Bola yang Timbulkan Kerumunan

Polisi Panggil Panitia Turnamen Sepak Bola yang Timbulkan Kerumunan

Regional
238 Mahasiswa Positif Covid-19, Politeknik Transportasi Darat Jadi Klaster Penularan Baru

238 Mahasiswa Positif Covid-19, Politeknik Transportasi Darat Jadi Klaster Penularan Baru

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X