Sesaat Sebelum Tewas Dibunuh, Ibu Ini Menelepon Anaknya, Ternyata Dibunuh Oleh Suami Siri

Kompas.com - 25/09/2020, 05:58 WIB
Ilustrasi iStockphotoIlustrasi

KOMPAS.com- Sesosok mayat perempuan ditemukan di semak-semak di Jalan Mahoni, Desa Bandar Klippa, Kecamatan Percut Sei Tuan, Deli Serdang, Sumatera Utara, Minggu (30/8/2020).

Korban yang bernama Fitri Yanti (44) itu tewas dengan kondisi leher digorok.

Sebelum tewas dibunuh, Fitri Yanti sempat menelepon anaknya. Namun saat dihubungi kembali, sang anak tak kunjung mendapat jawaban dari ibunya.

Ponsel ibunya sudah tak aktif.

Rupanya, korban dibunuh oleh suami sirinya yang bernama Fery Pasaribu (55) karena sakit hati.

Di malam sebelum pembunuhan, pelaku sempat mengajak korban makan malam bersama.

Baca juga: Video Viral Penemuan Jenazah Perempuan dengan Luka Sayat di Deli Serdang

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sempat telepon anak

Ilustrasi handphone.Shanghaiist Ilustrasi handphone.
Anak Fitri Yanti, Farhan Aulia (21) sempat tak percaya mendapat kabar ibunya telah tiada dan menjadi korban pembunuhan.

Lebih-lebih, sang ibu sempat meneleponnya, sesaat sebelum dibunuh pada Sabtu (29/8/2020).

Fitri Yanti sempat menghubungi anaknya dan mengatakan ia sedang bersama temannya.

"Itu malam hari sekitar jam 21.00, mama telepon bilang lagi keluar sama temannya. Tak bilang di mana," kata dia pilu.

Namun ketika Farhan balik menghubungi ibunya, ponsel Fitri sudah tak bisa dihubungi.

Ia diduga telah dibunuh saat itu.

"Dua puluh menit kemudian kutelepon lagi sudah enggak aktif," ujar Farhan.

Baca juga: Diduga Korban Pembunuhan, Mayat Wanita Berhelm Ditemukan di Semak-semak

 

Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Riko Sunarko (tengah) didampingi Kasatreskrim Polrestabes Medan, Kompol Martuasah Tobing (kiri) dan Kapolsek Percut Sei Tuan AKP Ricky Pripurna Atmaja (kanan) memaparkan pengungkapan kasus pembunuhan terhadap Fitri Yanti (45) yang jasadnya ditemukan di semak-semak di Jalan Mahoni, Desa Bandar Klippa, Kecamatan Percut Sei Tuan. Korban sempat diajak makan malam oleh suami sirinya, Fery Pasaribu (kaos oranye) sebelum akhirnya dibunuh.KOMPAS.COM/DEWANTORO Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Riko Sunarko (tengah) didampingi Kasatreskrim Polrestabes Medan, Kompol Martuasah Tobing (kiri) dan Kapolsek Percut Sei Tuan AKP Ricky Pripurna Atmaja (kanan) memaparkan pengungkapan kasus pembunuhan terhadap Fitri Yanti (45) yang jasadnya ditemukan di semak-semak di Jalan Mahoni, Desa Bandar Klippa, Kecamatan Percut Sei Tuan. Korban sempat diajak makan malam oleh suami sirinya, Fery Pasaribu (kaos oranye) sebelum akhirnya dibunuh.
Pelaku adalah suami sirinya

Polisi kemudian bergerak dan meringkus pelaku pembunuhan yang ternyata adalah suami siri Fitri, Fery Pasaribu (55).

Menurut keterangan keluarga korban, Fitri yang telah memiliki anak, menikah dengan pelaku pada tahun 2015.

Setelah menikah, mereka sempat tinggal serumah selama sekitar 5 bulan.

Namun kemudian Fitri tinggal bersama anaknya di Jalan Bromo.

Semenjak saat itu, Fitri tak lagi berhubungan dengan pelaku. Diketahui, korban juga sempat dianiaya oleh keluarga pelaku.

Baca juga: Sakit Hati Sering Dimaki, Pria Ini Bunuh Istri Siri, Jasadnya Dibuang ke Semak

Sempat ajak makan malam dan dibunuh

Ilustrasi senjata tajam.THINKSTOCKPHOTOS Ilustrasi senjata tajam.
Polisi kini telah meringkus dan menetapkan Fery Pasaribu sebagai tersangka pembunuhan istrinya.

Kapolrestabes Medan Kombes Pol Riko Sunarko mengemukakan, sebelum dibunuh, pelaku mengajaknya makan malam bersama, Sabtu (29/8/2020).

Mereka berdua berboncengan. Namun, saat itu korban melihat ada benda menonjol di depan pakaian tersangka.

Saat ditanya benda apa, pelaku menjawab benda itu adalah pisau.

"Setelah dijawab itu pisau, korban mengatakan bunuh saja saya. Biar aku gak minta nafkah lagi sama kau. Ini keterangan tersangka. Seketika itu juga kemudian tersangka langsung menggorok leher korban. Itu di pinggir jalan,” kata Riko.

Baca juga: Ibu Dibunuh dan Jasadnya Dibuang ke Semak, Anak Menangis Ceritakan Perjuangan Korban Cari Nafkah

Pembunuhan.Thinkstock Pembunuhan.

Sakit hati pada istrinya

Ferry mengaku membunuh lantaran sakit hati sering dimaki dan dimintai rumah oleh korban.

“Dari keterangan awal, tersangka menyampaikan motifnya sakit hati karena sering dimaki-maki oleh korban. Pengakuan tersangka, korban minta dibelikan rumah dan tersangka belum bisa menyanggupi,” katanya.

Berdasarkan pemeriksaan, pelaku rupanya telah merencanakan pembunuhan sejak seminggu sebelumnya.

“Karena itu tersangka dikenakan pasal 340 dan atau 338 KUHPIdana, ancamannya hukuman mati,” ungkapnya.

Baca juga: Kisah Aiptu Sri Mulyono, Sang Pengubur Jenazah Covid-19 yang Meninggal karena Corona

Anak korban menangis ceritakan ketakutan ibunya

Ilustrasishutterstock Ilustrasi
Kematian Fitri menyisakan duka mendalam bagi anaknya yang lain, Rani (23).

Berkali-kali menyeka air matanya, Rani menuturkan ibunya sempat ketakutan.

Sebab, pelaku memang telah lama mengancam keselamatan nyawa ibunya.

Tahun 2018, pelaku bahkan pernah melakukan kekerasan dalam rumah tangga hingga wajahnya lebam-lebam.

Sebelum pembunuhan, Rani mengatakan terakhir bertemu ibunya pada Jumat (28/8/2020).

Ketika itu, ibunya berniat kembali berjualan di Pajak Halat.

"Itu hari ketiga mama jualan di Pajak Halat. Saya sempat bilang, yakin mama jualan di situ, nanti diapain lagi sama keluarga dia (pelaku)," katanya.

"Mama bertekad keras, jualan lagi, kerja keras untuk cucunya," tutur Rani.

Rani tak menyangka, sehari usai bertemu ibundanya, Fitri benar-benar dibunuh secara sadis.

Sumber: Kompas.com (Penulis : Kontributor Medan, Dewantoro | Editor : Aprillia Ika, Farid Assifa)



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X