Fakta Brigadir Kiki Pukul Petugas Bandara, Korban Pendarahan di Hidung, Berujung ke Jalur Hukum

Kompas.com - 24/09/2020, 06:06 WIB
Ilustrasi PIXABAY.comIlustrasi

KOMPAS.com- Ajudan Gubernur Maluku, Cristoforus Yamrewaf alias Kiki melakukan pemukulan terhadap petugas Bandara Pattimura I Gede Baratha Adi.

Pelaku merupakan anggota kepolisian berpangkat brigadir.

Atas tindakan itu, pihak PT Angkasa Pura I menempuh jalur hukum untuk mengusut kasus dugaan penganiayaan itu.

Baca juga: Ajudan Gubernur Maluku Aniaya Petugas Bandara Pattimura

Tanyakan ID Card

ilustrasi bandaraShutterstock ilustrasi bandara
Peristiwa terjadi pada Jumat (18/9/2020) di Bandara Pattimura, Ambon.

Saat itu Brigadir Kiki sedang menjemput Gubernur Maluku, Murad Ismail yang baru tiba dari Jakarta.

Humas Angkasa Pura I Bandara Pattimura, Aditya Wibisono menyebut Kiki secara tiba-tiba masuk ke ruang keberangkatan tanpa permisi.

Salah satu rekan korban mendatangi Kiki dan menanyakan pass ID Card ataupun identitas lainnya.

“Petugas Avces menanyakan ke Brigpol Kiki keperluan apa masuk ke dalam dan menanyakan pass ID card bandara atau tanda pengenal lainnya, tapi malah terjadi cekcok mulut,” kata Aditya, kepada Kompas.com, via telepon seluler, Rabu (23/9/2020).

Baca juga: Pengakuan Ajudan Gubernur Maluku yang Aniaya Petugas Bandara Pattimura: Saya Mengaku Khilaf

 

IlustrasiPIXABAY.com Ilustrasi
Hidung korban berdarah

Korban yang mengetahui kejadian tersebut mendatangi Kiki dan menegurnya.

Sebab sesuai aturan, untuk masuk ke ruang keberangkatan harus memiliki pass ID card.

“Karena merasa tidak terima dengan teguran ataupun penyampaian yang disampaikan oleh korban, Brigpol Kiki mendorong dan memukul korban tepat pada bagian hidung sehingga mengalami pendarahan,” kata dia.

Korban kemudian dibawa ke rumah karantina kesehatan bandara untuk mendapatkan perawatan.

Baca juga: Sebelum Tabrak Polisi, Sopir Angkot Menantang: Apa Kau? Mau Kau Tangkap Aku?

Tempuh jalur hukum

Ilustrasi hukum di Indonesiashutterstock.com Ilustrasi hukum di Indonesia
PT Angkasa Pura I menyayangkan kejadian itu karena selama ini sudah berhubungan baik dengan kepolisian maupun Pemprov Maluku.

Aditya mengatakan, menempuh jalur hukum dengan melaporkan Brigadir Kiki kepada kepolisian.

Pihak Pemerintah Provinsi Maluku juga telah meminta maaf atas insiden yang melibatkan ajudan gubernur.

“Terkait pemukulan tersebut, setelah kejadian itu pihak pemda sudah datang untuk menyampaikan permintaan maaf, dan terkait hukuman, sudah kami serahkan ke instansi terkait, dan kami menghormati segala proses yang berjalan nantinya,” ungkap dia.

Brigadir Kiki pun telah meminta maaf atas tindakan arogannya.

"Saya mengaku khilaf dan meminta maaf," kata Kiki.

Baca juga: Bripka Christin Ditabrak Wakil Bupati Yalimo hingga Tewas, Polisi: Terbentur Keras di Leher

 

Kabid Humas Polda Maluku, Kombes Pol Muhamad Roem OhoiratKOMPAS.COM/RAHMAT RAHMAN PATTY Kabid Humas Polda Maluku, Kombes Pol Muhamad Roem Ohoirat
Polda pastikan tak ada perlakuan khusus

Kabid Humas Polda Maluku Kombes Pol Muhamad Roem Ohoirat menegaskan tidak akan melindungi anggotanya dalam kasus tersebut.

Kini kasus tengah ditangani Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Maluku.

“Tidak, tidak, tidak, tidak akan dilindungi, sudah diproses di Krimum,” tegas Roem, saat dimintai tanggapannya oleh Kompas.com via telepon seluler, Rabu (23/9/2020).

Roem juga menegaskan oknum anggota polisi yang terlibat pelanggaran tetap akan diproses sesuai aturan yang berlaku.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Kontributor Ambon, Rahmat Rahman Patty | Editor: Robertus Belarminus)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X