Fakta Bupati Berau Meninggal Positif Covid-19, Sempat Dampingi Menteri KKP Lepas Tukik

Kompas.com - 23/09/2020, 06:16 WIB
Bupati Kabupaten Berau, H Muharram. IstimewaBupati Kabupaten Berau, H Muharram.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Bupati Berau H Muharram (52) meninggal dunia di Rumah Sakit Pertamina, Balikpapan, pada Selasa (22/9/2020).

Ia meninggal saat menjalani perawatan karena terpapar Covid-19 sejak Rabu (9/9/2020).

Muharram dinyatakan positif Covid-19 saat menjalani pemeriksaan kesehatan sebagai syarat maju Pilkada 2020 di RSUD Kanujoso pada Rabu (9/9/2020).

Usai dinyatakan positif Covid-19, Muharam langsung mengumumkan status kesehatannya melalui video.

Baca juga: Bupati Berau H Muharram Meninggal karena Covid-19

Selain menyebut dirinya positif Covid-19, Muharram juga meminta maaf karena lalai saat berinteraksi dengan seseorang.

“Saya meminta maaf yang sebesar-besarnya kepada seluruh masyarakat Kabupaten Berau atas kejadian ini. Saat beberapa waktu lalu saya berinteraksi dengan seseorang, sehingga terjadilah seperti ini,” ungkapnya melalui video tersebut.

Saat dinyatakan terpapar Covid-19, ia tidak mengalami gejala sakit berat dan hanya mengeluh flu serta sakit kepala.

Baca juga: Bupati Berau Meninggal Setelah Terjangkit Covid-19, Punya Penyakit Jantung dan Diabetes


Sementara itu, Direktur RSUD Kanujoso Djatiwibowo, Eddy Iskandar, mengatakan, saat Bupati Berau dirawat di rumah sakit, kondisinya sempat membaik.

Ia dirawat di ruang ICU dengan alat bantu pernapasan. Namun, sejak Selasa sore kondisinya terus memburuk hingga ia dinyatakan meninggal dunia.

“Awalnya sempat membaik, tapi sore tadi kondisi memburuk hingga terhenti napas,” katanya, Selasa.

Baca juga: 13 Hari Dirawat karena Positif Covid-19, Bupati Berau Meninggal Dunia

Sementara itu, Wakil Bupati Berau Agus Tantomo membenarkan kabar itu.

“Beliau meninggal gagal napas karena Covid-19," katanya.

Ia menyebutkan, Bupati Berau memiliki riwayat penyakit jantung dan didiagnosis mengidap diabetes.

Agus mengaku tidak pernah lagi berjumpa Muharram setelah bupati itu dinyatakan positif Covid-19. Dia komunikasi terakhir melalui pesan singkat mendoakan agar lekas sembuh.

“Sejak itu (positif Covid-19), enggak ketemu. Sudah tiga pekan kalau enggak salah,” tuturnya.

Lepas tukik dengan Menteri KKP

Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo menegaskan, ke depan tidak ada lagi penenggelaman kapal.KOMPAS.COM/HADI MAULANA Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo menegaskan, ke depan tidak ada lagi penenggelaman kapal.
Beberapa hari sebelum dinyatakan positif Covid-19, Bupati Berau sempat mendampingi Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo.

Edhy melakukan kunjungan ke Maratua, Berau, pada 1 September 2020 dengan agenda melepasliarkan 300 ekor tukik.

Dua hari setelah kegiatan tersebut, tepatnya pada 3 September 2020, Eddy dikabarkan positif Covid-19. Kabar tersebut dibenarkan oleh Wakil Ketua Komisi IV Daniel Johan.

“Saya langsung WA Bang Edhy, tapi tidak secara langsung menanyakan hal itu, hanya mendoakan agar selalu sehat dan lancar. Dijawab, 'Amin, terima kasih, Pak Ketua',” sambung dia.

Baca juga: Jubir Gerindra Sebut Menteri KKP Edhy Prabowo Sudah Sembuh dari Covid-19

Pada Rabu (16/9/2020), juru bicara Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad menyatakan, Menteri Kelautan dan Perikanan yang juga kader Gerindra, Edhy Prabowo, telah sembuh dari Covid-19.

"Lima menit lalu saya sudah lakukan komunikasi via telepon dengan Saudara Edhy Prabowo dan Saudara Edhy Prabowo dalam kondisi merasa keadaannya sehat dan sudah makan enak, dan alhamdulillah hasil swab sudah negatif," kata Dasco dalam keterangannya.

Baca juga: Kapolres Kupang Positif Covid-19, Diduga Tertular dari Menteri KKP

Kapolres Kupang positif Covid-19

Kapolres Kupang AKBP Aldinan RJH Manurung, bersama sejumlah pejabat Polres Kupang, menggelar jumpa pers, Senin (6/1/2020)KOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BERE Kapolres Kupang AKBP Aldinan RJH Manurung, bersama sejumlah pejabat Polres Kupang, menggelar jumpa pers, Senin (6/1/2020)
Selain Bupati Berau, Kapolres Kupang juga dinyatakan terpapar Covid-19 setelah bertemu dengan Menteri KKP Edhy Prabowo.

Menteri KKP melakukan kunjungan kerja selama dua hari di Kota Kupang dan Kabupaten Kupang pada 28 dan 29 Agustus 2020 lalu

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Nusa Tenggara Timur Marius Ardu Jelamu mengatakan Kapolres Kupang diduga kuat terpapar Covid-19 dari Menteri Kelautan dan Perikanan.

"Karena beliau (Kapolres Kupang) tidak ke mana-mana dan waktu kedatangan Menteri Kelautan dan Perikanan beliau ikut mendampingi. Tapi, itu masih dugaan saja," kata Marius pada Rabu (16/9/2020).

Baca juga: Menteri KKP Dikabarkan Positif Covid-19, 10 Pejabat Pemprov NTT Rapid Test, Ini Hasilnya

Marius menduga Menteri Edhy terpapar virus corona di Makassar atau Ambon. Sebab, Menteri Edhy telah mengantongi surat keterangan negatif Covid-19 sebelum tiba di Kupang.

Sementara itu sepuluh pejabat di Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) menjalani rapid test setelah mendapatkan kabar Menteri Kelautan dan Perikanan  dinyatakan positif Covid-19.

Sepuluh pejabat itu ikut mendampingi Edhy saat melakukan kunjungan kerja selama dua hari di Kota Kupang dan Kabupaten Kupang

"10 pejabat di Dinas Kelautan dan Perikanan NTT sudah jalani rapid test dan hasilnya negatif," ungkap Kepala Biro Humas dan Protokol Provinsi NTT Marius Ardi Jelamu kepada Kompas.com, Minggu (13/9/2020).

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Zakarias Demon Daton, Rakhmat Nur Hakim, Sigiranus Marutho Bere | Editor: Teuku Muhammad Valdy Arief, Diamanty Meiliana, Robertus Belarminus, Dheri Agriesta)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Regional
Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Regional
Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Regional
Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Regional
Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X